Februari 3, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fox News Flash top headlines for December 7

Nigeria membatasi penarikan ATM hingga $45 per hari untuk membayar ke mata uang digital

Nigeria akan segera mulai membatasi penarikan ATM menjadi hanya $45 per hari sebagai bagian dari kampanye untuk memajukan negara ekonomi tanpa uang tunai.

Kebijakan – yang juga akan berlaku untuk bank dan cashback pembelian – mengikuti peluncuran Sebuah negara di Afrika Barat Catatan mata uang yang baru dirancang untuk mengontrol jumlah uang beredar.

FILE: Pelanggan menggunakan anjungan tunai mandiri (ATM) di cabang United Bank of Africa Plc (UBA) di Lagos, Nigeria, pada Selasa, 22 November 2022.
(Benson Ibuchi/Bloomberg melalui Getty Images)

Itu Bank Sentral Nigeria Penarikan tunai mingguan dibatasi hingga 100.000 naira ($225) untuk individu dan 500.000 naira ($1.124) untuk bisnis, dengan biaya pemrosesan yang diperlukan untuk mengakses lebih banyak.

Ketika kebijakan tersebut mulai berlaku pada bulan Januari, ATM tidak akan lagi mengeluarkan denominasi tinggi Nigeria sebesar 1.000 naira ($2,25) dan 500 naira ($1,10) sementara penarikan dari ATM dan terminal POS juga akan dibatasi hingga 20.000 naira ($45) per hari.

Rahasia Militer Nigeria, Aborsi Paksa 10.000 Wanita Dalam Perang Melawan Boko Haram: Laporan

Haruna Mustafa, direktur bank pengawasan perbankan, mengatakan penarikan tunai dapat diizinkan dalam keadaan force majeure, tidak lebih dari sebulan sekali.

Pembuat kebijakan mengatakan batas penarikan dan inisiatif moneter baru-baru ini dari bank sentral akan membawa lebih banyak orang ke dalam sistem perbankan dan mengurangi penimbunan mata uang, arus ilegal dan inflasi.

Brave meledak di parlemen Senegal setelah seorang pengacara bertemu dengan perguruan tinggi wanita

Tetapi analis lain khawatir bahwa inisiatif tersebut dapat merusak transaksi sehari-hari yang dilakukan oleh individu dan bisnis, mengingat pembayaran digital tidak dapat diandalkan di Nigeria.

Perekonomian Nigeria sangat bergantung pada “sektor informal” – kegiatan di luar kerangka hukum dan peraturan pemerintah seperti pertanian, perdagangan jalanan, pasar, dan transportasi umum. Di sektor ini, di mana sebagian besar orang Nigeria bekerja, uang tunai biasanya lebih disukai untuk transaksi karena banyak yang tidak memiliki rekening bank.

Klik di sini untuk aplikasi FOX NEWS

Hanya 45% orang dewasa di Nigeria yang memiliki rekening di lembaga keuangan yang diatur, menurut Bank Dunia. Dengan tidak adanya rekening bank, terminal point-of-sale telah muncul sebagai salah satu bidang inklusi keuangan yang tumbuh paling cepat di negara ini.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.