Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Oracle Fined $23 Million For Bribing Officials In India, Turkey And UAE

Oracle didenda $23 juta karena menyuap pejabat di India, Turki, dan Uni Emirat Arab

Oracle menggunakan uang yang terbuang untuk menyuap pejabat di India, Uni Emirat Arab, dan Turki.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) mengatakan karyawan Oracle di unitnya di India menggunakan skema diskon berlebihan yang terkait dengan kesepakatan dengan operator yang dimiliki oleh Kementerian Perkeretaapian.

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) telah mendenda raksasa teknologi Oracle lebih dari $23 juta karena melanggar Foreign Corrupt Practices Act (FCPA). Oracle menggunakan uang longgar untuk menyuap pejabat di India, Uni Emirat Arab dan Turki untuk bisnis antara 2016 dan 2019, menurut DETIK.

“Menciptakan dana yang tidak tercatat secara inheren mengarah pada risiko penggunaan dana ini secara tidak benar, persis seperti yang terjadi di sini, di afiliasi Oracle di Turki, UEA, dan India,” kata Charles Keane, Kepala Hukum Praktik Korupsi Asing SEC. Unit di SEC, “Hal ini menyoroti kebutuhan kritis untuk kontrol akuntansi internal yang efektif di seluruh operasi perusahaan.”

Oracle setuju untuk membayar ganti rugi $8 juta, dengan sisa denda $15 juta dari total $23 juta, menurut Securities and Exchange Commission. Meskipun tidak mengakui atau menyangkal kesalahan dalam menyetujui penyelesaian.

“Perilaku yang diidentifikasi oleh Securities and Exchange Commission bertentangan dengan nilai-nilai inti kami dan kebijakan kami yang jelas, dan jika kami mengidentifikasi perilaku tersebut, kami akan mengambil tindakan yang sesuai,” kata juru bicara Oracle Michael Egbert. kantor berita Reuters.

Karyawan Oracle di unitnya di India menggunakan skema diskon berlebihan yang terkait dengan kesepakatan dengan operator milik Kementerian Perkeretaapian, menurut SEC. Pengawas pasar menambahkan bahwa karyawan menawarkan diskon besar-besaran 70% untuk penawaran perangkat lunak untuk menjauhkan pesaing.

READ  Apa itu pil Twitter beracun dan apa yang harus mereka lakukan? | Berita media sosial

Itu DETIK Ketahuilah bahwa tidak ada persaingan karena situs web pengadaan Kementerian Perkeretaapian India dengan jelas memerintahkan penggunaan produk Oracle untuk proyek tersebut. Menurut perintah dari Securities and Exchange Commission (SEC), seorang karyawan yang terlibat dalam transaksi menyimpan spreadsheet yang menunjukkan ketersediaan cadangan sebesar $67.000 untuk pembayaran potensial kepada pejabat India di perusahaan milik negara (BUMN).

“Sebanyak sekitar $ 330.000 ditransfer ke entitas yang memiliki reputasi baik untuk membayar gaji pejabat BUMN, dan $ 62.000 lainnya dibayarkan ke entitas yang dikendalikan oleh personel penjualan yang bertanggung jawab atas transaksi tersebut,” bunyi perintah tersebut.

Ini adalah kedua kalinya Oracle didakwa oleh Securities and Exchange Commission karena menyuap pejabat di India.

Pada tahun 2012, unit Oracle di India dinyatakan bersalah karena memegang dana sampingan yang tidak sah dengan distributor dari tahun 2005 hingga 2007. Oracle setuju untuk membayar $2 juta untuk menyelesaikan tuduhan SEC karena melanggar ketentuan Undang-Undang Praktik Korupsi Asing.