Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Obsesi Twitter Elon Musk bukanlah alasan utama penurunan saham Tesla


New York
CNN

Kesalahpahaman umum telah muncul tentang Elon Musk dan Tesla: kisah cinta miliarder dengan Twitter adalah alasan utama mengapa saham Tesla kehilangan begitu banyak tahun ini. Tapi aksi jual tajam minggu ini di saham Tesla telah membuktikan bahwa masalah di perusahaan mobil Musk melampaui Twitter.

Bahkan ketika Musk telah mengindikasikan bahwa dia mungkin melepaskan jabatannya sebagai CEO di Twitter, investor semakin khawatir bahwa prospek penjualan dan pendapatan Tesla semakin memburuk. Tanda permintaan lemah: Tesla mengumumkan penjualan langka. Perusahaan telah menawarkan dua diskon kepada pembeli yang menerima kendaraan sebelum akhir tahun, awalnya menawarkan diskon $3.750 awal bulan ini. Kemudian Tesla menggandakan diskon itu menjadi $7.500 pada hari Kamis.

Dan Ives, seorang analis teknis dengan Wedbush Securities dan Tesla Bull yang memangkas target harga sahamnya pada hari Jumat, mengatakan pada hari Jumat, dari $250 menjadi $175. “Pemotongan harga yang diberlakukan oleh Tesla adalah jerami yang mematahkan punggung unta di saham.”

Alasan lain tenggelamnya saham Tesla: Ekonomi AS bisa menuju resesi Tahun depan, merugikan penjualan mobil. Musk mengatakan dalam panggilan Twitter Spaces Kamis bahwa dia memperkirakan ekonomi akan berada dalam “resesi serius” pada tahun 2023.

“Saya pikir akan ada beberapa drama keseluruhan yang lebih tinggi daripada yang dipikirkan orang saat ini,” katanya, menurut Reuters, menambahkan bahwa rumah dan mobil akan terpengaruh secara tidak proporsional oleh kondisi ekonomi.

Bagian dari masalah dengan harga saham Tesla adalah para kritikus bertanya-tanya apakah harganya sepadan Valuasi triliun dolar Itu di awal tahun. Pada puncaknya, Tesla bernilai lebih dari gabungan 12 pembuat mobil di planet ini, meskipun hanya memiliki sebagian kecil dari penjualan salah satu dari mereka. Hari ini bernilai $ 399 miliar.

“Ini sudah terlalu cepat dalam waktu dekat,” kata Gene Munster dari Loup Ventures, seorang penggemar Tesla. “Saya masih berpikir ini bisa menjadi perusahaan yang jauh lebih besar. Saya pikir dia akan melihat angka-angka seperti itu lagi. Tapi butuh waktu lama untuk sampai ke sana.”

READ  Kecenderungan politik sejati Elon Musk: "Kompetensi eksekutif diremehkan dalam politik"

Prospek pertumbuhan Tesla—target pertumbuhan penjualan tahunan sebesar 50%—membantu mendorong penilaian tersebut. Dan disepakati pada bulan Oktober bahwa itu akan dilakukan Lewati target penjualan ini untuk tahun ini.

Saham naik ke ketinggian yang memusingkan – naik 743% pada tahun 2020 saja – telah didorong oleh reputasi Musk sebagai seorang jenius yang akan mengganggu industri otomotif global yang besar.

“Tesla dipandang sebagai perusahaan teknologi yang mengganggu, bukan pabrikan mobil, dan sebagian besar dari premium itu terkait dengan Musk,” kata Ives.

Kritikus Tesla mengatakan sebagian besar penilaiannya yang tinggi didasarkan pada janji yang dibuat Musk tentang produk masa depan, banyak di antaranya datang bertahun-tahun setelah janji awalnya.

Contoh bagusnya adalah Cybertruck, truk pikap Tesla, Diungkapkan untuk pertama kalinya tiga tahun lalu dengan janji produksi akan dimulai pada 2021. Sekarang produksi akan dimulai tahun depan, dengan produksi meningkat pada 2024, menempatkannya di belakang penawaran pikap elektrik lainnya dari kubu dan pembuat EV pemula Rivian, dan keduanya memiliki van listrik yang tersedia untuk dibeli hari ini. Itu juga dapat melacak penawaran pickup listrik yang direncanakan GM.

“Elon Musk memiliki masalah patologis dengan kebenaran,” kata Gordon Johnson, salah satu kritikus terbesar Tesla di kalangan analis. “Ketika orang mengatakan dia jenius dan inovator, itu didasarkan pada semua janjinya yang tidak pernah dia penuhi.”

Johnson mengatakan saham Tesla akan mengalami penurunan yang lebih curam, begitu dia mulai memberi harga seperti pembuat mobil lain daripada memenuhi janji mereka. Agar Tesla dapat memenuhi target pertumbuhannya, katanya, perlu membangun pabrik baru hampir setiap tahun, tetapi pabrik baru di Jerman dan Texas yang dibuka pada musim semi masih belum beroperasi dengan kapasitas penuh. Dia mengatakan pabriknya di China harus mengurangi produksi karena penjualan yang lemah di pasar dalam menghadapi pembatasan Covid.

