Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NCAA mengusulkan untuk membuat subdivisi baru dengan kompensasi langsung bagi para atlet

NCAA mengusulkan untuk membuat subdivisi baru dengan kompensasi langsung bagi para atlet

Presiden NCAA Charlie Baker pada hari Selasa mengusulkan pembentukan subdivisi baru dalam Divisi I yang akan memungkinkan lebih banyak sekolah yang memiliki sumber daya yang baik untuk memberikan kompensasi kepada atlet secara langsung melalui dana perwalian dan pembayaran nama, gambar, dan rupa (NIL) langsung.

Proposal percontohan dikirim ke anggota divisi pertama dan diperoleh oleh Atlet Pada Selasa pagi, terdapat rekomendasi berikut:

  • Membentuk subdivisi baru yang terdiri dari lembaga-lembaga yang memiliki sumber daya paling baik yang dapat secara langsung memberikan kompensasi kepada para atlet melalui Enhanced Educational Trust Fund (Dana Perwalian Pendidikan yang Ditingkatkan), yang mengharuskan sekolah-sekolah yang memilihnya untuk berinvestasi setidaknya $30,000 per tahun per atlet setidaknya selama setengah semester. Atlet sekolah yang berkualitas. Sekolah harus mematuhi Judul IX, memberikan kesempatan finansial yang sama bagi atlet putra dan putri.
  • Sekolah-sekolah di subdivisi baru dapat membuat peraturan mereka sendiri yang terpisah dari sekolah DI lainnya, dan peraturan ini akan memungkinkan mereka untuk menangani kebijakan seperti batasan beasiswa dan jumlah siswa serta transfer dan transfer.
  • Sekolah Divisi I mana pun akan dapat membuat kesepakatan NIL dengan atlet secara langsung, yang saat ini tidak diperbolehkan.
  • Sekolah Divisi I mana pun akan dapat mendistribusikan dana tunjangan pendidikan kepada atlet mana pun tanpa batasan apa pun atas kompensasi tersebut.

Rekomendasi dari Baker ini muncul di tengah meningkatnya tekanan untuk mengizinkan sekolah memberikan kompensasi langsung kepada atlet, dan ketika NCAA menghadapi tantangan hukum yang signifikan terhadap modelnya. Dalam suratnya kepada anggota Doha Institute, Baker menggambarkan proposalnya sebagai “kerangka berwawasan ke depan” yang “memberikan institusi pendidikan dengan visi terbesar, sumber daya keuangan terbesar, dan merek terhebat peluang untuk memilih beroperasi dengan seperangkat aturan yang berbeda. yang lebih akurat mencerminkan ukurannya.” Dan model bisnisnya.

READ  Adam Duvall akan menjalani operasi pergelangan tangan di akhir musim

Sekolah-sekolah di kedua subdivisi Divisi I akan bersaing satu sama lain untuk Kejuaraan NCAA, dengan pengecualian sepak bola FBS, yang dimainkan dan diatur oleh College Football Playoff. Tentu saja, meskipun Baker tidak menjelaskannya dengan jelas, sekolah-sekolah dengan sumber daya yang lebih tinggi yang dia maksud dalam surat ini adalah sekolah-sekolah yang berada di liga Power 4 – SEC, Sepuluh Besar, ACC, dan 12 Besar. Komisaris dari keempat konferensi baru-baru ini melakukan lobi Kongres Bersama, meminta bantuan mengenai isu-isu yang tidak mempengaruhi konstituen mereka dengan cara yang sangat berbeda dari rekan-rekan mereka di tingkat yang lebih rendah di Divisi Pertama. Memilih subdivisi baru akan menjadi keputusan masing-masing sekolah, namun ini adalah konferensi yang dapat mewajibkan semua anggotanya untuk berpartisipasi.

Model baru yang diusulkan “memulai percakapan yang telah lama tertunda di antara anggota yang berfokus pada perbedaan yang ada antara sekolah, konferensi dan divisi dan bagaimana menciptakan peraturan yang lebih permisif dan fleksibel di seluruh NCAA yang mengutamakan pelajar-atlet,” tulis Baker dalam surat. “Perguruan tinggi dan universitas harus lebih fleksibel, dan NCAA juga harus lebih fleksibel.”

Ini seharusnya menjadi subdivisi dalam FBS, mirip dengan pemisahan konferensi kekuasaan yang banyak dibahas.

Baker mengakhiri suratnya dengan meminta komentar dari anggota Divisi I.

(Foto: Kevin C. Cox/Getty Images)