Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ilmuwan mengungkap lempeng tektonik di bawah Samudera Pasifik sedang terkoyak

Ilmuwan mengungkap lempeng tektonik di bawah Samudera Pasifik sedang terkoyak

Meskipun teori ini sekarang menjadi teori yang berlaku, jalan menuju penerimaannya masih panjang dan bergelombang Lempeng tektonikYang menggambarkan bagaimana sebagian besar kerak bumi tergelincir, tergerus, naik dan tenggelam dengan sangat lambat melalui lumpurnya jubah.

Namun sejauh ini, Lebih dari setengah abad Kini setelah mendapat persetujuan ilmiah, teori tersebut memerlukan beberapa perbaikan.

Sebuah studi baru yang mengamati empat dataran tinggi di Samudera Pasifik bagian barat menunjukkan bahwa wilayah yang diperluas ini bukanlah lempeng padat, melainkan titik lemah yang terkikis oleh kekuatan jauh di tepi lempeng.

“Teorinya belum terukir di permukaan dan kami masih menemukan hal-hal baru.” Dia berkata Russell Biskelewic, ahli geofisika di Universitas Toronto, yang ikut menulis penelitian ini.

“Kami mengetahui bahwa deformasi geologi seperti patahan terjadi di bagian dalam lempeng benua yang jauh dari batas lempeng. Namun kami tidak mengetahui bahwa hal yang sama juga terjadi pada lempeng samudera.” Menambahkan Penulis pertama Erkan Gün, juga seorang ilmuwan bumi di Universitas Toronto.

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah menulis ulang pemahaman mereka tentang dasar laut, sehingga studi baru ini hanyalah kelanjutan dari upaya mereka untuk memetakan medan terjal di lautan.

Pada tahun 1950an, karya perintis kartografer kelautan Mary Tharp adalah… Memetakan sebagian besar dasar laut Penggunaan data sonar dari kapal perang menunjukkan bahwa cekungan lautan sama sekali tidak memiliki permukaan datar seperti dugaan para ilmuwan.

Sebaliknya, dasar laut diukir oleh parit-parit yang luas dan gunung-gunung besar – tidak lebih besar dari Punggung Bukit Atlantik Tengah, yang ditemukan Tharp, dan yang sekarang dikenal sebagai Punggung Bukit Atlantik Tengah. Pegunungan terpanjang di planet inimembelah Samudera Atlantik menjadi dua bagian.

READ  Setelah "Caesars on Mars", China bersaing dengan Amerika Serikat untuk mendominasi ruang angkasa; 2030 menetapkan batas waktu untuk misi Mars

Ini luar biasa Barisan pegunungan terbentuk Ketika dua lempeng tektonik bertabrakan dan kerak bumi tertekuk, atau salah satu lempeng tenggelam di bawah lempeng lainnya, mendorong lempeng atas ke atas. Namun, di bawah air, pegunungan bawah laut biasanya terbentuk ketika dua lempeng saling menjauh pada batas yang disebut divergen dan magma dilepaskan.

Namun jauh dari batas lempeng tersebut, yaitu di tengah lempeng samudera, para ilmuwan berpikir bahwa sebagian besar kerak bumi tetap cukup kaku ketika melayang di atas mantel, dan tidak berubah bentuk seperti tepian lempeng.

Untuk menguji pemikiran ini, Gunn, Biskelewic dan rekan-rekan mereka mengumpulkan data di dua dataran tinggi samudera yang terletak antara Jepang dan Hawaii, yang disebut Punggung Bukit Shatzki dan Punggung Bukit Hesse; Dataran Tinggi Jawa Ontong, Kepulauan Solomon bagian utara; Dataran Tinggi Manihiki, di timur laut Fiji dan Tonga.

Mengingat tantangan survei dasar laut, studi mereka dibatasi pada empat dataran tinggi di Samudera Pasifik bagian barat yang datanya tersedia.

Sesar (ditunjukkan dengan garis hitam tebal dan pendek) pada empat dataran tinggi samudera di Lempeng Pasifik cenderung sejajar dengan batas lempeng terdekat (parit subduksi). (Gunn dkk., Geofisika. Presisi. Biarkan2024)

Dataran tinggi samudera terletak ratusan hingga ribuan kilometer dari batas lempeng terdekat. Namun, Gunn dan rekan-rekannya menemukan bahwa dataran tinggi tersebut memiliki fitur deformasi dan magmatik, yang menunjukkan bahwa dataran tersebut terkoyak oleh gaya gravitasi di tepi Lempeng Pasifik, tempat lempeng-lempeng tersebut menunjam ke bawah lempeng tetangga.

Retakan, atau garis patahan, yang diidentifikasi oleh para peneliti cenderung sejajar dengan parit terdekat, seperti yang Anda lihat pada peta di atas.

Tim juga memodelkan dinamika lempeng tektonik dari empat dataran tinggi hipotetis yang terletak antara 750 dan 1.500 kilometer (466 hingga 932 mil) dari zona subduksi terdekat, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme yang mendorong deformasi jauh ini.

READ  Para ilmuwan mengatakan: Lubang hitam di Bima Sakti berputar hampir dengan kecepatan maksimum
Diagram skematik menunjukkan titik-titik lemah pada lempeng samudera yang diregangkan oleh subduksi tepi lempeng.
Hasil pemodelan tim menunjukkan bahwa dataran tinggi samudera adalah titik lemah di kerak bumi yang meregang ketika tepi lempeng tektonik tertarik ke bawah (subduksi) ke dalam parit yang jauh. (Gunn dkk., Geofisika. Presisi. Biarkan2024)

Terlepas dari jaraknya dari tepi lempeng, dataran tinggi hipotetis ini telah memanjang selama jutaan tahun dan menjadi lebih tipis pada sisi yang lebih dekat ke parit.

“Diduga karena dataran tinggi di bawah laut lebih tebal, maka dataran tersebut pasti lebih kuat,” kata Gunn Dia berkata. “Tetapi model dan data seismik kami menunjukkan bahwa yang terjadi justru sebaliknya: dataran tinggi lebih lemah.”

Meski mengakui bahwa mereka hanya menganalisis empat dataran tinggi di Samudera Pasifik, para peneliti berharap temuan mereka akan merangsang eksplorasi lebih lanjut untuk memetakan dasar laut.

“Mengirimkan kapal penelitian untuk mengumpulkan data merupakan upaya yang sangat besar,” kata Gunn Dia berkata. “Jadi sebenarnya kami berharap penelitian kami akan menarik perhatian pada dataran tinggi dan lebih banyak data akan dikumpulkan.”

Studi ini dipublikasikan di Surat Penelitian Geofisika.