Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak melonjak 2% karena optimisme permintaan karena perbatasan China dibuka kembali

  • China membuka kembali perbatasannya sebagai perpisahan terakhir untuk turnamen zero-COVID
  • Harapan perlambatan kenaikan suku bunga AS menambah sentimen risiko
  • Kenaikan minyak terjadi setelah turun lebih dari 8% minggu lalu
  • Survei Fed New York menemukan penurunan ekspektasi inflasi jangka pendek

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak melonjak hampir 2 persen pada hari Senin setelah langkah China untuk membuka kembali perbatasannya meningkatkan ekspektasi permintaan bahan bakar dan membayangi kekhawatiran resesi global.

Reli tersebut merupakan bagian dari dorongan yang lebih luas terhadap sentimen risiko yang didukung oleh pembukaan kembali importir minyak mentah terbesar dunia dan harapan untuk kenaikan suku bunga AS yang lebih lemah, karena saham naik dan dolar melemah.

Minyak mentah Brent naik $1,53, atau 2%, menjadi $80,10 per barel pada pukul 11:15 ET (1615 GMT). Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $1,69, atau 2,3%, menjadi $75,46.

“Pembukaan kembali ekonomi China secara bertahap akan memberikan lapisan tambahan dukungan harga yang tak terbatas,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Reli tersebut mengikuti penurunan minggu lalu lebih dari 8% untuk kedua tolok ukur minyak, penurunan mingguan terbesar mereka pada awal tahun sejak 2016.

Sebagai bagian dari “fase baru” dalam perang melawan COVID-19, China membuka perbatasannya pada akhir pekan untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Di dalam negeri, perjalanan diperkirakan mencapai 2 miliar selama musim Tahun Baru Imlek, hampir dua kali lipat tahun lalu dan 70% dari level 2019, kata Beijing.

Dalam perkembangan terkait minyak, China mengeluarkan kuota impor minyak mentah gelombang kedua untuk tahun 2023, menurut sumber dan dokumen yang dilihat oleh Reuters, meningkatkan total untuk tahun ini sebesar 20% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

READ  Dow Jones Futures: Reli Pasar Seperti Nvidia dan AMD Lead Chip; Penghasilan Nio beragam

Meskipun harga minyak rebound pada hari Senin, masih ada kekhawatiran bahwa gelombang besar wisatawan China dapat menyebabkan lonjakan infeksi COVID lebih lanjut sementara kekhawatiran ekonomi yang lebih luas tetap ada.

Kekhawatiran ini tercermin dalam struktur pasar minyak. Kontrak jangka pendek Brent dan minyak mentah AS diperdagangkan dengan diskon dibandingkan dengan bulan depan, struktur yang dikenal sebagai contango, yang biasanya menunjukkan kecenderungan bearish. Dan

Sementara itu, rumah tangga AS melihat inflasi melemah dalam waktu dekat dan berharap untuk membelanjakan secara signifikan lebih sedikit, bahkan ketika pendapatan mereka diperkirakan akan terus meningkat, Federal Reserve New York mengatakan Senin dalam survei ekspektasi konsumen bulan Desember. [nS0N33501W]

Bank melaporkan bahwa responden survei bulanan mengatakan mereka melihat inflasi setahun dari sekarang sebesar 5%, dari 5,2% pada November, pembacaan terendah sejak Juli 2021.

“Data Fed New York seharusnya mendukung harga minyak, karena mengindikasikan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya,” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group.

(Laporan oleh Stephanie Kelly) Laporan tambahan oleh Alex Lawler, Noah Browning, Florence Tan dan Jesselyn Lear Penyuntingan oleh David Goodman dan David Evans

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.