Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Starliner ISS masih diperluas untuk menyelesaikan pengujian propulsi dan kebocoran helium

Starliner ISS masih diperluas untuk menyelesaikan pengujian propulsi dan kebocoran helium

WASHINGTON — NASA dan Boeing kembali memperpanjang masa tinggal CST-100 Starliner di Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara para insinyur menyimpulkan analisis masalah propulsi dan kebocoran helium pada pesawat ruang angkasa berawak.

Pada konferensi pers tanggal 18 Juni, NASA mengumumkan bahwa kembalinya Starliner ke Bumi untuk misi Crew Flight Test (CFT), yang telah ditunda dua kali hingga 22 Juni, telah ditunda lagi. Starliner sekarang dijadwalkan lepas dari stasiun pada pukul 22:10 EDT pada tanggal 25 Juni dan mendarat di White Sands, New Mexico, pada pukul 04:51 EDT pada tanggal 26 Juni.

Pejabat dari NASA dan Boeing mengatakan pada konferensi pers bahwa perpanjangan masa tinggal di stasiun tersebut akan memberi mereka lebih banyak waktu untuk mempelajari dua masalah besar yang dihadapi pesawat ruang angkasa selama perjalanannya ke stasiun hampir dua minggu lalu: kerusakan daya dorong dan kebocoran helium pada penggerak pesawat ruang angkasa. . Sistem.

Pekerjaan ini mencakup penembakan singkat beberapa pendorong Sistem Kontrol Reaksi (RCS), lima di antaranya dimatikan oleh komputer pesawat ruang angkasa saat Starliner mendekati stasiun. Empat dari pendorong telah ditemukan oleh pengontrol untuk memungkinkan proses docking berlanjut.

Pendorong tunggal yang tidak ditemukan sebelum docking menunjukkan “tanda aneh” yang hampir tidak menghasilkan daya dorong, kata Steve Stich, manajer program kru komersial NASA. Pendorong ini tidak akan digunakan oleh pesawat ruang angkasa selama manuver pemisahan dan deorbit.

Pendorong lainnya, termasuk yang tidak berfungsi selama pendekatan dan lainnya yang berfungsi normal, menunjukkan tampilan tekanan ruang yang diharapkan selama pembakaran singkat yang berlangsung seperempat detik. Pendorong juga bekerja seperti yang diharapkan selama pembakaran yang lebih lama masing-masing 1,2 detik, dengan pengontrol mengukur kinerjanya dengan menguji respons sistem kendali penerbangan stasiun.

READ  Gitaris Queen Brian May membantu NASA mengembalikan sampel asteroid ke Bumi

“Setelah itu, kami merasa sangat percaya diri dengan alat penggeraknya dan tim memastikan untuk melihat alat penggerak tersebut secara detail sepanjang perjalanan,” ujarnya. Hal ini termasuk membandingkan kinerjanya dengan uji terbang tak berawak pada Mei 2022, yang disebut OFT-2, di mana dua mesin rusak selama pendekatan tetapi ditemukan kembali sebelum misi berakhir.

Para insinyur sedang mempelajari mengapa pendorong berhenti bekerja selama pendekatan, yang mungkin terkait dengan penggunaan berat, kata Stitch. “Kami memiliki beberapa teori tentang apa yang terjadi di dalam mesin ketika mesin menjadi terlalu panas,” katanya, seperti suhu tinggi yang menghalangi pencampuran bahan bakar dan oksidator dengan benar.

Para insinyur juga menggunakan pengujian pendorong untuk memverifikasi lima kebocoran helium yang ditemukan dalam sistem propulsi. Dalam setiap kasus, angka putus sekolah turun, dalam satu kasus sebesar 50%, katanya.

“Sepertinya ada hubungannya dengan aktivitas pendorong,” katanya tentang kebocoran helium. Hal ini dapat disebabkan oleh panas dari pendorong atau permukaan geser yang merusak segel. Dia mencatat bahwa tiga kebocoran terbesar kemungkinan besar memiliki penyebab serupa, sementara dua kebocoran kecil mungkin serupa dengan kebocoran yang terlihat pada misi OFT-2.

Seperti uji propulsi, Stitch mengatakan kebocoran helium yang rendah memberinya keyakinan bahwa pesawat ruang angkasa akan mampu bekerja seperti yang diharapkan selama manuver pemisahan dan deorbit. “Permintaan terhadap perangkat propulsi jauh lebih sedikit” pada tahap penerbangan selanjutnya, katanya.

Kebocoran helium terjadi di berbagai “kandang anjing” di modul layanan akibat perangkat propulsi yang tidak berfungsi, katanya. Namun, dia menyatakan bahwa “proses dinamis” selama pendekatan Starliner ke stasiun mungkin telah menyebabkan kegagalan fungsi pendorong dan kebocoran helium.

