Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Misi cloud Earthcare diluncurkan untuk memecahkan masalah iklim yang belum diketahui

Misi cloud Earthcare diluncurkan untuk memecahkan masalah iklim yang belum diketahui

Komentari foto tersebut, Karya Seni: Butuh waktu 20 tahun untuk membawa Earthcare ke luar angkasa

Satelit canggih gabungan Eropa-Jepang telah diluncurkan untuk mengukur pengaruh awan terhadap iklim.

Beberapa awan tingkat rendah diketahui mendinginkan planet ini, dan awan lainnya di ketinggian akan bertindak sebagai selimut.

Misi Earthcare akan menggunakan laser dan radar untuk menyelidiki atmosfer guna mengetahui secara pasti di mana letak keseimbangannya.

Ini adalah salah satu ketidakpastian terbesar dalam model komputer yang digunakan untuk memprediksi bagaimana iklim akan merespons peningkatan kadar gas rumah kaca.

“Banyak dari model kami menunjukkan bahwa tutupan awan akan hilang di masa depan, yang berarti awan akan memantulkan lebih sedikit sinar matahari kembali ke angkasa, lebih banyak sinar matahari yang diserap di permukaan, dan hal ini akan berperan sebagai penguat pemanasan yang kita peroleh dari karbon dioksida. kata Dr. Robin Hogan, dari Pusat Prakiraan Cuaca Jangka Menengah Eropa, kepada BBC News.

Satelit seberat 2,3 ton itu dikirim dari California dengan roket SpaceX.

Proyek ini dipimpin oleh Badan Antariksa Eropa (Esa), yang menggambarkannya sebagai proyek observasi Bumi paling kompleks yang dimiliki organisasi tersebut hingga saat ini.

Tentu saja, tantangan teknis untuk membuat alat tersebut berfungsi sebagaimana mestinya sangatlah besar. Butuh waktu 20 tahun penuh mulai dari persetujuan misi hingga peluncuran.

Komentari foto tersebut, Awan berperan penting dalam keseimbangan energi di permukaan bumi

Earthcare akan mengorbit Bumi pada ketinggian sekitar 400 kilometer (250 mil).

Ini sebenarnya berisi empat alat yang akan bekerja secara bersamaan untuk mendapatkan informasi yang dicari para ilmuwan iklim.

Laser ultraviolet Eropa dari Earthcare akan melihat awan tipis dan tinggi serta puncak awan di bawahnya. Ini juga akan mendeteksi partikel kecil dan tetesan (aerosol) di atmosfer yang mempengaruhi pembentukan dan perilaku awan.

Radar Jepang akan mengamati awan untuk menentukan berapa banyak air yang dibawanya dan bagaimana air itu turun dalam bentuk hujan, hujan es, dan salju.

Radiometer akan mendeteksi berapa banyak energi yang jatuh ke bumi dari matahari yang dipantulkan atau dipancarkan kembali ke luar angkasa.

Komentari foto tersebut, Perawatan tanah ini lebarnya kurang lebih 2,5 meter dan kedalaman 3,5 meter. Susunan suryanya (tidak diperlihatkan dalam foto) panjangnya 11 meter

Dr Helen Brindley dari Pusat Pengamatan Bumi Nasional di Inggris mengatakan: “Keseimbangan antara jumlah total radiasi yang keluar dan jumlah yang masuk dari mataharilah yang secara fundamental mendorong iklim kita.”

“Jika kita mengubah keseimbangan ini, misalnya dengan meningkatkan konsentrasi gas rumah kaca, kita mengurangi jumlah energi yang keluar dibandingkan energi yang masuk dan kita menghangatkan iklim.”

Selain perspektif iklim jangka panjang, data Earthcare akan digunakan saat ini untuk meningkatkan prakiraan cuaca. Misalnya, perkembangan badai akan dipengaruhi oleh kondisi awal awan yang diamati oleh satelit beberapa hari sebelumnya.

Komentari foto tersebut, Pengamatan awan di bumi juga akan membantu prakiraan cuaca saat ini

Konsep ilmiah asli tentang kepedulian terhadap Bumi dikemukakan oleh Profesor Anthony Illingworth, dari Universitas Reading, dan rekannya pada tahun 1993.

Salah satu tantangan teknis utama adalah laser berbasis ruang angkasa, atau LIDAR.

Pengembang Airbus-Prancis kesulitan menemukan desain yang dapat beroperasi dengan andal di ruang hampa. Diperlukan konfigurasi ulang yang mendasar pada instrumen tersebut, yang tidak hanya menyebabkan penundaan tetapi juga menambah biaya akhir misi secara signifikan, yang saat ini diperkirakan berjumlah sekitar €850 juta (£725 juta).

Komentari foto tersebut, Debu Sahara: Laser akan mempelajari bagaimana partikel kecil mempengaruhi pembentukan awan

“Ini bukanlah misi yang dibuat dengan biaya murah dan cepat untuk menyelesaikan permasalahan kecil; misi ini rumit,” kata Dr. Beth Greenaway, kepala Program Bumi kami menginginkan standar emas.” Observasi di Badan Antariksa Inggris.

Earthcare tidak akan membutuhkan waktu lama untuk mengumpulkan datanya. Terbang di ketinggian 400 kilometer berarti akan merasakan tarikan sisa atmosfer di ketinggian tersebut. Hal ini akan menarik satelit ke bawah.

“Ia mempunyai bahan bakar untuk tiga tahun dan satu tahun cadangan. Pada dasarnya masa pakainya terbatas karena orbitnya yang rendah dan hambatan di sana,” kata Dr. Michael Eisinger dari Badan Antariksa Eropa.

Pengembangan industri Earthcare dipimpin oleh perusahaan Jerman Airbus, dengan struktur inti pesawat ruang angkasa tersebut dibangun di Inggris. Inggris juga memasok radiometer dari Thales Alenia Space UK, dan imager dari Surrey Satellite Technology Ltd. GMV-UK telah menyiapkan sistem lapangan yang akan memproses seluruh data.

Komentari foto tersebut, Badan Antariksa Jepang menamai misi tersebut “Hakuryu” atau “Naga Putih”.

Dalam mitologi Jepang, naga adalah makhluk dewa kuno yang mengendalikan air dan terbang di langit. Tahun 2024 ini juga merupakan tahun Naga Jepang yang dikenal dengan sebutan “Tatsu Doshi”.

Ada juga sambungan pada tampilan satelit yang dilapisi insulasi berwarna putih dan memiliki panel surya panjang yang menyerupai ekor.

“Merawat bumi, seperti seekor naga yang terbang ke luar angkasa, akan menjadi sebuah entitas yang membayangkan masa depan kita,” kata Ichi Tomita, Manajer Proyek JAXA.