Oktober 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kanada mengalahkan Amerika Serikat, 3-2, untuk memenangkan emas di hoki wanita

Kanada mengalahkan Amerika Serikat, 3-2, untuk memenangkan emas di hoki wanita

Sepanjang Olimpiade Beijing, keberanian tak terkendali dari tim hoki wanita Kanada terlihat jelas bagi semua orang — dan menimbulkan kekaguman, kemarahan, dan ketakutan.

Ada penghinaan terhadap tim yang akan bermain untuk medali perunggu, jebakan sengit pada lawan, dan kritik yang cermat terhadap strategi yang gagal untuk mencetak gol di Ann-Renée Desbiens.Dan Penjaga gawang yang membuat orang Kanada itu menekuk benteng.

Kanada pada hari Kamis membuktikan bahwa semuanya masuk akal: Mereka mengalahkan Amerika Serikat dalam pertandingan medali emas, 3-2, dan merebut kembali mahkota Olimpiade yang diraih Amerika empat tahun lalu.

Kemenangan Kanada adalah pertunjukan permainan yang dipersenjatai dengan baik, dicampur dengan beberapa dosis keberuntungan dan lari yang marah dan marah yang memulai kekalahan Olimpiade pada tahun 2018.

Hasilnya adalah salah satu yang cenderung diprediksi oleh orang Kanada. Bagi mereka, medali emas seringkali tampak kurang dalam hal keselamatan dan lebih dari sekadar memenuhi standar tinggi tanpa henti.

“Kami bermain sangat baik sehingga ketika kami bermain dengan cara kami – dan tidak fokus pada tim lain atau fokus pada siapa kami bermain – kami tak terbendung,” kata Natalie Spooner, striker di tim Olimpiade Kanada ketiganya.

Kanada tampaknya mencetak gol sekitar tujuh menit pertandingan Kamis ketika kiper Amerika Alex Cavallini menyelamatkan bola keping dan melihat Spooner menyapunya dengan tembakan kuat. Namun, Amerika Serikat membantah bahwa Kanada adalah penyusup, penilaian yang didukung oleh para pejabat.

“Aku berhutang budi padamu,” kata Spooner, sambil duduk di bangku, kata rekan kerja Sarah Norse padanya. “Aku adalah seorang penyusup.”

Tiga puluh lima detik kemudian, gol tiba: setelah Kanada memenangkan pertarungan, perawat mengambil operan, berguling dan mencetak gol.

Kanada menggandakan keunggulan mereka kemudian pada periode tersebut dengan tembakan dari Mary Philippe Boleyn, kapten Kanada yang bermain di game keempatnya, mendorongnya menjadi 3-0 ketika Pauline mencetak gol lagi di pertengahan babak kedua.

Hilary Knight mencetak gol jangka pendek untuk Amerika Serikat di akhir babak kedua, menjanjikan Amerika setidaknya akan menghindari penghinaan diskualifikasi ketika medali emas sedang dalam perjalanan.

Tujuan bermain kekuatan 13 detik sebelum bermain membawa hasil akhir dekat. Pada saat itu, tim Kanada menyadari bahwa kemenangan mereka dijamin.

Begitu pula orang Amerika.

“Kami ingin mendapatkan banyak kepingan di sana dan kami sudah memiliki banyak tubuh, dan saya rasa kami tidak melakukan pekerjaan yang cukup bagus,” kata penyerang AS Abby Rock.

Tontonan hari Kamis adalah wilayah yang akrab, pertandingan medali emas keenam antara Kanada dan Amerika Serikat sejak hoki wanita menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 1998. Amerika Serikat mengklaim gelar Olimpiade pertama mereka tetapi tidak yang lain sampai 2018, ketika mereka memenangkan pertandingan yang ditentukan melalui adu penalti . Itu dilihat, setidaknya di Kanada, sebagai penyimpangan daripada pertanda pergeseran kekuasaan.

Beberapa pertemuan menjelang pertandingan Kamis menyarankan hal yang sama. Kanada memenangkan pertandingan babak penyisihan di Beijing 4-2, membuat rekor 4-2 dalam serangkaian pertandingan eksibisi pra-Olimpiade di Amerika Utara.

READ  Papan peringkat Kejuaraan Tur 2022: Pembaruan langsung, liputan golf, hasil FedEx Playoffs Cup pada hari Minggu

Tim adalah raksasa game yang tak terbantahkan. Dia memasuki Kanada pada hari Kamis, mencetak 54 gol, rekor turnamen Olimpiade, dan memiliki tiga wanita – Brian Jenner, Sarah Filler dan Jamie Lee Rattray – di antara lima pencetak gol terbanyak di Beijing.

Amerika Serikat memiliki dua kemenangan di penutupan, dua kali mengalahkan Finlandia, yang meraih medali perunggu pada Rabu malam.

Dipimpin oleh Kendall Quinn Schofield, kapten dan salah satu skater tercepat di dunia, dan joki, yang pada hari Kamis memecahkan rekor AS untuk sebagian besar permainan yang dimainkan oleh pemain hoki wanita di Olimpiade, Amerika Serikat berada di bawah serangan menakutkan yang memaksa kiper saingan . Untuk menghadapi badai tembakan selama turnamen.

Tapi Amerika berjuang lagi pada hari Kamis untuk mengubah peluang menjadi gol. Pada saat yang sama, mereka menemukan tim Kanada bersemangat – dan mampu – untuk mencetak gol dengan cepat. Pada periode pertama, Kanada mengikat Amerika Serikat dalam tembakan, dengan 11, perubahan haluan penting dari pertemuan terakhir mereka, ketika Amerika memiliki 16 upaya untuk pertama kalinya, dan Kanada hanya berhasil lima.

Amerika Serikat akhirnya menyusul Kanada dalam tembakan lagi, meminta wasit Kanada setelah pertemuan pertama mereka bahwa Amerika terlalu senang untuk mencoba membanjiri lawan dengan rentetan tembakan yang tidak selalu baik.

Namun, itu adalah strategi yang berhasil di sebagian besar game. Namun seiring berjalannya waktu pada hari Kamis, dengan Amerika berebut untuk soundtrack terakhir dari tendangan dan pukulan dan mengosongkan jaring mereka dengan lebih dari tiga menit untuk bermain, jelas tim mana yang menunjukkan diri mereka sebagai yang terbaik.

READ  Penjualan Chelsea dalam ketidakpastian menunggu persetujuan pemerintah Inggris

Sama seperti Kanada telah lama meyakinkan bahwa itu akan terjadi.