Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA telah menonaktifkan penerbangan pesawat luar angkasa sejak 1977

NASA telah menonaktifkan penerbangan pesawat luar angkasa sejak 1977

  • Scientific American melaporkan bahwa NASA mematikan sistem sensor Voyager tahun ini.
  • Investigasi terhenti setelah 45 tahun – langkah ini adalah cara untuk mempertahankannya hingga 2030.
  • Voyager 1 dan 2 diluncurkan pada tahun 1977 yang menempatkannya lebih jauh dari objek lain yang dibuat oleh manusia.

Pelayaran antarbintang epik dari wahana Voyager NASA yang diakui akan berakhir saat badan tersebut mulai mematikan sistemnya, Scientific American melaporkan.

Probe diluncurkan 45 tahun yang lalu, pada tahun 1977, dan telah mendorong batas-batas eksplorasi ruang angkasa sejak itu. Mereka lebih jauh dari Bumi daripada objek buatan manusia lainnya, sebuah rekor yang kemungkinan akan tetap tak terpecahkan selama beberapa dekade.

Keputusan untuk mengurangi daya pada sensor bertujuan untuk memperpanjang hidup mereka beberapa tahun lagi, dan memindahkannya ke sekitar tahun 2030, menurut Scientific American.

“Kami memberikan jaminan 10x untuk hal-hal yang monoton,” Ralph McNutt, fisikawan di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, mengatakan kepada outlet tersebut, mengacu pada ekspektasi awal bahwa misi mereka akan berlangsung selama empat tahun.

Itu Sensor ditenagai oleh plutonium radioaktifYang membuat komputer kecil tetap berjalan selama beberapa dekade.

Daya dalam sistem berkurang sekitar 4 watt per tahun, menurut Scientific American, yang membutuhkan penggunaan energi yang lebih rendah.

“Jika semuanya berjalan dengan baik, mungkin kita bisa memperpanjang misi hingga 2030. Itu hanya tergantung pada kekuatan. Itu intinya.”

Cincin Saturnus muncul dalam warna palsu dalam gambar yang diambil oleh wahana Voyager pada tahun 1981.

Cincin Saturnus muncul dalam warna palsu dalam gambar yang diambil oleh wahana Voyager pada 23 Agustus 1981.

NASA


Tujuan utama dari probe adalah Untuk terbang bersama Jupiter dan Saturnus, yang merupakan tugas yang akan mereka selesaikan segera. Kemudian mereka melanjutkan, mengirimkan kembali gambar tata surya kita dan pembacaan rumah radioaktif dari luar angkasa.

Pada tahun 1990, Voyager 1 mengakuisisi Kompleks Pale Blue Dot yang ikonik Gambar, pemandangan Bumi yang diambil 3,7 miliar mil dari matahari kita.

Dot_update biru pucat

The Pale Blue Dot adalah foto Bumi yang diambil pada 14 Februari 1990 oleh Voyager 1 NASA pada jarak 3,7 miliar mil. Ini adalah edisi ulang pada tahun 2020.


NASA/JPL-Caltech



Gambar paling mencolok yang ditangkap oleh probe ditunjukkan dalam video di bawah ini.

Pada tahun 1998, Voyager 1 menjadi Objek buatan manusia terjauh di luar angkasa – 6,5 miliar mil dari Bumi.

Probe sekarang 12 dan 14,5 miliar mil dari Bumi dan masih berjalan, Menurut pelacakan langsung dari NASA.

Ini melampaui apa yang umumnya dianggap sebagai batas tata surya kita. Voyager 1 mencapai ‘ruang antarbintang’ pada 2012Dan Voyager 2 pada tahun 2018, Manusia pertama yang melakukannya dalam sejarah.

Perangkat elektronik terprogram telah bertahan dalam ujian waktu dengan sangat baik, meskipun sudah kuno.

Sensor onboard komputer primitif tidak memerlukan banyak daya. Semua data yang dikumpulkan oleh perangkat di Voyager disimpan di Rekaman delapan lagu direkam dan dikirim ke Bumi menggunakan mesin yang mengkonsumsi jumlah energi yang sama dengan lampu kulkas, menurut Scientific American.

Mereka memiliki “memori lebih sedikit daripada kunci yang membuka pintu mobil Anda,” Linda Spilker, seorang ilmuwan planet dari Jet Propulsion Laboratory NASA, mengatakan kepada Scientific American.

Gambar menunjukkan perangkat delapan jalur tempat data disimpan di Voyager.

Data dari misi disimpan di mesin delapan jalur ini, yang akan menjadi yang terdepan pada saat peluncuran.

NASA/JPL


Dengan daya di kapal yang semakin berkurang, NASA harus memutuskan perangkat mana yang akan mendapatkan daya.

Setelah 2030, Voyager kemungkinan akan kehilangan kemampuannya untuk berkomunikasi dengan Bumi. Tetapi ini tidak berarti bahwa misinya akan selesai.

bahwa mereka Keduanya memegang “rekor emas”, Log berlapis emas 12 inci menyimpan informasi dasar.

ini termasuk 115 gambar, Salam dalam 55 bahasa yang berbedaDan Suara termasuk angin, hujan, dan detak jantung manusiaDan 90 menit musik.

Ditampilkan di sini adalah kedua sisi Catatan Emas NASA di atas wahana Voyager.

Rekor Emas NASA, di atas wahana Voyager.

NASA / Di dalam


Ini akan menjadi sekitar 20.000 tahun lagi sebelum probe melewati bintang terdekat, Proxima Centauri, dengan kapsul waktu kehidupan manusia menurut Scientific American.

READ  Sebuah asteroid "kecil" menghantam Bumi untuk menguji sistem peringatan dini