Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Otoritas anggur terkemuka Australia menutup kantor di China karena ekspor turun

Otoritas anggur terkemuka Australia menutup kantor di China karena ekspor turun

Perwakilan Winston Wine Lin Tiangui melihat sebotol anggur yang diproduksi oleh kilang anggur swasta Australia Winston Wine di salah satu tokonya di Shanghai, Cina pada 18 Oktober 2011.

Kelay Shane | Bloomberg | Gambar | Corbis bersejarah | Gambar Getty

Wine Australia, otoritas pembuatan anggur terkemuka di Australia, akan menutup satu-satunya kantor fisiknya di Tiongkok setelah menjual ke Tiongkok Raya Hasil dari tugas selangit Beijing.

Seorang juru bicara Wine Australia mengatakan: “Wine Australia telah membuat keputusan sulit untuk menutup kantor fisik kami di Shanghai. Keputusan ini mengikuti konsultasi ekstensif dengan industri anggur dan anggur Australia dan didasarkan pada lingkungan saat ini dan peluang pasar.”

“Wine Australia akan terus mempertahankan kehadiran merek kami di China melalui perdagangan anggur dan saluran media sosial kami yang menghadap konsumen, dan akan terus bekerja sama dengan perwakilan perdagangan pasar dalam membangun merek dan kampanye pemasaran.”

Perdagangan pernah merosot A$1,2 miliar per tahun ($830 juta) menjadi lebih dari A$200 juta pada akhir Maret, yang diduga menjadi korban ketegangan antara kedua negara.

Wayne Australia mengatakan akan terus beroperasi di China seperti halnya di pasar lain, melalui “hubungan dengan agen pasar utama, mitra pemasaran, penyelenggara pameran dagang dan jaringan pendidikan”, format yang cenderung digunakan di pasar komersial yang lebih kecil.

Badan industri bertanggung jawab untuk mendukung industri anggur Australia melalui penelitian dan pengembangan serta menciptakan pasar ekspor baru.

Tetapi perdagangan China yang dulu patut ditiru dengan eksportir Australia terpukul pada tahun 2020 ketika Beijing membuka penyelidikan atas tuduhan bahwa China membuang anggur murah Australia.

Beijing kemudian memberlakukan bea masuk anti-dumping antara 116,2% dan 218,4%, membuat anggur Australia tidak kompetitif di pasar Cina. Masalah ini diarbitrase di Organisasi Perdagangan Dunia.

READ  Mengapa Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) Memantul Hari Ini

Bea masuk anti-dumping dan subsidi adalah tarif protektif yang dikenakan oleh pemerintah atas impor yang mereka anggap di bawah nilai pasar wajar, biasanya dengan harga di bawah pasar domestik negara pengekspor.

Tarif hukuman itu termasuk di antara serangkaian pembatasan perdagangan China terhadap ekspor Australia termasuk jelai, batu bara, dan lobster.

Banyak dari pembatasan ini secara tidak resmi diberlakukan setelah pertengkaran antara kedua negara ketika Canberra menyerukan penyelidikan independen terhadap asal usul virus corona, tanpa berkonsultasi dengan Beijing secara diplomatis.

Asosiasi Produsen Anggur Nasional Australia, perusahaan anggur dan anggur Australia, mengatakan penutupan kantor Shanghai tidak menandakan “berakhirnya sebuah era”. Dia mencatat bahwa terlepas dari tantangan, eksportir bersedia untuk kembali ke pasar China dan permintaan China untuk anggur Australia tetap bertahan.

“Kami memahami dan mendukung keputusan Wine Australia, yang bergantung pada persyaratan operasional,” kata manajer umum AGW Lee McClain kepada saya.

“Kami juga mencatat bahwa masih ada permintaan yang kuat untuk anggur Australia di Tiongkok dan kami berharap konsumen Tiongkok akan memiliki kesempatan untuk menikmati anggur Australia lagi di masa mendatang.”

Eksportir Australia berjuang dengan penjualan anggur di China setelah tarif diberlakukan, data dari Wine Australia selama 12 bulan yang berakhir pada Maret. Sejak itu mereka telah mengalihkan penjualan ke pasar lain seperti AS dan Inggris, tetapi mereka masih menghadapi tantangan terkait pandemi seperti rantai pasokan dan gangguan pengiriman global.

Sejak itu, Inggris telah mencopot Cina sebagai tujuan utama ekspor anggur Australia, meskipun pasar ini kurang dari setengah ukuran pasar Cina pada puncaknya.

Australia mengekspor 60% produksi anggur, sebelumnya China menyumbang Sekitar 40% dari ekspor tersebut.

READ  Muhammad Al-Zubair: Polisi India menangkap seorang jurnalis Muslim karena menghina umat Hindu

Tetapi ada beberapa tanda-tanda pencairan antara dua mitra dagang utama dalam beberapa pekan terakhir setelah pemilihan pemerintahan Partai Buruh yang baru di Australia.

Awal bulan ini, Menteri Pertahanan Australia yang baru, Richard Marles, dan Menteri Pertahanan China, Wei Fengyi, bertemu di sela-sela Dialog Shangri-La di Singapura, yang juga dikenal sebagai “KTT Keamanan Asia.”

Sebelumnya, tidak ada kunjungan atau pembicaraan tingkat menteri antara kedua negara selama beberapa tahun.

Pengamat politik juga mengatakan pidato Marles di KTT menunjukkan perubahan nada Canberra terhadap Beijing. Menggunakan retorika yang tidak terlalu hawkish, Marlis menyadari realitas kebangkitan China tetapi membingkainya dalam hal tanggung jawab yang menyertainya, Nick Beasley, Profesor Hubungan Internasional di Universitas La Trobe, menulis dalam sebuah opini minggu lalu.

Perdana Menteri China Li Keqiang juga mengirim surat ucapan selamat kepada Perdana Menteri Australia yang baru Anthony Albanese setelah memenangkan pemilihan federal Australia pada akhir Mei dan pada gilirannya menerima “surat penghargaan”.