November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan telah menemukan bukti baru yang menunjukkan bahwa mungkin ada air cair di Mars - sebuah terobosan dalam upaya jangka panjang kami untuk menentukan apakah Planet Merah pernah menampung kehidupan.

Para ilmuwan telah menemukan bukti baru air cair di bawah lapisan es kutub selatan Mars dalam sebuah terobosan besar

Para ilmuwan telah menemukan bukti baru yang menunjukkan kemungkinan adanya air cair di Mars – sebuah terobosan dalam upaya jangka panjang kami untuk menentukan apakah Planet Merah pernah menampung kehidupan.

Studi yang dipimpin Universitas Cambridge memberikan bukti independen pertama menggunakan data selain radar untuk keberadaan air cair di bawah lapisan es kutub selatan Mars.

Dr Francis Butcher, penulis kedua studi dari University of Sheffield, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Studi ini memberikan indikasi terbaik bahwa ada air cair di Mars hari ini karena itu berarti dua petunjuk kunci yang akan saya cari ketika mencari danau subglasial di Bumi yang sekarang ditemukan di Mars.

Para ilmuwan telah menemukan bukti baru yang menunjukkan bahwa mungkin ada air cair di Mars – sebuah terobosan dalam upaya jangka panjang kami untuk menentukan apakah Planet Merah pernah menampung kehidupan.

Dia menambahkan dalam bukunya bahwa “air cair adalah komponen penting dari kehidupan, meskipun tidak selalu menyiratkan adanya kehidupan di Mars.” penyataan.

Untuk menjadi cair dalam suhu dingin ini, air di bawah Antartika harus benar-benar asin, sehingga sulit bagi kehidupan mikroba untuk menghuni.

“Namun, itu memberi harapan bahwa ada lingkungan yang lebih layak huni di masa lalu ketika iklimnya tidak terlalu keras.”

Tim peneliti internasional, yang juga termasuk ilmuwan dari University of Nantes dan University College Dublin, menggunakan pengukuran altimeter laser pesawat ruang angkasa dari bentuk permukaan atas lapisan es untuk menentukan pola yang tepat dalam ketinggiannya.

Tim peneliti internasional, yang juga termasuk ilmuwan dari University of Nantes dan University College Dublin, menggunakan pengukuran altimeter laser pesawat ruang angkasa dari bentuk permukaan atas lapisan es untuk menentukan pola yang tepat dalam ketinggiannya.  Atas: Tutup kutub selatan Mars ditunjukkan dalam analisis topografi studi baru

Tim peneliti internasional, yang juga termasuk ilmuwan dari University of Nantes dan University College Dublin, menggunakan pengukuran altimeter laser pesawat ruang angkasa dari bentuk permukaan atas lapisan es untuk menentukan pola yang tepat dalam ketinggiannya. Atas: Tutup kutub selatan Mars ditunjukkan dalam analisis topografi studi baru

Mereka kemudian menunjukkan bahwa pola-pola ini cocok dengan prediksi model komputer tentang bagaimana badan air di bawah lapisan es akan mempengaruhi permukaan.

Seperti Bumi, Mars memiliki lapisan es air tebal di kedua kutub, yang secara kasar setara dalam volume gabungan dengan lapisan es Greenland.

Namun, tidak seperti lapisan es Bumi, yang memiliki danau glasial besar dan saluran air di bawahnya, lapisan es kutub Mars diyakini telah membeku sampai ke bebatuan Bumi karena iklim dingin planet merah.

Suhu rata-rata di Mars dingin -81 derajat Fahrenheit, tetapi bisa turun serendah -220 derajat Fahrenheit di musim dingin di kutub.

Temuan para peneliti diterbitkan hari ini di jurnal astronomi alamkonsisten dengan pengukuran radar penembus es sebelumnya yang awalnya ditafsirkan untuk menunjukkan wilayah potensial air cair di bawah es.

Tidak seperti lapisan es Bumi, yang berisi danau glasial besar dan saluran air di bawahnya, lapisan es kutub Mars diperkirakan telah membeku hingga ke batuan dasarnya karena iklim dingin planet merah.  Suhu rata-rata di Mars dingin -81 derajat Fahrenheit tetapi bisa turun hingga -220 derajat Fahrenheit di musim dingin di kutub.

