November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat menggunakan aturan FDPR pada pembeli kecerdasan buatan dan chip superkomputer China

Amerika Serikat menggunakan aturan FDPR pada pembeli kecerdasan buatan dan chip superkomputer China

Pemerintahan Biden sedang mempersiapkan aturan baru yang bertujuan membatasi kemampuan komputasi canggih dan produksi chip China — upaya pemerintah AS yang paling signifikan untuk membatasi pengembangan teknologi China yang penting bagi kemajuan militernya.

Aturan, yang akan diumumkan segera minggu ini, akan menghapus kontrol ekspor yang lebih ketat yang sebelumnya diterapkan pada raksasa teknologi China. Huawei.

Menggunakan apa yang disebut aturan produk asing langsung akan mencegah perusahaan di mana pun di dunia menjual beberapa chip komputasi canggih kepada pembeli China tanpa lisensi dari pemerintah AS jika perusahaan menggunakan teknologi AS untuk membuat chip, menurut beberapa orang yang mengetahui aturan tersebut. ukuran, yang berbicara dengan syarat anonim.Identitasnya untuk membahas rencana yang belum diumumkan.

Aturan tersebut akan berlaku untuk chip semikonduktor yang digunakan di superkomputer dan beberapa aplikasi kecerdasan buatan.

Para pejabat mengatakan sistem komputasi canggih ini dapat digunakan untuk mengembangkan senjata nuklir, rudal hipersonik, dan pertahanan rudal. Menurut sebuah laporan tahun 2016 oleh Badan Keamanan Nasional dan Departemen Energi, kehilangan kepemimpinan AS di sini akan “sangat merusak” keamanan nasional dan “melemahkan bagian-bagian yang menguntungkan dari ekonomi Amerika.”

Aturan produk asing langsung adalah ukuran komersial yang sangat keras karena aturan tersebut menempatkan pembatasan tidak hanya pada pembuat chip di Amerika Serikat, tetapi juga pada perusahaan atau produsen mana pun di dunia yang bergantung pada peralatan atau perangkat lunak Amerika untuk membuat chip. Hampir tidak ada semikonduktor di planet ini saat ini yang tidak dibuat dengan peralatan Amerika atau dirancang dengan perangkat lunak yang berasal dari AS.

Pemerintah juga ingin membatasi ekspor alat pembuat chip ke China yang digunakan oleh perusahaan China seperti pembuat chip memori terkemuka negara itu, YMTC, dan pembuat prosesor terkemuka China SMIC. Jika aturan itu diberlakukan seperti yang dibayangkan saat ini, itu akan memotong akses ke manufaktur AS dan alat desain untuk chip 14 nanometer atau lebih kecil.

READ  3M diperintahkan untuk membayar $50 juta kepada seorang veteran dalam kasus penyumbat telinga

“Apa yang mereka lakukan adalah penyimpangan nyata dari 30 tahun politik,” kata Eric Sayers, direktur pelaksana Beacon Global Strategies, sebuah perusahaan penasihat keamanan nasional. Ini adalah bentuk penahanan teknologi. Tidak hanya untuk tetap di depan China, tetapi untuk mengurangi kemampuan mereka untuk mencoba dan mengejar kita.”

Pembatasan pada pembuat chip terbesar China dapat memiliki dampak yang signifikan, kata Dan Wang, analis teknologi di perusahaan riset Gavekal Dragonomics yang berbasis di Shanghai. “Mereka akan merugikan perusahaan-perusahaan ini dan pelanggan mereka, termasuk pembuat elektronik terkemuka China dan platform Internet,” katanya.

Pemerintahan Biden juga berencana untuk menempatkan lebih banyak organisasi China dalam daftar hitam ekspor yang disebut Daftar Entitas.

Gedung Putih dan Departemen Perdagangan menolak berkomentar.

Reuters sebelumnya tersebut pada beberapa tindakan ini.

Analis mengatakan bahwa sejumlah besar perusahaan China yang menggunakan chip kecerdasan buatan canggih yang dibuat dengan alat atau desain AS kemungkinan akan terpengaruh oleh aturan tersebut.

Beberapa pembuat chip AS dan vendor peralatan manufaktur dalam beberapa pekan terakhir telah mengatakan secara terbuka bahwa mereka telah menerima pemberitahuan pemerintah tentang pembatasan baru, termasuk pembuat peralatan Lam Research, KLA Corp dan Applied Materials, serta pembuat chip Nvidia dan AMD.

Pemerintah telah menunjukkan niatnya untuk menggunakan lebih banyak kekuatannya untuk mengekang upaya Beijing untuk memanfaatkan teknologi untuk mendapatkan keuntungan global, baik secara militer maupun ekonomi.

“Dalam hal kontrol ekspor, kita harus mempertimbangkan kembali premis lama untuk mempertahankan keunggulan ‘komparatif’ atas pesaing dalam beberapa teknologi utama,” Dia mengatakan dalam pidato bulan lalumengacu pada Cina.

Dia mengatakan pendekatan untuk tetap “beberapa generasi ke depan” tidak lagi layak.

READ  Tesla merayakan pembukaan pabrik Texas Giga barunya dengan Cyber ​​​​Rodeo

Ketika AS menggunakan Aturan Produk Asing Langsung, atau FDPR, untuk menolak chip ke Huawei, itu lumpuh produksi dan penjualan Huawei.

Setelah Rusia menginvasi Ukraina, Amerika Serikat juga menggunakan FDPR untuk memblokir dari menjual beberapa semikonduktor ke pembeli di Rusia, larangan yang dikatakan pejabat AS Mengatakan Itu menyakiti tentara Rusia.

Seorang eksekutif industri, yang tidak berwenang untuk berbicara secara resmi, mengatakan aturan baru dan kekhawatiran publik pemerintah tentang China akan membuat semakin “sangat sulit” untuk melakukan bisnis di sana.

“Kami telah mendengar dari manajemen bahwa mereka ingin kami mencari pelanggan di luar China,” kata eksekutif itu.