September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Nadal melangkah melewati sasaran sambil memberi Sonego pembalut

Nadal melangkah melewati sasaran sambil memberi Sonego pembalut

LONDON (Reuters) – Melawan Rafael Nadal di lapangan tanah liat adalah salah satu tantangan tenis yang paling membuat frustrasi. Dalam panduan hari Sabtu, bermain dengannya di rumput bisa membuat marah – tanyakan saja pada Lorenzo Sonego.

Pembalap Italia itu dengan berani berbicara tentang peluangnya untuk menghentikan serangan petenis Spanyol itu pada tahun Grand Slam yang langka dengan menyatakan bahwa “rumput adalah tempat terbaik untuk bertemu dengannya”.

Unggulan ke-27 itu ditinggalkan dengan telur di wajahnya, dan teguran publik, setelah menerima pukulan 6-1 6-2 6-4 yang hanya berlangsung selama dua jam.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sementara Wimbledon bukanlah tempat berburu yang menyenangkan bagi juara 2008 dan 2010, dengan Nadal kalah dari lawan yang tidak diketahui di dua putaran pertama pada 2012, 2013 dan 2014, ada harapan Sonego untuk menambahkan namanya ke daftar itu. Para penyerbu yang tidak dikenal dihancurkan secara brutal.

Dia memukau Nadal di hampir setiap departemen pada hari Sabtu.

Servisnya membuatnya kehilangan hanya dua poin pada pengiriman – juga melalui kesalahan ganda – pada set pembuka.

Dia telah mengubah striker menjadi pemenang dan sepertinya kakinya yang biasanya canggung, yang membutuhkan suntikan anestesi untuk membawanya ke gelar Prancis Terbuka ke-14 bulan lalu, telah menemukan kehidupan baru saat dia berlomba di lapangan tengah.

Tapi pertarungan hari Sabtu tidak akan diingat untuk semua itu.

Sebaliknya, kita akan mengingatnya saat Nadal yang marah, seperti kepala sekolah yang keras, membawa Sonego ke net dan memberinya etiket tenis di depan 15.000 penggemar dan jutaan penonton global.

READ  Djokovic termasuk dalam undian sumur India meskipun status vaksinasi Covid tidak jelas

Dan apa yang mengganggu orang Spanyol yang biasanya pendiam dan sopan itu?

Geraman keras Sonego di tengah-tengah Rally pada game kedelapan set ketiga tampaknya membuat Nadal berada di pinggir, terutama karena petenis Spanyol itu akhirnya kehilangan servisnya untuk pertama dan satu-satunya dalam pertandingan tersebut.

Penangguhan itu diikuti oleh pertukaran panjang lainnya di net setelah Nadal selesai menang, dengan Sonego yang marah mencoba memahami dengan tepat apa yang telah dia lakukan salah.

Namun begitu mereka keluar dari lapangan, Nadal dengan cepat mengakui kesalahannya.

Petenis berusia 36 tahun itu, yang selanjutnya akan menghadapi Dutchman Boutique Van de Zandschulp, mengatakan saat ia berusaha selangkah lebih dekat ke gelar ke-23nya setelah kemenangan di Melbourne Park dan Roland Garros tahun ini.

“Semua hal (setelah pertandingan) yang tidak ingin saya komentari karena saya berbicara dengannya di ruang ganti dan dia tetap di sana. Satu-satunya hal yang bisa saya katakan adalah bahwa saya melihatnya secara langsung. Saya minta maaf untuk itu. .

“Saya sama sekali tidak bermaksud mengganggunya. Hanya untuk memberitahunya satu hal yang mengganggu saya dan saya pikir dia sedang melakukannya pada saat itu, tapi hanya itu. Saya pikir ada beberapa kode di antara para pemain. Kami memiliki beberapa masalah di sana. Tapi itu saja.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Pritha Sarkar), Disunting oleh Christian Radnedge

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.