Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Papan peringkat Honda Classic 2022, skor: Sepp Straka menjadi orang Austria pertama yang memenangkan PGA Tour

Papan peringkat Honda Classic 2022, skor: Sepp Straka menjadi orang Austria pertama yang memenangkan PGA Tour

Pegolf yang mengendalikan bolanya berkembang pesat pada hari Minggu saat kondisi tersendat di akhir Honda Classic 2022. Seb Straka, pemain paling efisien secara statistik di lapangan dari tee hingga green di babak final, berjuang untuk posisi ke-18 di Rainstorm Cannes. cocok di turnamen terbuka untuk mengalahkan Shane Lowry dengan satu pukulan dan Kurt Kitayama dengan satu pukulan.

Kemenangan ini adalah yang pertama di PGA Tour dalam karir Straka dan yang pertama oleh seorang Austria dalam sejarah organisasi.

Birdie Straka di lubang terakhir memungkinkan dia untuk menyelesaikan 3-under melalui lima lubang terakhir dan mencapai 66, yang hampir jatuh di ronde hari ini. Itu adalah simbol dari kontrol penuh yang dia miliki di rumah.

“Bertahanlah,” Straka memberi tahu NBC tentang apa yang dia ingat tentang minggu itu. “Putaran tiga jelas bukan yang terbaik, saya hanya bertahan di sana dan berlari dengan baik. Saya memukul bola dengan sangat baik hari ini dan saya benar-benar bisa mendapat manfaat.”

Straca memulai babak final dengan lima pukulan atas Daniel Berger, yang finis di urutan keempat dengan tembakan ke-74, satu pukulan di depan putaran terburuk hari itu.

Titik balik turnamen itu terjadi di urutan ke-4 16 saat Straka melakukan birdie dari luar green. Saya mengaitkannya di atas dengan Lowry untuk pertama kalinya dan mengulangi tendangan penutup di No. 18. Straka, seorang pemukul lembut dari tee, memukul pembalap sejauh 334 yard ke garis finis, memukul green dan dua dari 48 kaki untuk menang.

Di tengah tabrakan kecil dan perkelahian truk lubang terakhir Berger, kehadiran dan ketenangan Straka menonjol, terutama di bawah kondisi cuaca yang (secara harfiah) berliku.

READ  Prediksi pertarungan Tyson Fury vs.Dillian Whyte, peluang, kartu terbawah, pratinjau, waktu mulai, siaran langsung, pilihan ahli

Kemenangan Straka adalah awal kecil yang menyenangkan di mana ia finis di 20 besar dalam dua turnamen besar di Farmers Insurance Open di Torrey Pines dan Genesis Invitational di Riviera Country Club. Bukan kemenangan yang akan mengubah jalur karier Straka, 29, tapi itu pasti bisa mengubah musimnya dan menciptakan peluang baru. Dia milik Masters sekarang dan memiliki beberapa momentum di peringkat dunia juga.

Sementara permainannya sepertinya tidak cukup untuk dua orang yang dia kalahkan di rumah (Laurie dan Berger), hari ini, dia lebih baik dari keduanya. Dia memiliki lebih banyak kendali atas apa yang dia lakukan. Dia memukul tembakan yang penting dan mendekati saat waktu menang. Sangat mudah untuk mencoba ke masa depan atau berbicara secara luas tentang apa arti kemenangan, tetapi seperti pertunjukan Straka di tanggal 18 hari Minggu, seringkali sangat bermanfaat untuk hidup di saat ini. Kelas: A +

Berikut adalah sisa kelas kami dari Honda Classic 2022.

Shane Lowry (kedua): Laurie, yang bermain bersama Berger, tampaknya menjadi orang yang menerkam dan membereskan kekacauan itu. Dia memainkan 29 lubang terakhir tanpa sembunyi-sembunyi tetapi tidak bisa mengumpulkan burung yang terlambat ketika dia harus mendapatkannya. Dia mengacu pada cuaca dan dia tidak salah.

