Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Musim 100 assist Connor McDavid mengangkat karir NHL yang sudah legendaris

Musim 100 assist Connor McDavid mengangkat karir NHL yang sudah legendaris

Saatnya untuk berdiskusi serius tentang Connor McDavid dan salah satu debat bar terbaik dalam olahraga ini.

Prestasi mengesankan terbarunya dalam mencatat 100 assist dalam satu musim juga membantu argumen bahwa ia telah mendapatkan tempat di hoki Mount Rushmore pada usia 27 tahun.

McDavid baru saja membukukan musim 100 assist ke-14 dalam sejarah NHL — dan yang pertama sejak musim ke-11 Wayne Gretzky pada 1990-91 — berkat assist pada gol periode kedua Zach Hyman dalam kemenangan 9-2 atas San Jose Sharks pada hari Senin. . Dia sampai di sana tepat sebelum Nikita Kucherov. Pemain sayap Tampa Bay Lightning, yang telah memainkan lima pertandingan lebih banyak dari McDavid musim ini, mencatatkan assistnya yang ke-99 pada hari Senin dan memiliki satu pertandingan tersisa untuk mencapai pencapaian tersebut.

McDavid bergabung dengan Gretzky (11 kali), Mario Lemieux dan Bobby Orr sebagai satu-satunya pemain di klub ini.

Gretzky, Mario Lemieux dan Bobby Orr ada di hampir semua daftar Mount Rushmore. Setahun setelah memenangkan Rocket Richard Trophy pertamanya dengan 64 gol — terbanyak sejak musim 2007-08 ketika Alex Ovechkin mencetak 65 gol bahkan di Auston Matthews musim ini — kegemaran McDavid pada playmaking menjadikannya bagian dari kru eksklusif ini dan mengukuhkan perjuangannya di Mount Rushmore. membangun sejak memasuki NHL.

Kami tidak bisa merasakan kehebatan sejati McDavid di musim rookie-nya ketika itu berlangsung Tulang selangka patah Setelah pukulan kontroversial Brandon Manning.

McDavid mencetak 48 poin dalam 45 pertandingan musim itu, rata-rata 87 poin. Sebagai referensi, 87 poin akan menempatkan McDavid di urutan ketiga dalam perlombaan mencetak gol pada 2015-16, antara Jimmy Benn dan Sidney Crosby.

Memenangkan Calder Trophy saja tidak cukup, tapi dia menebusnya dengan mengumpulkan trofi. McDavid telah memenangkan Art Ross Trophy lima kali dalam tujuh musim penuh sejak kampanye rookie-nya dan menempati posisi kedua dua kali.

READ  Pesanan pipa start-up Juni 2023

McDavid kembali berada di tengah perlombaan mencetak gol musim ini. Meskipun awal yang buruk menurut standarnya – ia mencetak 10 poin dalam 11 pertandingan pertamanya – McDavid berhasil bangkit kembali dan mengambil keunggulan pertamanya pada 30 Maret. Kemenangan keenam Art Ross, yang akan mengikat Lemieux dan Gordie Howe untuk McDavid kedua, yang sepanjang masa di belakang Gretzky (10), harus menunggu setelah McDavid absen pekan lalu karena cedera tubuh bagian bawah. Namun dia sudah tidak ada lagi – terkait dengan pemain hebat Phil Esposito dan Jaromir Jagr.

Perlu dicatat bahwa McDavid selalu bermain untuk setidaknya 30 tim di NHL. Setidaknya ada 600 skater aktif yang bertarung dengan dan melawan mereka. Dengan menghormati orang-orang hebat sebelum dia yang muncul dari kelompok dangkal, mencetak kejuaraan sekarang sangat sulit untuk dimenangkan. Bahwa McDavid sudah masuk dalam lingkaran dalam atas banyaknya gelar karir di era ini merupakan pencapaian yang tak terduga.

Dia juga mendekati 1.000 poin karir, hanya berjarak 18 poin setelah satu gol dan satu assist melawan Sharks, dan bisa menjadi pemain tercepat ketiga yang mencapai tujuan tersebut. Gretzky dan Lemieux, yang menikmati musim puncak NHL ketika pelanggaran mencapai puncaknya, mencapai angka tersebut masing-masing dalam 424 dan 513 pertandingan. Berikutnya adalah Mike Bossy di 656 pertandingan.

McDavid telah bermain skating dalam 644 pertandingan, yang berarti dia memiliki 11 pertandingan untuk mengalahkan Posey. Karena McDavid telah mencetak 1,82 poin per game selama dua musim terakhir — dan mengumpulkan 122 poin dalam 64 pertandingan terakhirnya sejak pergantian pelatih Oilers pada 12 November — dia diberi kesempatan bagus untuk melakukannya.

