Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan mengungkap dunia pertama yang ditemukan oleh Teleskop Antariksa James Webb milik NASA

Para ilmuwan mengumumkan penemuan planet ekstrasurya pertama menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA. Dunia berbatu mengorbit bintang kerdil merah yang aneh dengan sangat rapat sehingga menyelesaikan revolusi penuh sekali setiap dua hari Bumi.

Bumi, meski unik, hanyalah satu dari puluhan miliar planet yang diperkirakan menghuni Bima Sakti. Dunia di luar tata surya kita, yang mengorbit bintang asing, dikenal sebagai planet ekstrasurya.

Dengan bantuan teleskop yang kuat di zaman modern, para astronom telah dapat memastikan keberadaan lebih dari 5.000 dunia aneh, masing-masing dengan karakteristiknya yang unik dan terkadang sangat aneh.

Sekarang, para astronom telah melakukan deteksi terkonfirmasi pertama dari planet ekstrasurya baru menggunakan mata emas kuat pesawat ruang angkasa James Webb.

Kandidat dunia — dikenal sebagai LHS 475 b — pertama kali diidentifikasi oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA. TESS dirancang untuk menangkap pandangan sudut lebar alam semesta untuk mengamati penurunan halus periodik dalam cahaya dari bintang-bintang jauh yang dapat mengindikasikan sebuah planet ekstrasurya yang melintas di antara teleskop dan bintang penjaganya.

Salah satu kedipan seperti itu terdeteksi dari bintang kerdil merah yang mengorbit di dalam galaksi Bima Sakti 41 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Octane. Setelah pendeteksian awal, JWST ditugaskan mengamati bintang yang jauh pada 31 Agustus tahun lalu.

Hasil awal dari teleskop utama mengonfirmasi keberadaan planet ekstrasurya berbatu, 99% diameter Bumi, di orbit sekitar katai merah. Frekuensi penurunan cahaya dari bintang induknya juga mengungkapkan bahwa LHS 475 b bergerak mengelilingi bintangnya dalam orbit yang sangat sempit – bahkan lebih dekat daripada jalur planet terdalam tata surya kita, Merkurius, mengelilingi matahari kita.

READ  Teleskop James Webb: Para ilmuwan mengatakan data baru pada WASP-39b adalah 'pengubah permainan'

Orbitnya sangat dekat sehingga planet ini mampu menyelesaikan lingkaran penuh bintang induknya yang relatif dingin setiap dua hari Bumi.

Terlepas dari kualitas data JWST, tim belum yakin apakah dunia yang baru ditemukan ini memiliki atmosfer. Namun, para ilmuwan telah mampu mengesampingkan keberadaan unsur-unsur tertentu, termasuk metana.

“Data observatorium sangat fantastis,” jelas astrofisikawan Irene May dari Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins. Dalam pernyataan NASA. “Teleskop sangat sensitif sehingga dapat dengan mudah mendeteksi berbagai partikel, tapi kami belum bisa sampai pada kesimpulan pasti tentang atmosfer planet ini.”

Dunia masih bisa menampung atmosfer bertekanan yang seluruhnya terbuat dari karbon dioksida. Atmosfer seperti itu akan sulit dideteksi, tetapi efek rumah kaca yang dihasilkan akan membantu menjelaskan mengapa planet ini ratusan derajat lebih panas daripada Bumi, meskipun faktanya ia mengorbit bintang yang suhunya setengah dari matahari.

Dengan mempelajari dunia jauh yang mengorbit bintang-bintang jauh, para astronom dapat mengungkap rahasia bagaimana planet-planet tata surya kita terbentuk dan berevolusi, dan yang tersebar di seluruh alam semesta. Namun, cawan suci eksplorasi planet ekstrasurya akan menjadi penemuan dunia yang mengorbit di zona layak huni bintang – wilayah di mana air cair bisa ada di permukaan planet – yang memiliki bahan yang tepat untuk kehidupan berkembang di luar Bumi. .

Kemampuan JWST untuk mengkarakterisasi atmosfer planet ekstrasurya dan mencari tanda-tanda kehidupan potensial merupakan alat yang ampuh dalam melanjutkan misi umat manusia untuk menjelajahi dunia baru yang aneh, yang pada akhirnya menjelaskan pertanyaan apakah manusia sendirian di alam semesta.

“Hasil pengamatan pertama dari planet berbatu seukuran Bumi ini membuka banyak kemungkinan di masa depan untuk mempelajari atmosfer planet berbatu dengan Webb,” kata Mark Clampin, direktur Divisi Astrofisika di Markas Besar NASA di Washington. “Webb membawa kita semakin dekat ke pemahaman baru tentang dunia mirip Bumi di luar tata surya kita, dan misinya masih dalam tahap awal.”

READ  Planet ekstrasurya yang hancur akan musnah saat berubah menjadi bintang

Anthony adalah kontributor lepas yang meliput berita sains dan video game untuk IGN. Dia memiliki lebih dari delapan tahun pengalaman meliput perkembangan terkini di berbagai bidang ilmiah dan sama sekali tidak ada waktu untuk membodohi Anda. Ikuti dia di Twitter @BeardConGamer

Kredit gambar: NASA