Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Misi astronot swasta Polaris Dawn telah ditunda hingga pertengahan 2024

Misi astronot swasta Polaris Dawn telah ditunda hingga pertengahan 2024

WASHINGTON — Misi astronot khusus yang akan mencakup perjalanan luar angkasa pertama dari pesawat ruang angkasa Crew Dragon kembali mengalami penundaan, kali ini setidaknya hingga pertengahan tahun ini.

Program Polaris, serangkaian misi astronot swasta yang didukung oleh miliarder Jared Isaacman, mengumumkan pada 8 Februari bahwa misi Polaris Dawn dijadwalkan berlangsung paling lambat musim panas. Program ini sebelumnya telah mengumumkan tanggal peluncurannya pada bulan April.

“Waktu tambahan terus memberikan waktu pengembangan yang diperlukan untuk memastikan penyelesaian tujuan misi ini dan peluncuran serta kembalinya Dragon dan kru dengan aman.” untuk menerbitkan Di media sosial.

Tujuan-tujuan ini disorot oleh perjalanan luar angkasa, yang pertama dari pesawat luar angkasa Crew Dragon. Hal ini memerlukan pengembangan pakaian antariksa Extravehicular Activity (EVA) yang dapat digunakan di luar pesawat ruang angkasa, serta modifikasi pada Crew Dragon, yang tidak memiliki airlock, agar kabinnya dapat dikurangi tekanannya sebelum melakukan perjalanan luar angkasa dan kemudian dikompresi ulang setelah perjalanan luar angkasa. . .

Isaacman sebelumnya mengatakan bahwa pekerjaan tersebut lebih sulit dari yang diperkirakan, sehingga menyebabkan penundaan tersebut. “Pekan pelatihan @PolarisProgram sangat intens. Selain simulasi, kami menghabiskan banyak waktu dengan mengenakan pakaian EVA darurat. Banyak yang harus diselesaikan, namun momentum tampaknya mulai terbangun.” untuk menerbitkan 26 Januari.

Menurut sumber industri, SpaceX secara dramatis meremehkan upaya untuk mengubah pakaian bertekanan yang saat ini dikenakan astronot di dalam Crew Dragon menjadi pakaian EVA. Ketika SpaceX dan Program Polaris mengumumkan misi Polaris Dawn dua tahun lalu, mereka memperkirakan peluncurannya paling cepat pada kuartal keempat tahun 2022.

CEO SpaceX Elon Musk, masuk Power Point Kepada karyawan perusahaan yang diposting online pada 12 Januari, dia mengisyaratkan kesulitan dalam mengembangkan pakaian antariksa tersebut. “Kami harus mendesain ulang setelan itu agar Anda benar-benar bisa bergerak di dalamnya,” katanya. “Sangat sulit untuk tetap bergerak dengan setelan jas yang menggelembung.”

READ  Apakah ini hiu putih besar yang baru lahir di California? Bagus jika benar.

Perusahaan menggunakan misi Polaris Dawn untuk menguji setelan yang direncanakan perusahaan untuk misi masa depan. “Ini akan menjadi tonggak penting,” katanya. “Memiliki pakaian antariksa yang sangat mobile dan tidak terlalu mahal, idealnya, dan membuat Anda dapat berjalan-jalan dengan nyaman adalah hal yang hebat. Ini sebenarnya adalah sesuatu yang penting yang perlu dikembangkan dan pada akhirnya diproduksi dalam jumlah besar.”

Baik SpaceX maupun Polaris belum merilis foto pakaian tersebut, meskipun Isaacman menggambarkan pakaian tersebut “lebih berat dan lebih besar” daripada pakaian bertekanan Dragon saat ini. Keempat anggota kru akan mengenakan pakaian tersebut, termasuk mereka yang tetap berada di dalam Dragon, dan pakaian tersebut akan menggantikan pakaian bertekanan yang dikenakan saat peluncuran dan masuk kembali.

Selain perjalanan luar angkasa, misi tersebut akan menguji komunikasi antarsatelit menggunakan tautan optik antara pesawat ruang angkasa Crew Dragon dan satelit Starlink. Misi yang akan berlangsung hingga lima hari ini juga akan melakukan penelitian kesehatan, termasuk studi lingkungan radiasi pada ketinggian hingga 1.400 kilometer, lebih tinggi dari misi berawak mana pun sejak misi Apollo 17 ke bulan pada tahun 1972.