Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para astronom mengamati “Bumi raksasa” yang berjarak 137 tahun cahaya

Para astronom mengamati “Bumi raksasa” yang berjarak 137 tahun cahaya

NASA/JPL-Caltech

Ilustrasi seorang seniman menggambarkan planet ekstrasurya “super-Bumi” TOI-715b yang mengorbit dalam zona layak huni di sekitar bintang katai merah.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para astronom telah menemukan “Bumi super”, atau dunia yang lebih besar dari planet kita, yang mengorbit sebuah bintang sekitar 137 tahun cahaya jauhnya. Ada kemungkinan juga bahwa planet lain, yang dianggap seukuran Bumi, mengorbit pada bintang yang sama.

Planet ekstrasurya raksasa yang dikenal sebagai TOI-715b mengorbit bintang katai merah yang lebih dingin dan lebih kecil dari Matahari kita. Para astronom menemukan planet ini menggunakan misi TESS NASA, atau Transiting Exoplanet Survey Satellite. Sebuah studi yang merinci penemuan ini diterbitkan pada bulan Januari di jurnal Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Para peneliti menemukan bahwa planet ini, yang diperkirakan berukuran satu setengah kali lebih luas dari planet kita, membutuhkan waktu lebih dari 19 hari Bumi untuk menyelesaikan satu revolusi mengelilingi bintangnya. Sebuah planet cukup dekat dengan bintangnya sehingga berada dalam zona layak huni, atau jarak dari bintang yang memberikan suhu yang tepat bagi planet tersebut agar air cair dapat berada di permukaannya.

Zona layak huni biasanya dihitung berdasarkan faktor-faktor seperti ukuran bintang, suhu, dan massa serta reflektifitas permukaan planet. Namun terdapat margin kesalahan yang besar terkait dengan faktor-faktor ini, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah planet ini benar-benar berada di zona layak huni, kata penulis utama studi, Dr Georgina Dranfield, peneliti pascadoktoral di Sekolah Fisika dan Astronomi di Universitas Birmingham. Amerika Serikat. Britania Raya.

READ  Kompleksitas tak terduga dari struktur Bima Sakti yang misterius

Para astronom yakin TOI-715b berada di wilayah sempit dan ideal di sekitar bintang yang dikenal sebagai zona layak huni, yang kecil kemungkinannya terpengaruh oleh margin kesalahan.

“Penemuan ini menarik karena ini adalah Bumi super TESS pertama yang ditemukan dalam zona layak huni,” kata Dransfield. “Selain itu, karena jaraknya yang relatif dekat, sistem ini cocok untuk penyelidikan udara lebih lanjut.”

Sejak diluncurkan pada tahun 2018, TESS telah membantu para astronom menemukan planet di sekitar bintang yang relatif dekat Cocok untuk observasi lanjutan menggunakan observatorium darat dan luar angkasa.

“Hal ini memungkinkan kita mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang keragaman sistem eksoplanet yang mengorbit berbagai jenis bintang,” kata Dransfield.

Teleskop dapat mendeteksi penurunan cahaya bintang yang menandakan sebuah planet melintas di depan bintangnya, dan penurunan cahaya bintang tersebut disebut transit. TOI-715b dekat dengan bintangnya dan memiliki orbit yang cepat, artinya planet ini sering melintas di depan atau melintasi bintangnya. Hasilnya, planet ekstrasurya ini menjadi kandidat ideal untuk pengamatan di masa depan menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Teleskop Webb melihat alam semesta dalam cahaya inframerah, yang tidak terlihat oleh mata manusia, dan dapat mengintip atmosfer planet.

Saat planet melewati bintangnya, cahaya bintang menyaringnya, memungkinkan Webb mencari bukti adanya atmosfer dan bahkan menentukan komposisi atmosfer planet tersebut. Memahami apakah planet memiliki atmosfer dapat mengungkap lebih banyak potensi layak huni bagi kehidupan.

“Kami benar-benar ingin mengetahui massa planet dengan presisi tinggi untuk memahami apakah itu benar-benar super-Bumi atau anggota kelas lautan baru,” kata Dransfield, merujuk pada bulan-bulan dengan lautan global seperti Jupiter Europa atau Jupiter. Enceladus Saturnus. “Ini akan memungkinkan kita untuk membentuk penyelidikan lanjutan dan mempelajari lebih lanjut tentang demografi exoplanet secara keseluruhan.”

READ  Variabel Penghilang: Pelajaran dari Gamma, Iota, dan Mu

Dransfield mengatakan bahwa untuk memastikan keberadaan kemungkinan planet kedua seukuran Bumi, para peneliti memerlukan pengamatan yang lebih sukses terhadap transit planet tersebut dalam panjang gelombang cahaya yang berbeda.

Jika planet seukuran Bumi sudah terkonfirmasi, maka planet tersebut akan menjadi planet terkecil di zona layak huni yang ditemukan TESS hingga saat ini.

Bintang katai merah adalah bintang paling umum di galaksi kita, dan beberapa di antaranya ditemukan menjadi tuan rumah bagi dunia berbatu kecil, seperti planet yang baru ditemukan. Sistem TRAPPIST dengan tujuh planetnya, terletak 40 tahun cahaya jauhnya. Planet-planet yang mengorbit lebih dekat dengan bintang-bintang yang lebih kecil dan lebih dingin dapat menerima panas yang cukup untuk layak huni.

Namun pertanyaan kuncinya adalah apakah planet-planet ini juga cukup dekat untuk terkena semburan api bintang dan radiasi, yang dapat mengikis atmosfernya, menguapkan air, dan membatasi kemampuannya untuk layak huni.

TOI-715b hanya menunjukkan sedikit suar selama dua tahun terakhir dan dianggap tidak aktif, menjadikannya bintang tua, kata Dransfield.

Di masa depan, para astronom berharap dapat mencari planet yang mengorbit bintang yang lebih mirip dengan Matahari kita, sehingga memerlukan kemampuan memblokir cahaya bintang yang kuat untuk menemukan planet redup seukuran Bumi.

Tugas yang akan datang seperti Plato dari ESAWahana tersebut, atau transit planet dan osilasi bintang, akan membawa 26 kamera untuk mempelajari planet mirip Bumi di orbit zona layak huni di sekitar bintang mirip Matahari. Misi ini diperkirakan akan diluncurkan pada tahun 2026.

“Sejauh ini, belum ada teleskop yang mampu mencapai hal ini, tetapi hal ini akan dapat dicapai dalam dekade berikutnya,” kata Dransfield, mengacu pada Plato. “Ini akan menjadi salah satu penemuan yang paling dinantikan, karena ini akan menunjukkan kepada kita betapa miripnya planet-planet pada umumnya dengan Bumi.”

READ  Para astronom menemukan bukti mengejutkan tentang evolusi bintang yang 'tidak biasa'