Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Juno milik NASA menangkap gambar menakjubkan bulan vulkanik Jupiter, Io, dalam jarak terdekatnya

Juno milik NASA menangkap gambar menakjubkan bulan vulkanik Jupiter, Io, dalam jarak terdekatnya

Bulan Jupiter Io, sisi malamnya diterangi oleh sinar matahari yang dipantulkan dari Jupiter, atau “Jupitershine”. Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS, Emma Wälimäki © CC BY

NASAPesawat ruang angkasa Juno Juno telah melakukan penerbangan terdekat ke Bumi JupiterBulan Io telah ada selama lebih dari dua dekade, mengambil gambar secara detail dengan instrumen JunoCam-nya.

Pesawat ruang angkasa Juno milik NASA baru saja melakukan penerbangan terdekat ke bulan Jupiter Io, yang mana pesawat ruang angkasa mana pun telah melakukannya dalam lebih dari 20 tahun. Salah satu instrumen pada pesawat ruang angkasa yang disebut “JunoCam” telah menghasilkan gambar beresolusi tinggi yang menakjubkan – dan data mentahnya kini tersedia untuk Anda proses, tingkatkan, dan selidiki.

Pada tanggal 30 DesemberkamuPada tahun 2023, Juno akan berada dalam jarak sekitar 930 mil (1.500 kilometer) dari permukaan paling vulkanik di tata surya. Pesawat ini melakukan penerbangan kedua ke Io pada 3 Februari. Flyby kedua sebagian besar melewati belahan bumi selatan Io, sedangkan flyby sebelumnya dilakukan di utara. Ada banyak hal yang bisa dilihat di foto-foto ini! Terdapat bukti adanya gumpalan aktif, puncak gunung yang menjulang tinggi dengan bayangan yang jelas, danau lava, dan beberapa dengan pulau yang jernih.

Memecahkan semua ini akan menjadi sebuah tantangan, dan ilmuwan JunoCam membutuhkan bantuan Anda. Mantan relawan JunoCam seperti Gerald Eichstadt telah melihat gambar olahan mereka muncul di beberapa foto Publikasi ilmiah Dan Pernyataan pers.

Anda dapat menemukan gambar mentah baru, melihat kreasi pembuat gambar lainnya, dan mengirimkan karya Anda sendiri di: https://www.missionjuno.swri.edu/junocam/processing.

Pesawat luar angkasa Juno mengorbit di sekitar Jupiter

Konsep seniman tentang pesawat ruang angkasa Juno yang mengorbit di sekitar Jupiter. Kredit: NASA

Misi Juno NASA

Misi Juno, diluncurkan oleh NASA pada tanggal 5 Agustus 2011, merupakan proyek eksplorasi ruang angkasa perintis yang bertujuan untuk memahami Jupiter, planet terbesar di tata surya kita. Tujuan utama Juno termasuk menjelajahi atmosfer Jupiter, lingkungan magnetis, pola cuaca dan strukturnya untuk mendapatkan wawasan tentang pembentukan dan evolusinya.

READ  Fotosel biologis yang terbarukan dan andal

Pesawat luar angkasa tersebut, dilengkapi dengan serangkaian instrumen ilmiah, memasuki orbit Jupiter pada 4 Juli 2016, setelah lima tahun perjalanan melintasi ruang angkasa. Salah satu instrumennya yang menonjol, JunoCam, memberikan gambar detail awan dan badai Jupiter, memberikan pemandangan atmosfer planet yang belum pernah ada sebelumnya.

Misi Juno menyoroti pentingnya mempelajari raksasa gas dalam memahami sejarah tata surya dan pembentukan sistem planet di tempat lain di alam semesta. Dengan meneliti secara dekat pembentukan Jupiter, medan gravitasi, medan magnet, dan magnetosfer kutub, Juno berkontribusi signifikan terhadap pengetahuan kita tentang proses fundamental yang membentuk tata surya awal.

Letusan gunung berapi di Io Voyager 1

Voyager 1 milik NASA memperoleh gambar letusan gunung berapi di Io pada tanggal 4 Maret 1979, sekitar 11 jam sebelum pesawat ruang angkasa itu mendekati bulan Jupiter. Kredit: NASA/JPL

Bulan Jupiter Io

Io adalah salah satu bulan terbesar Jupiter dan bulan terbesar keempat di tata surya kita. Ia terkenal dengan aktivitas vulkaniknya yang intens, menjadikannya benda vulkanik paling aktif di tata surya.

Io, ditemukan oleh Galileo Galilei pada tahun 1610, memainkan peran penting dalam pemahaman kita tentang proses vulkanik di dunia lain. Permukaannya tersebar di ratusan gunung berapi, beberapa di antaranya memuntahkan gumpalan belerang dan belerang dioksida hingga 500 kilometer (sekitar 300 mil) ke luar angkasa. Aktivitas vulkanik yang intens ini terutama disebabkan oleh pemanasan pasang surut akibat interaksi gravitasinya dengan Yupiter dan bulan-bulan Galilea lainnya, Europa dan Ganymede.

Orbit Io terletak di dalam medan magnet Jupiter yang kuat, dan juga dipengaruhi oleh gaya pasang surut besar yang membengkokkan dan memanaskannya dari dalam, sehingga memicu letusan gunung berapi yang terus-menerus. Ciri-ciri geologis ini menciptakan lanskap yang dinamis dan selalu berubah, dengan danau-danau lava cair, aliran lava yang luas, dan gumpalan vulkanik yang menjulang tinggi, menyediakan laboratorium unik untuk studi gunung berapi di luar bumi.

READ  Pecahkan misteri tata surya