“Saya bermain golf, cukup bagus untuk merasa ingin memenangkan kejuaraan,” kata Lowry. “Cuaca buruk itu datang tepat saat kami melepaskan titik awal kami di 18, yang merupakan istirahat buruk seperti yang saya alami dalam beberapa saat. Ya, itu sulit. Jelas ada banyak hal positif yang bisa diambil dari keseluruhan acara. Anda tahu, saya mungkin memainkan beberapa jenis golf terbaik sepanjang karir saya minggu ini, saya merasa, di sekitar lapangan golf yang sangat sulit. Dan Anda tahu, saya akan membawanya ke The Players, dan saya berharap bisa sampai di sana seminggu.”

READ  The Cardinals menandatangani VerHagen dengan kontrak dua tahun

Lowry melakukan pukulan lemah di No. 18 yang tampaknya dipengaruhi oleh hujan dan harus memainkan seluruh hole itu dalam cuaca buruk sementara Straca, yang bermain di depannya, harus memainkan pendekatannya hanya di saat hujan. Lowry finis kedua di lapangan dari tee ke green dan dia sudah memohon kepada para dewa golf untuk menyelesaikannya hanya dalam waktu sebulan. Kelas: A

Reporter: Mereka bilang putus.
Laurie: “Mudah-mudahan dalam waktu sekitar lima atau enam minggu di Augusta.”

Daniel Berger (keempat): Saya mengatakan Minggu pagi bahwa kita harus siap untuk menyaksikan Berger Waltz merebut gelar kelimanya, kemudian kehilangan keunggulannya di pertengahan memimpin kesembilan ketika dia melakukan kesalahan ganda di posisi ketiga dan pergi 4 kali sehari melalui enam lubang pertamanya. Apa masalahnya? Nah, berapa banyak waktu yang Anda punya? Dia memukul bola dengan buruk tetapi menebusnya dengan buruk dengan mengunci bunker di depan dan memotong punggungnya lebih awal. Masalah terbesar hari Minggu adalah raketnya. Berger membuat satu (satu!) tembakan lebih tinggi dari 29 inci.

“Saya merasa sangat baik hari ini,” kata Berger. “Sejujurnya, saya mempersiapkan diri dengan sangat baik dan merasa baik. Saya hanya tidak melakukan banyak tembakan, atau tembakan apa pun, dan jika Anda tidak menembak, Anda tidak mencetak gol dengan baik. Itulah yang terjadi hari ini.”

Sungguh tragis ketika Anda adalah pemain top di lapangan yang gagal menjadi yang kedelapan berturut-turut untuk mengubah keunggulan lima pukulan (atau lebih) dari 54 lubang, tetapi saya akan lebih khawatir jika Berger tidak pernah menang. Dia menang. Mungkin tidak sebanyak statistik janggut yang ditawarkan tetapi cukup bahwa saya tidak tertarik untuk menghubungkan gangguan ini dengan sesuatu yang begitu buruk di PGA National. Kelas: A-

Brooks Koepka (T16): Pemenang utama empat kali membuat penyelesaian yang bagus pada hari Minggu untuk naik ke 20 besar di papan peringkat. Ini sebenarnya proposisi yang menggembirakan mengingat cara dia bermain. Dengan beberapa potongan yang hilang dalam tiga turnamen terakhirnya (terbatas di sekitar T3 di Phoenix), ada baiknya melihatnya maju dalam 20 besar di trek yang sulit di lapangan yang jauh dari liga besar. Dia juga finis di 20 besar dari tee ke green, tanda bagus lainnya dengan Players and Masters Championship sudah dekat. Kelas: B +

Ricky Fowler (T42): Sebagai mantan juara acara ini, saya pikir ini saat yang tepat untuk melihat Fowler. Dia menyelesaikan T42 dalam seminggu, yang sebenarnya merupakan penyelesaian terbaiknya tahun ini, tetapi statistiknya tidak terlalu bagus. Fowler melakukan kerusakan paling besar pada green dan rata-rata (paling baik!) dari tee ke green. Fowler memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan jika dia berharap untuk lolos ke master pada bulan April. Bagian yang pasti lebih membuat frustrasi jika Anda Fowler adalah bahwa Anda melihat (dan merasakan) apa yang diperlukan untuk menjadi pemain 10 besar dunia, saat ia menang di sini pada tahun 2017, dan sekarang bahkan mencium Top 100 terlihat kurus kering. kelas B