Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Neil: Meninggalkan tim hoki AS menyesali peluang yang terlewat

Neil: Meninggalkan tim hoki AS menyesali peluang yang terlewat

BEIJING – Pertandingan perempat final antara Tim AS dan Slovakia yang tidak diinginkan oleh siapa pun pada Rabu berakhir dengan adu penalti untuk memutuskan siapa yang akan maju ke peran medali dalam turnamen hoki Olimpiade putra.

apa kamu tahu kenapa? Mereka yang terlibat dalam kekalahan adu penalti mengatakan bahwa mereka telah kalah dalam pertandingan, yang sulit diterima. Jadi kehilangan medali Olimpiade karena kalah dalam adu penalti kemungkinan akan menyakitkan untuk waktu yang sangat lama.

Dan di sinilah tur Team USA di Indoor National Stadium berakhir. Dia tertinggal 47,3 detik dari perjalanan ke semi-final ketika Marek Hrivik rebound untuk menyamakan skor 2-2 dan memaksakan tambahan 10 3-on-3 menit. Setelah kedua tim tidak mencetak gol di perpanjangan waktu, pertandingan dilanjutkan ke adu penalti. Dan sekarang Tim USA tersingkir dari turnamen di perempat final Olimpiade kedua berturut-turut.

Dan dia hanya mencetak satu gol selama adu penalti, melalui striker Slovakia Peter Celiaric, yang mengalahkan kiper Amerika Strauss-Mann di sebelah kanannya. Mann mengira dia mengendalikan tembakan, tapi tembakan cepat Cehlarik membuat perbedaan.

“Anda seperti bermimpi memainkan pertandingan yang akan berakhir, apakah itu 2-1 menit yang lalu atau perpanjangan waktu, [or] “Saya hanya mencoba untuk mengambil kesempatan dan saya merasa baik, tapi jelas saya tidak pergi seperti yang saya inginkan,” kata Mann, yang menyelamatkan 34 bola dalam 70 menit bermain.

Andy Miele dari AS memiliki kesempatan untuk memperpanjang adu penalti, tetapi Patrick Ribar menggagalkan upayanya, membuat Slovakia kebingungan saat Tim AS terdiam.

“Sulit untuk mengatakannya sekarang karena Anda pikir Anda memiliki kesempatan untuk melakukan hal-hal hebat di sini dan, Anda tahu, Anda akan sedikit menguranginya,” kata bek Stephen Kamfer. “Jadi, itu sedikit membuat frustrasi.”

READ  The Cardinals menandatangani VerHagen dengan kontrak dua tahun

Media sosial menjadi pisang setelah baku tembak, karena banyak Michiganders ingin Matty Beners berada di baku tembak. Penners tampak bersemangat selama periode perpanjangan waktu, menghasilkan beberapa tembakan ke gawang dan terbukti sedikit. Namun pelatih Tim USA David Quinn melihat tim bekerja pada tendangan penalti selama setiap latihan dan membangun barisan tembakan mereka sesuai dengan itu.

“Kami memiliki gagasan yang sangat bagus tentang siapa yang akan kami pilih,” kata Quinn.

Tim termuda di turnamen Older memainkan sebagian besar jalannya. 15 pemain perguruan tinggi dalam daftar—termasuk yang berasal dari Gophers, Minnesota Duluth, dan St. Cloud State dan Minnesota State Mankato – Mereka melakukannya dengan baik, dan kecepatan, keterampilan, dan kecerdasan mereka membuat mereka lolos ke perempat final. Dan banyak anggota tim ini akan bermain skating untuk klub NHL lebih cepat daripada nanti.

Babak ketiga hari Rabu mungkin merupakan satu-satunya periode turnamen di mana mereka terlihat seperti anak-anak. Tim USA membutuhkan gol yang meleset tetapi tidak berhasil. Bahkan saat Slovakia memulai pertunjukan di area penalti, Amerika Serikat menyia-nyiakan permainan kekuatan. Ini termasuk rentang 1:37 di mana ia memperoleh keunggulan dua kali lipat tetapi berjuang untuk mendaratkan bola ke gawang.

“Ini benar-benar periode vanila dalam banyak hal,” kata Quinn. “Kami mendapat 5-on-3 dan itu benar-benar pengubah permainan. Maksud saya, ketika Anda memiliki 5-on-3 dan skenario itu tidak Anda manfaatkan, Anda memberi tim lain itu banyak harapan, dan mereka diuntungkan.”

Slovakia memimpin 1-0 setelah Juraj Slafkovsky yang berusia 17 tahun – salah satu pemain hoki remaja top dunia – meraih piringan dengan ruang di depan jaring dan melepaskan tembakan melewati Mann dengan 8:15 tersisa di babak pertama. Pemeriksaan keuangan Slovakia efektif di sana, menjaga disk tetap di ujung AS sementara Slavkovsky dibebaskan. Ini adalah game ketiga berturut-turut dimana Team USA tertinggal lebih awal.

READ  Jason Tatum dari Celtics, Jaylen Brown mengalahkan Durant dan Irving

Namun ada respon, saat Nick Abruzis melakukan forehand ke backhand melalui kaki Ribar untuk menyamakan skor dengan 45,7 detik tersisa. Sam Hentigs, bukan bowler Cleveland tetapi pemain depan AS dari New Brighton dan St Cloud State, mencetak 11:04 untuk bermain di set kedua untuk memecahkan pertandingan.

Amerika memimpin tetapi gagal menambahkannya. Mereka memaksakan hal-hal di kali, ketika bermain sederhana dan menjaga disk di akhir Slovakia mungkin terbayar.

Itu adalah kekalahan telak bagi tim yang tampaknya memburuk dengan cepat dan memiliki banyak bakat. Dia juga memiliki tujuh pemain dari Minnesota, dengan dua lainnya yang lahir di tempat lain tetapi bermain di perguruan tinggi Minnesota.

Tapi satu istilah yang buruk bisa membuat tim kehilangan kejuaraan. Periode buruk itu mengirim tim AS ke perpanjangan waktu. Kemudian ke adu penalti.

Kemudian dia keluar dari Olimpiade.

“Kami sebenarnya bercanda,” kata Quinn. “Kami masih belum kalah dalam pertandingan, sungguh. Maksudku, kami kalah dalam adu penalti, kan?

“Itulah bagian yang membuat frustrasi.”

revisi:
Versi sebelumnya salah mengidentifikasi pelatih Tim USA.