Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fosil trilobita Pompeii yang berumur 508 juta tahun menunjukkan ciri-ciri yang belum pernah terlihat sebelumnya

Fosil trilobita Pompeii yang berumur 508 juta tahun menunjukkan ciri-ciri yang belum pernah terlihat sebelumnya

Trilobita yang berumur 508 juta tahun telah ditemukan terawetkan dalam material vulkanik, mengungkapkan detail yang belum pernah dilihat sebelumnya dalam 3D. Fosilnya sangat cepat sehingga cangkang kecil tetap tersimpan di tempatnya, dan jaringan lunak termasuk bagian mulut dan organ dalam masih dapat terlihat.

Trilobita terkubur dalam aliran vulkanik, material panas dan padat yang meletus dari gunung berapi dan terkadang mencapai kecepatan hingga 200 meter (656 kaki) per detik. Biasanya ia membakar semua organisme hidup yang dilewatinya, namun hal ini dapat berubah di lingkungan laut.

“Permukaan laut tempat abu mengalir akan sangat panas dan dapat membakar hewan di kedalaman yang dangkal,” kata rekan penulis studi tersebut. Dr Greg Edgecombe Dari Natural History Museum, London, hingga IFLScience. “Abu kemungkinan besar bercampur dengan air laut selama penangkapan dan penangkapan trilobita yang hidup di dasar laut. Pencampuran dalam kolom air laut ini pasti telah cukup mendinginkan abu.”

Keajaiban kuno ini dikumpulkan di Atlas Maroko, dan diberi nama trilobita “Pompeii” karena pelestariannya yang sangat baik dalam abu. Mereka sangat tua, tapi mereka bukanlah trilobita tertua yang pernah ditemukan.

Dengan usia sekitar 508 juta tahun, mereka lebih muda dari trilobita tertua, yang berumur sekitar 521 juta tahun lalu. Ada juga fosil jejak berbentuk liang yang lebih tua, yang disebut Rusophycus, yang diyakini merupakan hasil karya trilobita dan berusia lebih dari 528 juta tahun.

Namun, ikan kerapu pembanding masih unggul dalam hal tingkat pelestarian yang mereka tunjukkan.

“Apa yang membuat spesimen kami unik, terutama yang masih asli, adalah pelestarian tiga dimensi pada bagian pelengkapnya,” tambah Edgecombe. diawetkan dalam ruang hampa dalam matriks batuan, “Kita dapat melakukan CT scan untuk melihatnya dalam 3D.”

“Pelengkap yang terawetkan dalam serpih dapat mengawetkan bulunya dengan indah, namun fosilnya sangat padat sehingga hampir berbentuk dua dimensi, dan kita harus menggunakan pengambilan sampel destruktif untuk mengebor bagian atas pelengkap secara mekanis agar dapat melihat bagian bawahnya. Spesimen kami setelah dipelajari sama sempurnanya dengan sebelumnya.”

Detail yang belum pernah dilihat sebelumnya ini berarti kita sekarang melihat trilobita lebih dekat dengan kehidupan nyata daripada yang pernah kita lihat sebelumnya, lengkap dengan mulut seperti celah dan pelengkap makan vertikal yang unik. Bukankah dia cantik?

Studi ini dipublikasikan di jurnal Sains.