Tidak seperti lapisan es Bumi, yang berisi danau glasial besar dan saluran air di bawahnya, lapisan es kutub Mars diperkirakan telah membeku hingga ke batuan dasarnya karena iklim dingin planet merah. Suhu rata-rata di Mars dingin -81 derajat Fahrenheit tetapi bisa turun hingga -220 derajat Fahrenheit di musim dingin di kutub.

Mars: dasar-dasarnya

Mars adalah planet keempat yang jauh dari matahari, dengan dunia gurun yang dingin dan berdebu yang hampir mati dengan atmosfer yang sangat tipis.

Mars juga merupakan planet yang dinamis dengan musim, lapisan es kutub, ngarai, dan gunung berapi yang sudah punah, bukti bahwa Mars lebih aktif di masa lalu.

Ini adalah salah satu planet yang paling banyak dieksplorasi di tata surya, dan satu-satunya planet yang telah dijelajahi oleh manusia.

Satu hari di Mars membutuhkan waktu lebih dari 24 jam dan satu tahun adalah 687 hari Bumi.

fakta dan angka

orbit: 687 hari

luas permukaan: 144,8 juta kilometer persegi

jarak dari matahari: 227,9 juta km

gravitasi: 3,721 m/s²

radius: 3389,5 km

bulan: Phobos, Deimos

Menggabungkan bukti topografi baru dengan hasil model komputer dan data radar memungkinkan setidaknya satu wilayah air cair subglasial ada di Mars saat ini, dan Mars masih aktif secara termal untuk menghemat air. Di bawah lapisan es yang cair, Profesor Neil Arnold, dari Scott Polar Research Institute di Cambridge, yang memimpin penelitian, menjelaskan.

Tim menggunakan berbagai teknik untuk memeriksa data dari satelit Mars Global Surveyor NASA pada relief permukaan bagian es kutub selatan Mars di mana sinyal radar diidentifikasi.

Analisis mereka mengungkapkan riak permukaan sepanjang 10-15 km yang mencakup depresi dan area elevasi yang sesuai, keduanya menyimpang dari permukaan es di sekitarnya beberapa meter.

Ini serupa ukurannya dengan riak di atas danau glasial di Bumi.

Selanjutnya, para ilmuwan menguji apakah riak yang diamati di permukaan es dapat dijelaskan oleh air cair di tempat tidur.

READ  Fitur "luar biasa" dari panda raksasa dikembangkan setidaknya enam juta tahun yang lalu

Kemudian mereka menjalankan simulasi komputer dari aliran es yang disesuaikan dengan kondisi spesifik Mars.

Selanjutnya, mereka memasukkan sepetak gesekan dasar yang berkurang ke dalam lapisan es yang disimulasikan di mana air, jika ada, akan memungkinkan es meluncur dan berakselerasi.

Eksperimen mereka menghasilkan riak pada permukaan es simulasi yang serupa dalam ukuran dan bentuk dengan yang diamati tim di permukaan lapisan es asli.

Kesamaan antara model komputer menghasilkan riak dan pengamatan aktual pesawat ruang angkasa, bersama dengan bukti radar penetrasi es sebelumnya, yang menunjukkan bahwa ada akumulasi air cair di bawah lapisan es kutub selatan Mars.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa aktivitas magnetik terjadi relatif baru-baru ini di bagian dalam planet untuk memungkinkan pemanasan panas bumi yang ditingkatkan yang diperlukan untuk menjaga air dalam keadaan cair.

Kualitas data yang berasal dari Mars, dari satelit yang mengorbit serta dari probe, sedemikian rupa sehingga kita dapat menggunakannya untuk menjawab pertanyaan yang sangat sulit tentang kondisi di permukaan planet, dan bahkan di bawah permukaannya, dengan menggunakan teknik yang sama seperti yang kita lakukan. digunakan di planet ini, kata Arnold.

“Sangat menyenangkan menggunakan teknologi ini untuk menemukan hal-hal tentang planet selain planet kita.”