Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tahun lalu mungkin melihat ledakan kosmik paling masif ‘sejak peradaban manusia dimulai’

Tahun lalu mungkin melihat ledakan kosmik paling masif ‘sejak peradaban manusia dimulai’

Para ilmuwan telah mengkonfirmasi bahwa ledakan sinar gamma (GRB) langka yang terdeteksi tahun lalu kemungkinan merupakan ledakan kosmik paling terang yang telah terjadi “sejak peradaban manusia dimulai”.

Secara resmi bernama GRB 221009A, ledakan tersebut dengan cepat dijuluki PERAHU, atau Tercatat Paling Terang, setelah ditemukan pada 9 Oktober 2022.

“GRB 221009A kemungkinan merupakan ledakan energi sinar-X dan sinar gamma paling terang yang pernah terjadi sejak awal peradaban manusia,” Eric Burns, asisten profesor fisika dan astronomi Louisiana State University, mengatakan dalam siaran pers NASA.

Ledakan seterang dan sekuat perahu hanya terjadi sekali setiap 10.000 tahun, menurut hasil studi baru yang dipimpin oleh Burns yang memperkirakan frekuensi kejadian. Ledakan gamma awalnya terdeteksi oleh instrumen pada pesawat ruang angkasa yang mengorbit, yang dibutakan oleh kekuatan GRB, dan segera mengirimkan peringatan kepada ilmuwan Bumi yang memperingatkan mereka tentang peristiwa tersebut.

Kemudian teleskop kuat pada GRB 221009A digunakan untuk mempelajari efek ledakan kosmik yang kurang energik. Ledakan itu diperkirakan sekitar 2 miliar tahun cahaya dari Bumi, menempatkannya jauh di luar batas galaksi Bima Sakti kita, tetapi masih merupakan salah satu jenis GRB terdekat yang ditemukan hingga saat ini.

Data tersebut juga mengungkapkan bahwa BOAT sekitar 70 kali lebih terang daripada GRB yang terdeteksi sebelumnya, memungkinkannya untuk dengan mudah mengungguli galaksi induknya. Peristiwa luar biasa itu kemungkinan menandakan kematian sebuah bintang dan kelahiran lubang hitam baru.

kata Daniel Bjorn Malisani dari Radboud University di Belanda Dalam siaran pers yang dikeluarkan oleh Niels Bohr Institute. “Dalam 290 detik yang berlangsung, GRB 221009A melepaskan energi hampir 1.000 kali lebih banyak dari yang dipancarkan Matahari kita selama 4,5 miliar tahun masa hidupnya.”

READ  Ketidakstabilan di awal tata surya - implikasi untuk 'Planet 9' yang misterius

GRB sering disertai dengan ledakan supernova yang dapat dilihat pada minggu-minggu setelah peristiwa tersebut. Namun, pengamatan oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA dan Hubble sejauh ini gagal menemukan bukti setelahnya. Ini mungkin karena lokasi GRB – beberapa derajat di atas bidang galaksi – dikelilingi oleh awan debu dan gas kosmik yang mencekik.

Para astronom berharap bahwa lebih banyak pengamatan dari teleskop yang kuat dalam beberapa bulan mendatang akan membantu menjawab pertanyaan apakah supernova itu ada, dan sangat redup, atau tidak terjadi sama sekali.

Profesor astrofisika Andrew Levanat, juga dari Universitas Radboud, berkomentar: “Kami tidak dapat secara pasti mengatakan bahwa ada supernova, yang mengejutkan mengingat kecerahan ledakannya.” “Jika ada, sangat redup. Kami berencana untuk melanjutkan pencarian, tetapi ada kemungkinan seluruh bintang runtuh langsung ke dalam lubang hitam bukannya meledak.”

Bagaimana semburan sinar gamma tercipta?

Semburan sinar gamma (GRB) adalah kelas ledakan paling terang dan paling kuat yang diketahui terjadi di alam semesta yang dapat diamati setelah Big Bang yang menciptakannya. Sebagian besar GRB terjadi ketika sebuah bintang yang lebih masif dari Matahari kita kehabisan bahan bakar untuk menggerakkan reaksi nuklir di intinya.

Keruntuhan berikutnya menghasilkan lubang hitam baru, yang setelah dibuat mendorong aliran sempit partikel menjauh darinya dengan kecepatan hampir sama dengan kecepatan cahaya, menghasilkan ledakan sinar gamma yang sangat terang.

Para astronom juga percaya bahwa semburan radiasi langka ini terjadi ketika dua bintang neutron yang sangat padat bertabrakan, atau dalam kasus yang jarang terjadi ketika bintang seperti itu bergabung dengan lubang hitam di dekatnya.

GRB sangat sulit ditangkap. Ini karena mereka berumur sangat pendek – dengan ledakan awal Itu berlangsung dari sepersepuluh detik hingga lebih dari dua jam – Muncul secara acak. Atmosfer bumi dengan mudah menyerap sinar gamma, sehingga para ilmuwan harus bergantung pada pesawat ruang angkasa yang mengorbit untuk mendeteksi ledakan awal radiasi, dan melihat ke mana harus menargetkan pengamatan dengan teleskop yang lebih besar.

READ  Axiom Space Ax-2 Private Spaceflight: Pembaruan Langsung

Dipercaya juga bahwa peristiwa energik bertanggung jawab untuk menciptakan elemen berat yang kompleks seperti emas dan platinum. Satu set makalah yang menggambarkan penemuan tersebut telah diterbitkan di Surat Jurnal Astrofisika. Tetap berpegang pada IGN untuk tetap mendapatkan berita terbaru dan tercerah dari dunia sains.

Anthony adalah kontributor lepas yang meliput berita sains dan video game untuk IGN. Dia memiliki lebih dari delapan tahun pengalaman meliput perkembangan terkini di berbagai bidang ilmiah dan sama sekali tidak ada waktu untuk membodohi Anda. Ikuti dia di Twitter @BeardConGamer

Kredit gambar: NASA/Swift/A.Beardmore (Universitas Leicester)