Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA mengonfirmasi bahwa astronot Boeing Starliner tidak “terjebak” di Stasiun Luar Angkasa Internasional

NASA mengonfirmasi bahwa astronot Boeing Starliner tidak “terjebak” di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Meskipun ada penundaan yang tidak terbatas dalam kembalinya mereka ke Bumi, awak Boeing Starliner yang terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional karena masalah mekanis pada pesawat ruang angkasa mereka tidak “terdampar” di luar angkasa, kata pejabat NASA.

Komandan pesawat ruang angkasa Starliner Patch Wilmore dan co-pilot Sunita Williams terdampar di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama berminggu-minggu setelah mereka meluncurkan penerbangan luar angkasa berawak pertama Boeing pada 5 Juni.

Mereka dijadwalkan untuk kembali pada 13 Juni setelah seminggu di stasiun, tetapi kendaraan tersebut mengalami masalah dengan pendorongnya dan kebocoran helium saat merapat di stasiun, membuatnya tetap berada di orbit tanpa batas waktu sementara para insinyur menganalisis masalahnya.

“Kami tidak memiliki tanggal pendaratan spesifik hari ini,” Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, mengatakan kepada wartawan melalui telepon konferensi. CBS melaporkan. “Kami tidak akan menargetkan tanggal tertentu sampai pengujian ini selesai.

Butch Wilmore, kiri, dan Sonny Williams berpose untuk foto di dalam ruang depan antara pelabuhan depan modul Harmony Stasiun Luar Angkasa Internasional dan modul Starliner Boeing. AP
Para astronot diluncurkan pada 5 Juni dari Cape Canaveral, Florida. Reuters

“Jadi, pengujian sudah selesai, pohon kesalahan sudah selesai, analisis itu dibawa ke (tim manajemen misi), dan kemudian dilakukan peninjauan di seluruh lembaga. Lalu kami akan menyusun sisa rencana dari docking untuk mendarat. Saya pikir kita berada di jalur yang baik.”

Modul pengembalian Starliner dipasangkan dengan modul Harmony di Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi Harmony memiliki bahan bakar yang terbatas, sehingga mempersempit waktu untuk menetapkan tanggal pengembalian.

Modul layanan Boeing, yang menampung jalur helium, pendorong, dan sistem vital lainnya, dibuang sebelum memasuki kembali atmosfer dan terbakar di atmosfer, menurut CBS.

Para insinyur ingin mempelajari sistem dan perangkat yang gagal sebelum dihancurkan dan mengumpulkan data sebanyak mungkin sebelum para astronot kembali ke rumah.

READ  Menjadi Starliner kembali ke Bumi

Stitch dan Mark Nappi, manajer program Starliner Boeing, bersikeras bahwa Willmauer dan Williams sama sekali tidak terdampar atau dalam bahaya, meskipun media menggambarkan apa yang terjadi.

“Sangat menyakitkan membaca hal-hal yang ada di luar sana,” kata Nabi. Kami menjalani uji coba yang sangat bagus…dan itu dipandang agak negatif. Kami tidak terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Para kru tidak dalam bahaya, dan tidak ada peningkatan risiko ketika kami memutuskan untuk mengembalikan Sonny dan Butch ke Bumi.”

Stitch menambahkan bahwa dia ingin “memperjelas bahwa Butch dan Sonny tidak terjebak di luar angkasa.

“Rencana kami adalah terus membawa mereka kembali ke Starliner dan membawanya pulang pada waktunya,” tegasnya. “Kami masih memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai kepulangan terakhir, tetapi mereka aman di stasiun luar angkasa. Pesawat luar angkasa mereka berfungsi dengan baik, dan mereka menikmati waktu mereka di stasiun luar angkasa.”

Pesawat ruang angkasa Starliner mengalami kebocoran propulsi dan helium saat berlabuh dengan modul Harmony di Stasiun Luar Angkasa Internasional. ayah

Starliner diluncurkan dengan satu kebocoran helium yang diketahui, tetapi empat kebocoran lainnya berkembang saat pesawat tersebut mencoba untuk berlabuh. Di stasiun, katup ditutup untuk memutus sistem helium, menghindari kebocoran tambahan.

Namun, ketika mereka keluar, katup harus dibuka kembali untuk mengembalikan tekanan di saluran, CBS melaporkan.

Bahkan dengan kebocoran yang diketahui, kapsul tersebut masih mengandung 10 kali lipat jumlah helium yang dibutuhkan untuk mencapai Bumi – namun para insinyur ingin memastikan kebocoran tersebut tidak akan bertambah buruk setelah tekanan pada sistem meningkat, menurut Stitch.

Lima mesin di Modul Layanan Starliner juga gagal beroperasi seperti yang diharapkan selama pendekatan ke stasiun luar angkasa pada 6 Juni, tetapi masih beroperasi untuk keberangkatan.

READ  Ubur-ubur dan lalat buah mengungkap akar kuno regulasi kelaparan

Mulai minggu depan, mesin baru serupa akan diuji di fasilitas NASA di New Mexico untuk mengetahui apa yang salah.

Uji coba lapangan diperkirakan akan berlangsung “dua minggu”.

Boeing telah dilanda serangkaian masalah selama beberapa tahun terakhir. Pada bulan Januari, steker di badan pesawat Boeing 737 MAX-9 Alaska Airlines baru meledak di ketinggian 10.000 kaki. Pesawat 737 MAX milik perusahaan juga mengalami kecelakaan pada tahun 2018 dan 2019.