Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Omset yang lebih rendah dan kenaikan yang lebih kecil: Pasar tenaga kerja yang panas dapat kehilangan momentum

Omset yang lebih rendah dan kenaikan yang lebih kecil: Pasar tenaga kerja yang panas dapat kehilangan momentum

Tahun lalu, Klaussner Home Furnishings sangat membutuhkan pekerja sehingga mulai menyewa papan iklan di dekat kantor pusatnya di Asheboro, Carolina Utara, untuk mengiklankan peluang kerja. Ketatnya persaingan untuk mendapatkan tenaga kerja telah meningkatkan upah karyawan di lantai produksi pembuat furnitur sebesar 12 hingga 20 persen. Perusahaan telah mulai menawarkan bonus tanda tangan sebesar $1.000 untuk memfasilitasi kesepakatan.

“Permintaan konsumen telah melampaui batas,” kata David Cibulsky, presiden dan CEO Klaussner. “Kami tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang cukup cepat.”

Namun dalam beberapa bulan terakhir, Mr. Cibulsky telah memperhatikan bahwa kegilaan itu memudar.

Dia mengatakan perekrutan untuk lowongan pekerjaan semakin mudah, dan lebih sedikit pekerja Klaussner yang pergi ke pekerjaan lain. Perusahaan, yang memiliki sekitar 1.100 karyawan, menguji bonus kinerja untuk membuat pekerja senang daripada berlomba untuk menaikkan upah. Bonus penandatanganan $1.000 berakhir pada musim semi.

“Tidak ada lagi yang mengejar karyawan demi dolar,” katanya.

Dengan banyak ukuran, pasar kerja tetap luar biasa kuat bahkan ketika kekhawatiran resesi muncul. Tingkat pengangguran, yang mencapai 3,7 persen pada Agustus, masih mendekati level terendah dalam lima dekade. Ada dua kali lebih banyak pekerjaan yang harus diisi oleh para penganggur. PHK, meskipun beberapa iklan profil tinggi di minggu-minggu terakhirmendekati rekor terendah.

Tetapi ada tanda-tanda bahwa pasar tenaga kerja yang meradang mungkin telah keluar dari titik didihnya. Pengusaha besar suka Walmart Dan Amazon mengumumkan perlambatan dalam perekrutan. lainnya, seperti FedExMempekerjakan benar-benar ditangguhkan. Orang Amerika berhenti dari pekerjaan mereka pada tingkat terendah dalam lebih dari satu tahun di bulan Juli, sebuah tanda bahwa periode pergantian pekerjaan yang cepat, kadang-kadang disebut Pengunduran Diri Hebat, mungkin akan segera berakhir. Pertumbuhan upah, yang meningkat karena perusahaan bersaing untuk mendapatkan pekerja, juga melambat, terutama di industri seperti makan dan perjalanan di mana pasar tenaga kerja sangat panas tahun lalu.

Secara lebih luas, banyak perusahaan di seluruh negeri mengatakan bahwa mereka merasa lebih mudah untuk menarik dan mempertahankan karyawan — sebagian karena banyak yang mengurangi rencana perekrutan mereka, dan sebagian lagi karena kumpulan pekerja yang tersedia tumbuh karena lebih banyak orang pindah dari sampingan. . Tenaga kerja tumbuh lebih dari tiga perempat juta orang pada Agustus, kenaikan terbesar sejak bulan-bulan awal pandemi. Beberapa eksekutif berharap perekrutan akan menjadi lebih mudah karena ekonomi melambat dan PHK meningkat.

READ  Twitter mengatakan dalam pengajuan pengadilan bahwa Elon Musk sedang dalam penyelidikan federal

“Bukannya saya berharap saya akan menganiaya siapa pun dari perspektif PHK atau sesuatu yang lain, tetapi saya pikir mungkin ada peluang bagi kami untuk meningkatkan sebagian dari perekrutan itu selama beberapa bulan mendatang,” Eric Hart, yang saat itu menjadi kepala keuangan di Expedia, mengatakan kepada investor dalam panggilan pendapatan Perusahaan pada bulan Agustus.