READ  Mimpi bola basket unggulan teratas Tennessee dirusak oleh kekalahan dari Kentucky

Istilah “gamer generasi” sedang disebarkan seperti permen di Halloween akhir-akhir ini. McDavid adalah standar yang tidak dimiliki orang lain. Dia telah memenangkan Hart Trophy tiga kali – sama dengan Ovechkin dan satu di atas Crosby dalam hal rekan-rekan sezamannya – dan siap untuk menempati posisi keempat sepanjang masa. Dua kali terakhir dia menerima penghargaan tersebut, tidak ada satu pun suara yang diberikan untuknya.

McDavid pasti akan mengikuti balapan Hart lainnya musim ini. Produksinya sama sekali tidak di bawah standar mengingat gol-golnya yang rendah dan tidak menjadi pemimpin pencetak gol yang jelas yang menunjukkan kecemerlangannya.

Mengenai warisannya secara keseluruhan saat ini, para pengkritiknya pasti akan menunjuk pada satu trofi besar yang hilang dari jabatannya: Piala Stanley.

McDavid adalah orang pertama yang mengakui bahwa dia tidak boleh dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa tanpa memenangkan satu pun. Dia telah berulang kali mengatakan bahwa fokus musim ini bukan pada trofi individu namun pada mengangkat trofi pada bulan Juni.

Entah itu musim semi ini atau di tempat lain, tidak terbayangkan McDavid tidak akan memenangkan setidaknya satu Piala Stanley saat kariernya berakhir. Tentu saja, banyak sekali pemain berprestasi yang pensiun tanpa terukir namanya. McDavid adalah satu atau dua di atas semuanya.

Mendapatkan satu trofi (atau dua atau tiga) dalam sepuluh tahun ke depan tidak diragukan lagi akan membuatnya hampir terkunci di Mount Rushmore. The Oilers berada dalam jendela kompetitif dan harus menjadi favorit untuk memenangkannya sepanjang musim ini.

Dikatakan di sini bahwa dia bahkan tidak membutuhkan kesuksesan tim seperti itu untuk dianggap sebagai wajah sejarah liga.

Seperti halnya mencetak gelar, Piala Stanley lebih sulit didapat dibandingkan sebelumnya dalam sejarah NHL. Tidak ada enam tim sekarang. Liga Hoki Dunia belum membubarkan banyak organisasi saat ini. Jumlah waralaba dengan anggaran ketat tidak sebanyak sebelum adanya batasan gaji.

READ  Poin Warriors melawan Celtics, poin cepat: Stephen Curry memimpin Golden State meraih gelar NBA keempat dalam delapan tahun

Paritas di era ini membuat salah satu dari 16 tim yang lolos ke babak playoff berpeluang memenangkan semuanya. Misalnya Wilayah Barat musim ini diisi dengan tim-tim kuat yang semuanya bisa mencapai final.

Oilers bisa saja kalah di babak awal, yang akan menjadi kekecewaan besar bagi tim dan kaptennya. Namun jika itu terjadi, tentu bukan salah McDavid. Lihat saja dua sesi kualifikasi terakhirnya untuk mengetahui sebuah indikator.

McDavid mengumpulkan 53 poin dalam 28 pertandingan selama lima seri dan merupakan pemain terbaik Oilers — tepat di depan Leon Draisaitl. Dia telah muncul di momen-momen penting, terutama di akhir pertarungan Los Angeles-Calgary pada tahun 2022. Dia menempati peringkat keempat dalam poin playoff per game dalam sejarah NHL — tepat di belakang Draisaitl.

Jadi, kesampingkan kesuksesan tim untuk saat ini. McDavid telah membuktikan berkali-kali bahwa dia adalah salah satu pemain terbaik yang pernah ada di NHL.

Jika Gretzky dan Lemieux adalah standar emas permainan ini — dan dengan Orr juga di sana — daftar pesaing untuk tempat keempat di Gunung Rushmore tidaklah pendek. Crosby, Ovechkin, Howe dan Richard menyoroti hal itu – dan itu bahkan sebelum mempertimbangkan pemain bertahan atau penjaga gawang.

Prestasi McDavid baru-baru ini telah membuatnya menjadi pusat perhatian. Di sini kami yakin itu akan menjadi pilihan terbaik ketika dia menutup telepon.

Anda dapat membeli tiket untuk setiap pertandingan NHL Di Sini.

(Connor McDavid dan Zach Hyman Foto: Paul Swanson/NHLI melalui Getty Images)