Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

DNA berusia dua juta tahun mengungkapkan ekosistem Greenland purba 'tak tertandingi di Bumi'

DNA berusia dua juta tahun mengungkapkan ekosistem Greenland purba ‘tak tertandingi di Bumi’

Dikenal sebagai “Tanah Matahari Tengah Malam dan Kereta Luncur Anjing”, Greenland Utara adalah gurun Arktik dengan gunung es besar. Tapi itu tidak selalu terjadi—dua juta tahun yang lalu, itu adalah “ekosistem hutan yang tidak seperti sekarang di Bumi.”

Penemuan sejarah dan “luar biasa” dan a Studi baru Sebuah publikasi di Nature minggu ini mengungkapkan betapa mengubah lanskap gletser. Para peneliti telah menemukan DNA berusia 2 juta tahun – yang tertua yang pernah ditemukan – terkubur dalam endapan tanah liat dan kuarsa yang terawetkan di permafrost jauh di utara Greenland.

“Akhirnya sebuah babak baru telah dibuka mencakup satu juta tahun sejarah tambahan dan untuk pertama kalinya kita dapat melihat langsung pada DNA dari ekosistem purba sejak lama sekali,” kata salah satu peneliti, Eske Willerslev dari University of Cambridge. Katanya dalam sebuah jumpa pers. “DNA dapat terdegradasi dengan cepat tetapi kami telah menunjukkan bahwa, di bawah kondisi yang tepat, kami sekarang dapat kembali ke masa lalu lebih jauh dari yang dapat dibayangkan siapa pun.”

tangkapan layar-2022-12-09-at-10-11-59-am.png
Lokasi geografis dan urutan sedimentasi temuan Greenland.

alam


Willerslev, bersama Kurt H. Kjær dari University of Copenhagen, menemukan 41 spesimen, masing-masing hanya sepersejuta milimeter, tetapi dengan jumlah informasi yang tak ternilai. Sampel kecil itu mengungkapkan bahwa daerah beku dulunya adalah rumah bagi banyak orang Lebih banyak hewandan tanaman serta mikroorganisme yang ada saat ini, termasuk terwelu dan serai.

Namun, salah satu penemuan yang paling mengejutkan adalah jejak binatang yang menurutnya belum pernah ada di negara itu – rusa kutub dan industri. Daerah di mana DNA ditemukan biasanya hanya diketahui oleh burung belibis kecil, kelinci dan kesturi alam.

Wellerslev memberi tahu Nature of the Animal majalah kontrak sepihak di bagian barat negara itu. “Mereka seharusnya tidak ada saat itu.”

mastodon
Ilustrasi binatang

/ Getty Images


Menurut Mastodon Museum Sejarah Alam San DiegoMereka adalah mamalia besar dari zaman Pleistosen yang ukuran dan karakteristiknya mirip dengan gajah modern. Hewan yang punah 13.000 tahun yang lalu itu diperkirakan hidup sebagian besar di Amerika Utara dan Tengah.

Para peneliti juga menemukan bukti bahwa lingkungan yang relatif kosong saat ini pernah menjadi “ekosistem hutan yang tidak seperti sekarang di Bumi,” menurut Nature, dipenuhi pohon poplar, cemara, dan yew yang biasanya tidak tumbuh lebih jauh ke utara.

“Tidak ada yang mengharapkan ekosistem ini di Utara lahan hijau Saat ini, kata Willerslev.

Temuan tambahan kepiting tapal kuda dan ganggang hijau mendukung keyakinan para ilmuwan bahwa iklim Greenland utara dua juta tahun lalu jauh lebih hangat daripada sekarang.

Betapapun menakjubkannya temuan mereka, para peneliti sama bersemangatnya tentang apa artinya ini dalam studi masa depan menggunakan DNA purba.

“Catatan DNA yang sama rinci untuk tanaman dan vertebrata dapat bertahan di tempat lain,” kata penelitian tersebut. “Jika benda-benda ini pulih, mereka akan memajukan pemahaman kita tentang variabilitas iklim dan interaksi biotik selama zaman Pleistosen awal yang lebih hangat melintasi Arktik yang tinggi.”

READ  Gambar baru mengungkapkan pesawat ruang angkasa NASA tertutup debu Mars