READ  Roket SpaceX meluncurkan 53 satelit Starlink ke orbit dan mendarat di laut

Insinyur NASA dan Boeing berencana untuk terus menganalisis kendaraan Starliner hingga 22 Juni, kemudian fokus pada persiapan untuk memisahkan kendaraan tersebut dan kembali ke Bumi. Pekerjaan ini menjadi salah satu faktor dalam keputusan untuk memperpanjang masa tinggal Starliner di stasiun. “Kami belum mendapatkan modul layanannya kembali, jadi ini adalah kesempatan untuk memahami sepenuhnya kinerja sistem tanpa tekanan jadwal,” kata Mark Nappi, wakil presiden Boeing dan direktur Program Kru Komersial. “Kami punya waktu.”

Dia mencatat bahwa misi CFT mencapai 77 dari 87 tujuan uji terbang yang ditetapkan sebelum peluncuran, sedangkan sisanya terkait dengan docking dan pendaratan. Para insinyur telah memasukkan sejumlah tujuan pengujian tambahan yang tidak ditentukan untuk memanfaatkan waktu ekstra di stasiun, seperti pencitraan operasi palka Starliner dan mengumpulkan lebih banyak pengukuran suhu udara kabin.

Baik Stitch maupun Nappi mengonfirmasi, setelah berulang kali ditanyai pada konferensi pers, bahwa mereka yakin Starliner aman untuk digunakan astronot NASA Butch Wilmore dan Sonny Williams saat mereka kembali ke Bumi. Waktu tambahan ini memberi para insinyur lebih banyak waktu untuk mempelajari kinerja kendaraan, termasuk dalam keadaan mati yang akan digunakan selama masa tinggal yang lama di stasiun di masa depan, kata Stitch.

Dia menambahkan bahwa NASA telah mengizinkan penggunaan Starliner untuk mengembalikan Wilmore dan Williams dalam situasi darurat, jika diperlukan. “Kami meluangkan sedikit waktu ekstra untuk meninjau semua data dan juga mempelajari sebanyak yang kami bisa selagi kami memiliki modul layanan di orbit.”

Perubahan perjalanan luar angkasa

Wilmore dan Williams sibuk di stasiun membantu menguji sistem Starliner. “Mereka menyukai Starliner dan sangat senang menjadi bagian dari misi ini,” kata Stitch.

Keduanya juga membantu di stasiun. “Kami mendapat manfaat dari waktu ekstra dan bantuan ekstra mereka,” kata Dana Weigel, manajer program Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA, yang melakukan penelitian.

READ  Konsekuensi dari asteroid yang membunuh dinosaurus lebih brutal dari yang kita sadari

Keduanya membantu rencana perjalanan luar angkasa pada 13 Juni untuk astronot NASA Tracy C. Dyson dan Matt Dominik. Namun, perjalanan luar angkasa ini dibatalkan tepat sebelum jadwal dimulai karena apa yang disebut NASA sebagai “masalah ketidaknyamanan pakaian antariksa”.

Weigel mengatakan Dominic adalah astronot yang merasa tidak nyaman dengan pakaian tersebut, namun dia tidak merinci masalah spesifik yang menyebabkan penundaan tersebut. “Kami tidak bisa menyelesaikan masalah hari itu,” katanya.

NASA telah merevisi rencana perjalanan luar angkasa yang akan datang, dengan Dyson dan Mike Barratt sekarang dijadwalkan untuk melakukan perjalanan luar angkasa pada 24 Juni yang mencakup tugas yang sama seperti perjalanan luar angkasa yang ditunda pada 13 Juni, termasuk mengambil kotak elektronik yang tidak berfungsi dan mengumpulkan sampel dari luar stasiun, yang akan digunakan untuk mendeteksi mikroorganisme.

Weigel mengatakan Barratt sudah dijadwalkan untuk perjalanan luar angkasa berikutnya dan telah menyiapkan pakaiannya. “Kami memutuskan masuk akal untuk menggunakan Tracy dan Mike,” katanya.

Ini akan diikuti dengan perjalanan luar angkasa pada tanggal 2 Juli untuk melakukan pemeliharaan tambahan di stasiun tersebut, meskipun NASA tidak akan menugaskan astronot ke stasiun tersebut sampai setelah perjalanan luar angkasa pada tanggal 24 Juni. Badan tersebut telah merencanakan serangkaian tiga perjalanan luar angkasa, tetapi Weigel mengatakan jumlah tersebut akan dikurangi menjadi dua karena oksigen yang digunakan dalam persiapan untuk perjalanan luar angkasa yang dibatalkan pada 13 Juni.