Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Awan melompat di depan pesawat Hawaiian Airlines yang mengalami turbulensi parah bulan lalu | Transportasi udara

Awan naik secara vertikal seperti kolom asap dalam hitungan detik sebelum penerbangan Air Hawaii bulan lalu mengalami turbulensi parah dan melukai 25 orang di dalamnya, menurut laporan awal dari Dewan Keselamatan Transportasi Nasional.

Kapten Perjalanan 18 Desember Dari Phoenix ke Honolulu dia mengatakan kepada penyelidik bahwa kondisi penerbangan mulus dengan langit cerah ketika awan naik di depan pesawat dan tidak ada waktu untuk mengubah arah, kata laporan itu.

Panggil kepala pramugari dan katakan padanya mungkin ada gangguan. Dalam satu hingga tiga detik, laporan tersebut menyatakan, “pesawat mengalami turbulensi parah.”

Tak lama kemudian, pramugari utama memberi tahu kru bahwa ada banyak korban di kabin penumpang.

Foto genggam, milik penumpang Jazmine Pitanga, menunjukkan interior pesawat. Foto: Jazmin Bitanga/AP

Dari 291 penumpang dan awak pesawat, 25 orang luka-luka, termasuk empat penumpang dan dua awak pesawat yang luka parah, menurut laporan itu. Pesawat mengalami kerusakan ringan.

Tiffany Reyes, salah satu penumpang yang dirawat di rumah sakit, mengatakan keesokan harinya dia baru saja kembali ke kursinya dari kamar mandi dan akan memasang sabuk pengaman saat penerbangan ditutup.

Dalam sekejap, kata Reyes, dia mendapati dirinya berada di lantai koridor, menatap panel langit-langit yang runtuh dan tanda kamar mandi retak yang tergantung.

“Saya bertanya kepada semua orang di sekitar saya, ‘Apakah itu saya?'” kata Reyes. “Mereka bilang saya sepertinya naik ke langit-langit dan jatuh ke lantai.”

Reyes mengatakan bahwa dia awalnya mengira ada sesuatu yang menabrak pesawat dan jatuh, bahwa mereka akan mati, karena dia tidak pernah mengalami kekerasan di pesawat.

“Ini adalah pengalaman paling menakutkan yang pernah saya alami selama 40 tahun hidup saya,” kata Reyes.

Chief Operating Officer Hawaiian Airlines John Snook mengatakan pada saat itu bahwa gangguan seperti itu tidak biasa, mencatat bahwa maskapai tidak pernah mengalami hal seperti itu dalam sejarah baru-baru ini. Tanda sabuk pengaman menyala saat itu.

READ  New York hampir menindak kuota produksi gudang Amazon