Secara keseluruhan, sinyal-sinyal ini menunjukkan lingkungan ekonomi di mana pengusaha dapat memperoleh kembali sebagian pengaruh yang mereka berikan kepada pekerja selama bulan-bulan pandemi. Ini adalah berita buruk bagi pekerja, terutama mereka yang berada di bawah tangga upah yang telah mampu memanfaatkan pasar tenaga kerja yang panas untuk menuntut upah yang lebih tinggi, jadwal yang lebih fleksibel, dan tunjangan lainnya. Ketika inflasi terus meningkat, pertumbuhan upah yang lemah akan berarti bahwa lebih banyak pekerja akan mengalami penurunan standar hidup.

Tetapi bagi pengusaha — dan bagi pembuat kebijakan di Federal Reserve — perhitungannya terlihat berbeda. Pendinginan sederhana akan disambut baik setelah berbulan-bulan di mana pengusaha berjuang untuk menemukan karyawan yang cukup untuk memenuhi permintaan yang kuat, dan di mana pertumbuhan upah yang cepat berkontribusi pada inflasi tercepat dalam beberapa dekade. Namun, perlambatan yang sangat nyata dapat menyebabkan peningkatan tajam dalam pengangguran, yang hampir pasti akan menyebabkan penurunan permintaan konsumen dan menciptakan serangkaian masalah baru bagi pengusaha.

Lily dan David Manchury berjuang selama berbulan-bulan untuk merekrut pekerja untuk merek perawatan kulit dan kecantikan mereka yang berkembang pesat, Alllope. Namun hal itu mulai berubah dalam beberapa pekan terakhir. Mereka mulai mendapatkan lebih banyak pesanan dari kandidat yang memenuhi syarat, beberapa di antaranya telah diberhentikan oleh bisnis e-commerce lainnya. Perlu dicatat bahwa pelamar tidak menuntut gaji selangit mereka di musim semi lalu.

“Saya rasa situasinya sedikit berubah,” kata Mr. Manchury. “Ada orang yang perlu membayar tagihan mereka dan menyadari mungkin tidak ada sejuta pekerjaan di luar sana.”

Allyoop juga telah mengurangi rencana kepegawaiannya sebagai persiapan untuk kemungkinan resesi. Tapi tidak terlalu banyak – Mr. Manchury mengatakan dia melihat ini sebagai momen untuk menangkap bakat yang mungkin sulit untuk dipekerjakan oleh perusahaan berusia tiga tahun itu di lingkungan ekonomi yang berbeda.

READ  Toys 'R' Us akan hadir di semua toko Macy's di musim liburan ini

“Anda agak ingin bersandar ketika orang lain kembali,” katanya. “Anda hanya memiliki lebih banyak pilihan. Ada banyak orang berbakat yang sayangnya, ditinggalkan oleh perusahaan yang sangat besar.”

Ketahanan pasar tenaga kerja telah mengejutkan banyak ekonom, yang memperkirakan bahwa perusahaan akan menahan perekrutan karena pertumbuhan melambat dan suku bunga naik. Sebaliknya, pengusaha terus menambahkan pekerjaan dengan klip cepat.

“Ada beberapa indikasi dalam data pasar tenaga kerja bahwa telah terjadi sedikit pendinginan sejak awal tahun, atau bahkan hingga musim semi, tetapi tidak banyak,” Nick Bunker, direktur penelitian ekonomi di Amerika Utara untuk lokasi kerja. , dikatakan. Faktanya. “Suhunya mungkin turun satu atau dua derajat, tapi masih sangat tinggi.”

Tapi Mr Bunker mengatakan ada bukti bahwa hiruk-pikuk pasar tenaga kerja yang telah menjadi ciri satu setengah tahun terakhir telah mulai berkurang. Pekerjaan terus menurun di data Memang, yang lebih baru dari penghitungan pemerintah. Bunker mengatakan penurunan pengunduran diri secara sukarela sangat terlihat karena sebagian besar pertumbuhan upah baru-baru ini berasal dari pekerja yang berpindah-pindah pekerjaan untuk mencari upah yang lebih baik.

Penelitian Terbaru Dari para ekonom di Federal Reserve Bank of Dallas dan St. Louis, mereka menemukan bahwa telah terjadi peningkatan besar-besaran dalam perburuan liar — perusahaan yang mempekerjakan pekerja dari pekerjaan lain — selama ledakan perekrutan baru-baru ini. Jika perusahaan menjadi kurang bersedia untuk mempekerjakan pekerja daripada pesaing, dan membayar premi yang dibutuhkan, atau jika pekerja menjadi lebih kecil kemungkinannya untuk berpindah antar pekerjaan, ini dapat mengurangi pertumbuhan upah bahkan jika PHK tidak membaik.