READ  Inilah tampilan penuh pertama Anda pada sedan listrik ultra-mewah Cadillac Celestic

“Permintaan telah runtuh di Amerika Serikat,” katanya. “Dua bulan lalu, waktu tunggu adalah dua atau tiga bulan. Sekarang Anda bisa langsung memilikinya. Mereka akan membuat lebih banyak mobil daripada yang mereka jual untuk kuartal ketiga berturut-turut. Itu definisi kelebihan kapasitas.”

Tesla tetap menjadi pembuat kendaraan listrik terbesar di dunia, meskipun gelar itu ditantang di beberapa pasar utama, oleh Volkswagen di Eropa dan BYD di China. Dan lebih banyak persaingan datang dari pembuat mobil terkenal seperti Ford dan GM.

Itu tidak berarti bahwa Twitter tidak memainkan peran apa pun dalam jatuhnya harga saham Tesla tahun ini: Saham Tesla telah kehilangan 66% nilainya sejak Musk. Perhatikan Twitter Ini pertama kali diungkapkan pada bulan April, dengan penurunan 45% sejak saat itu ditutup pada kesepakatan pada akhir Oktober.

Investor kecewa karena Musk tampaknya melunasi sebagian besar pembelian Twitternya senilai $44 miliar dengan menjual saham Tesla. Musk, pemegang saham terbesar Tesla, dia memiliki Dia menjual saham Tesla senilai $23 miliar Sejak ketertarikannya pada Twitter menjadi publik pada bulan April.

Pada panggilan Twitter Spaces hari Kamis, Musk berjanji bahwa dia telah selesai menjual saham Tesla setidaknya hingga 2024, jika tidak nanti. Tapi itu tidak sesuai dengan level sebelumnya Janji di bulan April Dia selesai menjual saham Tesla, dan telah menjual $14,4 miliar dari saham tersebut sejak saat itu.

“Itu adalah posisi Pinocchio bagi Musk untuk mengatakan dia telah selesai menjual saham. Investor ingin melihat dia turun ke jalan dan tidak hanya berbicara,” kata Ives.

Faktor Twitter lainnya: Musk menyebut dirinya sebagai CEO Twitter, perusahaan besar ketiga yang dipimpinnya, bersama dengan Tesla dan SpaceX. Oleh karena itu, banyak orang berasumsi bahwa hilangnya fokus Musk pada Tesla telah membuat mantan penggemarnya di Wall Street ketakutan.

READ  Saham dan minyak bergejolak menjelang KTT NATO Rusia-Ukraina

Tapi minggu ini dimulai dengan lari Musk Pilih – Di Twitter, tentu saja – dia bertanya apakah dia harus melakukannya Melepaskan posisi CEO Dalam permainannya di media sosial. Dia berjanji untuk mematuhi hasilnya, dan 57,5% dari mereka yang memilih mengatakan mereka ingin dia pergi.

Keberangkatan ini mungkin memakan waktu lama, cuit Musk akan mengundurkan diri “Begitu aku menemukan seseorang yang cukup bodoh untuk menerima pekerjaan itu!” Tweet yang sama memperingatkan bahwa bahkan jika dia melepaskan posisi CEO di Twitter, dia tidak akan berhenti sepenuhnya, mengatakan dia berencana untuk “menjalankan tim perangkat lunak dan server” setelah menemukan “idiot” baru untuk menjadi CEO.

Hasil jajak pendapat pada Minggu malam cukup untuk mengangkat saham Tesla pada awal perdagangan Senin, tetapi saham mengakhiri hari sedikit lebih rendah, kehilangan lebih banyak secara signifikan setiap hari sejak itu. Saham Tesla turun 9% pada hari Kamis, mengakhiri minggu turun 18% setelah penurunan 2% lagi pada hari Jumat.

Lalu ada pertanyaan tentang seberapa besar kerusakan yang telah dilakukan Twitter terhadap merek Tesla. Musk telah memecat ribuan karyawan, dan melarang jurnalis selama dia mengizinkannya Donald Trump Dan akun online lainnya yang sebelumnya dilarang Persidangan Dr. Anthony Fauciberpelukan Teori konspirasi Dia membuat pernyataan anti-trans dalam masa jabatan singkatnya sebagai CEO.

Ini mungkin disukai beberapa orang tetapi membuat marah pembeli potensial lainnya, termasuk kaum liberal yang mungkin bersedia membayar premi untuk mobil yang lebih ramah lingkungan.

“Saya pikir itu adalah kerusakan yang dapat diukur,” kata Munster, yang percaya bahwa iklan selama masa Twitternya merugikan Tesla 5% dari penjualannya.