Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa beberapa gambar lebih mudah diingat dibandingkan gambar lainnya?

Mengapa beberapa gambar lebih mudah diingat dibandingkan gambar lainnya?

ringkasan: Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa otak memprioritaskan mengingat gambar yang sulit ditafsirkan. Para peneliti menggunakan model komputasi dan eksperimen perilaku untuk menunjukkan bahwa adegan yang lebih sulit direkonstruksi oleh model akan lebih berkesan bagi peserta.

Temuan ini membantu menjelaskan mengapa pengalaman visual tertentu tetap ada dalam ingatan kita. Studi ini juga dapat membantu dalam pengembangan sistem memori kecerdasan buatan.

Fakta-fakta kunci:

  • Konfigurasi memori: Otak cenderung mengingat gambar yang sulit dijelaskan atau diinterpretasikan.
  • Model komputasi: Sebuah model digunakan yang menangani kompresi dan rekonstruksi sinyal visual.
  • Pengaruh kecerdasan buatan: Wawasan dapat membantu menciptakan sistem memori yang lebih efisien untuk kecerdasan buatan.

sumber: Yale

Pikiran manusia menyaring aliran pengalaman untuk menciptakan kenangan tertentu. Mengapa beberapa pengalaman dalam banjir informasi sensorik ini menjadi “berkesan”, sementara otak mengabaikan sebagian besarnya?

Sebuah model komputasi dan studi perilaku yang dikembangkan oleh para ilmuwan Universitas Yale menunjukkan bukti baru untuk pertanyaan kuno ini, mereka melaporkan dalam jurnal tersebut. Sifat perilaku manusia.

Tim Yale menemukan bahwa semakin sulit model komputasi untuk merekonstruksi gambar, semakin besar kemungkinan peserta mengingat gambar tersebut. Kredit: Berita Neurosains

“Pikiran memprioritaskan mengingat hal-hal yang tidak dapat dijelaskan dengan baik,” kata İlker Yildirim, asisten profesor psikologi di Fakultas Seni dan Sains Universitas Yale dan penulis senior makalah tersebut. “Jika kejadian tersebut memang diharapkan, dan bukannya mengejutkan, hal itu mungkin akan diabaikan.”

Misalnya saja, seseorang mungkin akan merasa bingung ketika melihat keberadaan hidran kebakaran di lokasi yang terpencil, sehingga gambar tersebut sulit diinterpretasikan, sehingga tidak dapat diingat. “Studi kami mengeksplorasi pertanyaan tentang informasi visual mana yang dapat diingat dengan mengintegrasikan model komputasi kompleksitas pemandangan dengan studi perilaku,” kata Yildirim.

Untuk penelitian yang dipimpin oleh Yildirim dan John Lafferty, Profesor Statistik dan Ilmu Data John C. Malone di Universitas Yale, para peneliti mengembangkan model komputasi yang membahas dua langkah dalam pembentukan memori – kompresi dan rekonstruksi isyarat visual.

READ  Matahari baru saja melepaskan suar matahari terkuat dalam hampir lima tahun

Berdasarkan paradigma ini, mereka merancang serangkaian eksperimen di mana orang ditanya apakah mereka mengingat gambar tertentu dari serangkaian gambar alam yang disajikan secara berurutan. Tim Yale menemukan bahwa semakin sulit model komputasi untuk merekonstruksi gambar, semakin besar kemungkinan peserta mengingat gambar tersebut.

“Kami menggunakan model AI untuk mencoba menjelaskan persepsi orang terhadap pemandangan, dan pemahaman ini dapat membantu mengembangkan sistem memori AI yang lebih efisien di masa depan,” kata Lafferty, yang juga direktur Center for Neural Computing. dan Kecerdasan Mesin di Institut Wu Tsai di Universitas Yale.

Mantan mahasiswa pascasarjana Yale Chi Lin (psikologi) dan Zifan Lin (statistik dan ilmu data) adalah penulis pertama makalah ini.

Tentang berita penelitian memori visual ini

pengarang: Bill Hathaway
sumber: Yale
komunikasi: Bill Hathaway – Yale
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses tertutup.
Gambar dengan representasi visual yang sulit direkonstruksi meninggalkan jejak yang lebih kuat dalam ingatan“Oleh İlker Yildirim dkk. Sifat perilaku manusia


ringkasan

Gambar dengan representasi visual yang sulit direkonstruksi meninggalkan jejak yang lebih kuat dalam ingatan

Sebagian besar dari apa yang kita ingat bukan disebabkan oleh pilihan yang disengaja, namun hanyalah produk sampingan dari persepsi.

Hal ini menimbulkan pertanyaan mendasar tentang struktur pikiran: Bagaimana persepsi berinteraksi dan mempengaruhi ingatan?

Di sini, terinspirasi oleh proposal klasik yang menghubungkan pemrosesan persepsi dengan ketahanan memori, teori tingkat pemrosesan, kami memperkenalkan model pengkodean renggang untuk mengompresi fitur penyematan gambar, dan menunjukkan bahwa sisa rekonstruksi dari model ini memprediksi seberapa baik gambar dikodekan dalam memori.

Pada kumpulan data gambar pemandangan terbuka yang mudah diingat, kami menunjukkan bahwa kesalahan rekonstruksi tidak hanya menjelaskan keakuratan memori tetapi juga latensi respons selama pengambilan, termasuk, dalam kasus terakhir, semua varian yang dijelaskan oleh model hanya penglihatan yang kuat. Kami juga mengkonfirmasi prediksi akun ini melalui “psikofisika berbasis model.”

READ  Sebuah tim peneliti telah mengumumkan keberhasilan transplantasi ginjal babi ke manusia yang paling lama berhasil

Karya ini mengidentifikasi kesalahan rekonstruksi sebagai sinyal penting yang menghubungkan persepsi dan memori, mungkin melalui modulasi adaptif proses kognitif.