Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia mengangkut 3 awak, termasuk seorang astronot NASA, ke Bumi

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia mengangkut 3 awak, termasuk seorang astronot NASA, ke Bumi

Sebuah kapal feri Soyuz Rusia terlepas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali ke Bumi pada Sabtu pagi, membawa seorang kosmonot Rusia, sebuah pesawat tamu Belarusia, dan seorang astronot NASA dalam pendaratan sempurna di stepa Kazakh.

Komandan Soyuz MS-24/70S Oleg Novitsky, diapit di kiri oleh Marina Vasilevskaya dari Belarus dan di kanan oleh astronot NASA Loral O'Hara, mendarat sekitar 90 mil sebelah timur kota Dzhezkazgan pada pukul 3:17 pagi EDT.

Komandan Soyuz Oleg Novitsky (kiri), pilot tamu Belarusia Marina Vasilevskaya (tengah) dan astronot NASA Loral O'Hara (kanan) mengucapkan selamat tinggal kepada kru stasiun luar angkasa mereka sebelum menaiki pesawat ruang angkasa Soyuz MS-24 untuk penerbangan kembali ke Bumi.

TV NASA


Kru penyelamat Rusia tiba di lokasi dalam beberapa menit membantu penumpang yang kembali dari stasiun keluar dari modul pendaratan Soyuz yang sempit saat mereka mulai menyesuaikan diri dengan tarikan gravitasi.

Bagi veteran Novitskiy dan pilot pertama Vasilievskaya, proses penyesuaian seharusnya relatif mudah. mereka Ini diluncurkan pada 23 Maret Di atas pesawat ruang angkasa Soyuz MS-25/71S dengan astronot NASA Tracy Dyson berlabuh di stasiun tersebut dua hari kemudian.

Setelah menghabiskan hanya dua minggu di stasiun tersebut, mereka kembali ke Bumi dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-24 yang lebih tua, yang membawa komandan stasiun Oleg Kononenko, Nikolai Chub dan O'Hara ke kompleks laboratorium pada September lalu.

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-24 berangkat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

TV NASA


Kononenko dan Chub sudah setengah jalan menjalani masa tinggal mereka selama setahun di luar angkasa. Mereka berencana untuk kembali ke Bumi pada bulan September mendatang, bersama Dyson, menggunakan pesawat ruang angkasa MS-25 baru yang dikirimkan oleh Nowitzki. Novitsky dan Vasilevskaya membawa O'Hara kembali ke Bumi dengan kapal feri yang lebih tua Diluncurkan pada September lalu.

Dengan pendaratan tersebut, O'Hara telah mencatat 204 hari di luar planet, menyelesaikan 3.264 orbit yang mencakup jarak 86,6 juta mil. Dia juga berpartisipasi dalam perjalanan luar angkasa yang berlangsung enam jam 42 menit. Novitsky dan Vasilievskaya menghabiskan 14 hari di luar angkasa, mencakup 224 orbit dan jarak 5,9 juta mil.

Ketiganya tampak sehat dan bersemangat saat mereka beristirahat di kursi dek dekat kapsul pendaratan Soyuz yang hangus, tempat personel pendukung telah menunggu.

Pesawat ruang angkasa Soyuz mendarat di stepa Kazakhstan untuk menyelesaikan kembalinya ke Bumi tanpa masalah.

NASA/Bill Ingalls


“Saya diliputi emosi,” kata Vasilevskaya, berbicara melalui penerjemah di NASA TV. “Ini luar biasa. Saya berharap semua orang di bumi bisa menghargai apa yang mereka miliki, karena itu sangat berharga.”

“Saya berterima kasih kepada seluruh masyarakat Belarusia,” lanjutnya. “Kami benar-benar ingin tinggal lebih lama, tapi senang bisa kembali. Senang sekali bisa berada di stasiun.”

Vasilevskaya, penari ulung dan pramugari Belavia Airlines, adalah warga negara Belarus pertama, sekutu dekat Rusia, yang terbang ke luar angkasa sejak pecahnya Uni Soviet.

Meskipun hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia masih berada pada atau mendekati tingkat Perang Dingin, kedua negara terus bekerja sama di bidang luar angkasa, dan bersama-sama mengoperasikan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sementara itu, Dyson mengatakan sebelum peluncuran bahwa dia menikmati pelatihan dengan Vasilevskaya, menambahkan, “Sungguh menyenangkan bisa bekerja dengannya.”

O'Hara berbicara dengan personel pendukung setelah ditarik dari modul pendaratan Soyuz di stepa Kazakhstan. Pendaratan tersebut mengakhiri perjalanan 204 hari O'Hara sementara dua awak Soyuz hanya menghabiskan 14 hari di orbit, mengantarkan feri baru ke stasiun dan membawa pulang O'Hara dengan pesawat ruang angkasa yang sama yang diluncurkannya September lalu.

TV NASA


Setelah pemeriksaan kesehatan singkat dan panggilan telepon satelit ke keluarga dan teman, ketiganya dijadwalkan diterbangkan ke Karaganda dengan helikopter. Dari sana, O'Hara akan kembali ke Houston dengan pesawat NASA, sementara Novitsky dan Vasilevskaya akan kembali ke Star City dekat Moskow.

Di belakang mereka di luar angkasa adalah Komandan Stasiun Luar Angkasa Internasional Kononenko, Chubb, Dyson, astronot Alexander Grebenkin, dan astronot NASA Matthew Dominic, Michael Barratt, dan Janet Epps.

Kembalinya O'Hara ke Bumi menyelesaikan serangkaian penerbangan kompleks untuk menggantikan lima dari tujuh awak stasiun luar angkasa yang telah lama bertugas.

NASA diluncurkan untuk pertama kalinya Dominik, Barratt, Epps dan Grebenkin akan kembali ke stasiun pada 3 Maret dengan menggunakan pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon. Mereka mengganti empat penerbang lagi yang kembali ke Bumi dengan menaiki Naga Kru lainnya.

Hal ini membuka jalan bagi peluncuran Novitsky, Vasilevskaya dan Dyson, pengiriman pesawat ruang angkasa Soyuz baru dan pesawat ruang angkasa lama NASA ke stasiun tersebut dan kemudian kembalinya O'Hara ke Bumi.

READ  Gambar pertama Teleskop Luar Angkasa James Webb: Lihat gambar menakjubkan, termasuk Nebula Carina