Ada petunjuk yang bisa terjadi. Sebuah survei baru-baru ini dari situs pekerjaan lain, ZipRecruiter, menemukan bahwa pekerja menjadi kurang percaya diri dalam kemampuan mereka untuk menemukan pekerjaan dan lebih fokus untuk menemukan pekerjaan yang mereka anggap aman.

“Pekerja dan pencari kerja merasa sedikit kurang berani, sedikit lebih khawatir tentang ketersediaan pekerjaan di masa depan, dan sedikit lebih khawatir tentang stabilitas pekerjaan mereka,” kata Julia Pollack, kepala ekonom di ZipRecruiter.

Sementara itu, beberapa perusahaan menjadi kurang antusias dalam perekrutan. Sebuah survei terhadap usaha kecil dari Federasi Nasional Bisnis Independen menemukan bahwa sementara banyak pengusaha masih memegang posisi terbuka, lebih sedikit yang diharapkan untuk mengisi posisi ini dalam tiga bulan ke depan.

READ  Dow berjangka naik menjelang data inflasi IHK pada hari Selasa

Petunjuk lebih lanjut tentang kekuatan pasar tenaga kerja dapat muncul dalam beberapa bulan mendatang, saat bisnis, termasuk pengecer, secara tradisional meningkatkan perekrutan untuk musim liburan. Walmart mengatakan pada bulan September bahwa tahun ini akan mempekerjakan sebagian kecil dari pekerja yang dilakukannya selama musim liburan lalu.

Tanda-tanda ketenangan meluas bahkan ke rekreasi dan keramahtamahan, sektor di mana tantangan ketenagakerjaan paling akut. Pembuka sektor telah turun tajam dari level rekor tahun lalu, dan pertumbuhan pendapatan per jam melambat menjadi kurang dari 9 persen pada Agustus dari tingkat lebih dari 16 persen tahun lalu.

Sampai baru-baru ini, kekurangan staf di Biggby Coffee begitu parah sehingga banyak dari lebih dari 300 gerai harus tutup beberapa hari lebih awal, atau dalam beberapa kasus tidak buka sama sekali. Mike McFall, co-founder dan co-CEO perusahaan, mengatakan bahwa sementara perekrutan tetap menjadi tantangan, tekanan mulai mereda. Seorang pemilik waralaba baru-baru ini mengatakan kepadanya bahwa 22 dari 25 lokasi memiliki staf penuh dan hanya satu yang sangat pendek.

“Kami tentu merasa beban semakin meningkat dalam hal membuat orang menerima pekerjaan itu,” kata Mr. McFall. “Kami mendapatkan lebih banyak aplikasi, dan kami mendapatkan lebih banyak orang melalui pelatihan sekarang.”

Pergeseran ini disambut baik oleh pemilik bisnis seperti Mr. McFall. Dia mengatakan pewaralaba harus menaikkan upah sebesar 50 persen atau lebih untuk menarik dan mempertahankan pekerja – kenaikan biaya yang mereka kompensasikan dengan menaikkan harga.

“Konsumen mengharapkan Anda menaikkan harga, jadi jika Anda tidak memanfaatkan momen itu, Anda akan mendapat masalah,” katanya, merujuk pada tekanan untuk menaikkan upah. “Jadi Anda bisa mengelolanya dengan menaikkan harga.”

Sejauh ini, kata McFall, harga tinggi tidak menyurutkan pelanggan. Namun, katanya, periode kekurangan staf yang parah bukan tanpa biaya. Dia menyaksikan kerugian dalam penjualan, serta hilangnya efisiensi dan pekerja berpengalaman. Perlu waktu untuk membangun kembali, katanya.

“Ketika kami berada dalam krisis, hanya itu yang kami fokuskan,” katanya. “Sekarang Anda merasa bahwa krisis mereda, dan sedikit membaik, kami sekarang dapat mulai berfokus pada budaya di toko-toko dan mencoba membangunnya lagi.”