Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Momen canggung Biden dengan Giorgia Meloni, pemimpin dunia G7

Momen canggung Biden dengan Giorgia Meloni, pemimpin dunia G7

Setelah berjalan beberapa meter, Presiden Biden terlihat mengacungkan jempol kepada seseorang dengan antusias.

Presiden AS Joe Biden, yang rawan melakukan kesalahan, terlihat canggung menyapa Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni setelah tiba di Italia untuk menghadiri KTT G7 pada hari Kamis. Belakangan, ia tampak berjalan di antara sekelompok pemimpin sambil berpose untuk difoto.

Dalam video interaksi tersebut, Biden terlihat berjalan perlahan ke atas panggung menemui Ibu Meloni. Keduanya saling berpelukan dan berbincang beberapa saat sebelum Presiden AS mengangkat tangannya ke dahi dan memberi hormat, sebelum perlahan meninggalkan panggung.

Dalam video lainnya, pria berusia 81 tahun, yang sering dikritik karena ketidakpekaan, terlihat tersenyum dan perlahan menjauh dari sekelompok pemimpin dunia. Setelah berjalan beberapa meter, dia dengan bersemangat menunjuk seseorang. Saat kamera bergerak ke arahnya, tidak ada seorang pun yang terlihat berdiri di arah itu.

Segera Perdana Menteri Italia datang menyelamatkannya, mengalihkan perhatiannya ke sekelompok pemimpin saat mereka berfoto. Kemudian Biden kembali ke grup.

Hal ini terjadi beberapa hari setelah dia menjadi sasaran kritik tanpa henti dari Partai Republik yang mengejeknya karena tidak bergerak selama hampir satu menit selama pertunjukan musik di Gedung Putih.

Sementara Wakil Presiden Kamala Harris dan suaminya, yang berdiri di samping presiden, terlihat menari dan tertawa sepanjang pertunjukan, pandangan Biden terpaku saat ia tampak membeku.

READ  Muhammad Al-Zubair: Polisi India menangkap seorang jurnalis Muslim karena menghina umat Hindu

Karena paparannya terhadap kesalahan dan kesalahan tersebut, Biden telah diejek oleh para pesaingnya dalam upaya untuk mendiskreditkannya sebagai calon presiden yang layak karena usianya yang sudah lanjut.

Ini bukan pertama kalinya pemimpin Amerika menghadapi momen kritis dengan pemimpin dunia lainnya. Pada bulan Februari, presiden mencampurkan nama Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan mantan pemimpin François Mitterrand, yang meninggal hampir 30 tahun lalu. Dalam kesalahan lainnya, dia mengacaukan nama calon wakil presidennya, dan secara keliru mempromosikannya ke jabatannya dengan memanggilnya “Presiden Kamala Harris.”