November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA mengatakan misi Artemis I akan siap diluncurkan dalam waktu satu bulan

NASA mengatakan misi Artemis I akan siap diluncurkan dalam waktu satu bulan

Perbesar / Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA akan melakukan peluncuran malam pada jadwal saat ini.

Trevor Mahelman

Sudah lebih dari dua minggu Karena NASA berjalan dengan bijak Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa dan pesawat ruang angkasa Orion di dalam gedung perakitan kendaraan besar di Kennedy Space Center untuk melindungi instrumen dari Badai Ian.

Selama waktu itu, para insinyur dan teknisi dari badan antariksa dan kontraktornya melakukan pemeriksaan rinci terhadap roket dan pesawat ruang angkasa untuk menentukan kesiapan penerbangannya. Ini adalah proses penting karena kendaraan telah berada dalam konfigurasi full stack selama hampir satu tahun, sejak 21 Oktober 2021. NASA ingin menilai kelangsungan hidup baterai pada roket, kelebihan bahan bakar yang disimpan dalam modul layanan Orion, dan banyak lagi.

Kabar baik dari inspeksi ini adalah bahwa hanya sedikit pekerjaan yang diperlukan untuk mempersiapkan roket untuk upaya peluncuran berikutnya, kata NASA, Rabu. Dalam posting blog.

“Inspeksi dan analisis yang dilakukan selama seminggu terakhir telah mengkonfirmasi bahwa pekerjaan minimal diperlukan untuk mempersiapkan roket dan pesawat ruang angkasa untuk ditempatkan di Launch Pad 39B di Kennedy Space Center di Florida. Badan tersebut mengatakan setelah penurunan akibat Badai Ian. “Tim akan melakukan perawatan standar untuk memperbaiki kerusakan kecil pada busa dan gabus pada sistem perlindungan termal dan mengisi ulang atau mengganti baterai pada roket, beberapa muatan sekunder, dan sistem penghentian penerbangan.”

Alhasil, NASA kini berencana memindahkan tumpukan Artemis I ke lokasi peluncuran paling cepat Jumat, 4 November. Ini akan memungkinkan upaya peluncuran awal untuk misi tersebut pada pukul 12:07 ET (04:07 UTC) pada 14 November. Ada jendela peluncuran 67 menit untuk peluang ini. Tanggal peluncuran ini akan memungkinkan misi pesawat ruang angkasa Orion selama 25,5 hari sebelum meluncur ke Samudra Pasifik.

READ  NASA membatalkan upaya ketiga untuk mengisi bahan bakar roket bulan Artemis 1

NASA juga telah meminta dua peluang peluncuran tambahan, Rabu, 16 November, pukul 1:04 ET, dan Sabtu, 19 November, pukul 1:45 ET, keduanya memiliki jendela peluncuran dua jam.

Badan antariksa berusaha meluncurkan roket untuk pertama kalinya pada 29 Agustus, tetapi beberapa jam sebelum lepas landas yang direncanakan, sebuah sensor di salah satu dari empat mesin utama roket memberikan pembacaan suhu yang salah. Ini akhirnya menyebabkan upaya peluncuran gagal, tetapi NASA kemudian mengatakan masalah sensor tidak menjadi masalah. Badan tersebut kemudian melakukan upaya kedua pada 3 September, tetapi upaya itu dihapus dua jam sebelum jendela peluncuran dibuka karena kebocoran hidrogen yang terus-menerus. Setelah perbaikan, NASA melakukan tes bahan bakar yang tampaknya telah memverifikasi integritas perbaikan kebocoran ini.

Namun, NASA belum menyelesaikan tes pengisian bahan bakar penuh dan hitung mundur, jadi mungkin ada lebih banyak masalah yang muncul dalam 30 detik terakhir sebelum lepas landas yang belum terungkap.