Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pemimpin G7 setuju untuk meminjamkan miliaran dolar kepada Ukraina yang dijamin atas aset-aset Rusia yang dibekukan.  Begini cara kerjanya

Para pemimpin G7 setuju untuk meminjamkan miliaran dolar kepada Ukraina yang dijamin atas aset-aset Rusia yang dibekukan. Begini cara kerjanya

Washington (AFP) – Para pemimpin negara-negara demokrasi kaya Kelompok Tujuh (G7) telah sepakat untuk merekayasa strategi baru Pinjaman $50 miliar untuk membantu Ukraina Dalam perjuangannya untuk bertahan hidup. Bunga yang diperoleh dari keuntungan aset Bank Sentral Rusia yang dibekukan akan digunakan sebagai jaminan.

Rincian kesepakatan tersebut dibahas oleh para pemimpin G7 pada pertemuan puncak mereka di Italia. Uang tersebut bisa tiba di Kiev sebelum akhir tahun ini, menurut pejabat Amerika dan Perancis.

Presiden Joe Biden mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa langkah tersebut adalah bagian dari “perjanjian bersejarah.” Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa memberikan pinjaman melalui aset Rusia “merupakan langkah maju yang penting dalam memberikan dukungan berkelanjutan kepada Ukraina dalam memenangkan perang ini.”

Begini cara kerjanya:

Dari mana uangnya?

Sebagian besar dana tersebut akan berbentuk pinjaman, yang sebagian besar dijamin oleh pemerintah AS, didukung oleh keuntungan yang diperoleh dari aset-aset Rusia yang dibekukan senilai sekitar $260 miliar. Sebagian besar dana ini berada di negara-negara Uni Eropa.

Seorang pejabat Perancis mengatakan pinjaman tersebut dapat “dimobilisasi” dengan dana Eropa atau kontribusi dari negara lain.

Seorang pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk meninjau perjanjian tersebut, mengatakan pernyataan resmi para pemimpin G7 yang dijadwalkan pada hari Jumat akan membuka pintu bagi upaya untuk menyita sepenuhnya aset-aset Rusia.

Mengapa kita tidak memberikan saja aset yang dibekukan kepada Ukraina?

Ini jauh lebih sulit untuk dilakukan.

Selama lebih dari setahun, pejabat dari berbagai negara memperdebatkan legalitas penyitaan uang tersebut dan mengirimkannya ke Ukraina.

Amerika Serikat dan sekutunya segera membekukan aset apa saja di bank sentral Rusia yang bisa mereka akses dan kapan Moskow menginvasi Ukraina Pada tahun 2022. Jumlah ini sebagian besar adalah uang yang disimpan di bank-bank di luar Rusia.

READ  Pejabat Barat dan kritikus Kremlin menyalahkan Putin dan pemerintahannya atas kematian Navalny di penjara

Aset-aset tersebut menganggur dan tidak dapat diakses oleh Moskow, tetapi masih dimiliki oleh Rusia.

Meskipun pemerintah pada umumnya dapat membekukan properti atau dana tanpa kesulitan, mengubahnya menjadi aset sitaan yang dapat digunakan untuk kepentingan Ukraina memerlukan prosedur peradilan tambahan, termasuk dasar hukum dan keputusan di pengadilan.

Uni Eropa justru melakukan hal yang sama Selain keuntungan akibat aset yang dibekukan. Pot uang ini mudah diakses.

Secara terpisah, Amerika Serikat tahun ini mengesahkan undang-undang yang disebut Repo Act – kependekan dari Repo Act Undang-undang tentang Membangun Kembali Kesejahteraan Ekonomi dan Peluang bagi Ukraina – Hal ini memungkinkan pemerintahan Biden untuk melakukan hal tersebut Menyita $5 miliar aset negara Rusia Di Amerika Serikat dan dulunya memanfaatkan Kyiv. Pengaturan ini sedang dikerjakan.

Bagaimana dan kapan pinjaman tersebut dapat digunakan?

Terserah pada ahli teknis untuk mengerjakan rinciannya.

Pejabat AS mengatakan Ukraina akan dapat membelanjakan uang tersebut untuk beberapa bidang, termasuk kebutuhan militer, ekonomi, kemanusiaan dan rekonstruksi.

Penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, mengatakan tujuannya adalah “untuk menyediakan sumber daya yang dibutuhkan Ukraina saat ini untuk energi ekonomi dan kebutuhan lainnya sehingga mampu memiliki ketahanan yang diperlukan untuk menahan agresi Rusia yang berkelanjutan.”

Tujuan lainnya adalah mengirimkan uang ke Ukraina dengan cepat.

Pejabat Perancis, yang tidak berwenang untuk mengungkapkan namanya secara publik sesuai dengan kebijakan kepresidenan Perancis, mengatakan bahwa rinciannya dapat diselesaikan “dengan sangat cepat dan bagaimanapun, $50 miliar akan dicairkan sebelum akhir tahun 2024.”

Selain biaya perang, kebutuhannya juga besar.

Bank Dunia Penilaian kerusakan terbaru di UkrainaPerkiraan Bank Dunia, yang dirilis pada bulan Februari, menyebutkan biaya rekonstruksi dan pemulihan di negara ini sebesar $486 miliar selama sepuluh tahun ke depan.

READ  Cognac Macron - Satu-satunya hal yang berjalan lancar bagi Xi - POLITICO

Langkah ini dilakukan untuk membuka aset Rusia setelah mereka berada di sana Penundaan yang lama Di Washington, Kongres menyetujui bantuan militer ke Ukraina.

Pada acara yang diselenggarakan oleh Dewan Atlantik untuk meninjau KTT G7, John Herbst, mantan duta besar AS untuk Ukraina, mengatakan: “Fakta bahwa pendanaan Amerika sama sekali tidak dapat diandalkan merupakan alasan tambahan yang sangat penting untuk menempuh jalur ini.”

Siapa yang akan terkena dampak jika terjadi wanprestasi?

Jika Rusia mendapatkan kembali kendali atas aset-asetnya yang dibekukan atau jika dana yang dibekukan tidak menghasilkan bunga yang cukup untuk membayar kembali pinjaman tersebut, “maka pertanyaan mengenai pembagian beban akan muncul,” menurut pejabat Perancis tersebut.

Max Bergmann, direktur Program Eropa, Rusia dan Eurasia di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan pekan lalu bahwa ada kekhawatiran di antara para menteri keuangan Eropa bahwa negara mereka “akan memikul tanggung jawab jika Ukraina gagal membayar utangnya. ”

Beberapa negara mengkritik rencana penyitaan aset Rusia.

Juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok Liu Bingyu mengatakan kepada Associated Press bahwa Amerika Serikat “menyulut pertempuran dan menghasut konfrontasi.”

“Kami mendesak Amerika Serikat untuk segera berhenti menerapkan sanksi sepihak yang ilegal dan memainkan peran konstruktif dalam mengakhiri konflik dan memulihkan perdamaian.”

___

Penulis Associated Press Sylvie Corbett di Paris, Darlene Superville di Fasano, Italia, dan Colleen Long yang menaiki Air Force One dalam perjalanan ke Italia berkontribusi pada laporan ini.