April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Miliarder menjualnya dan membeli dua saham kecerdasan buatan (AI) dengan pertumbuhan super ini

Miliarder menjualnya dan membeli dua saham kecerdasan buatan (AI) dengan pertumbuhan super ini

Selama lebih dari tiga dekade, tidak ada kekurangan investasi besar yang menarik perhatian investor profesional dan investor biasa. Sejak munculnya Internet yang benar-benar mengubah arah bisnis pada pertengahan tahun 1990an, tidak ada hal yang lebih menarik perhatian di Wall Street selain… Kecerdasan Buatan (AI) revolusi.

Berkat kecerdasan buatan dan penggabungan pembelajaran mesin (ML), program dan sistem memiliki kemampuan untuk belajar seiring waktu dan menjadi lebih efisien dalam tugasnya. Meluasnya jangkauan kecerdasan buatan di hampir setiap sektor dan industri menjadi alasan para analis di PricewaterhouseCoopers percaya bahwa kecerdasan buatan dapat menambah lebih dari $15 triliun PDB global pada akhir dekade ini.

Seorang pengelola uang menggunakan ponsel pintar dan pena untuk menganalisis grafik saham yang ditampilkan di layar komputer.

Sumber gambar: Getty Images.

Meskipun lusinan saham mendapat manfaat dari revolusi AI, tidak ada yang menikmati peningkatan penjualan dan laba yang lebih langsung daripada saham semikonduktor. Nvidia (Nasdaq: NVDA).

“Tulang punggung infrastruktur” revolusi AI sedang dihancurkan oleh para miliarder

Hanya dalam waktu satu tahun, Nvidia telah menjadi apa yang saya sebut sebagai “tulang punggung infrastruktur” gerakan AI. Unit pemrosesan grafis (GPU) A100 dan H100 perusahaan telah tiba Mengontrol pusat data komputasi tinggi. Meskipun perkiraannya berbeda-beda, GPU ultra-cepat Nvidia mungkin menyumbang 90% (atau lebih) dari GPU yang digunakan di pusat data yang dipercepat AI tahun ini.

Ini adalah perusahaan yang juga memiliki kekuatan harga yang luar biasa pada GPU-nya. Karena permintaan melebihi pasokan sepanjang tahun 2023, beban pokok pendapatan hanya meningkat sedikit sementara penjualan pusat data meningkat lebih dari tiga kali lipat. Ini merupakan indikasi jelas bahwa kekuatan harga berada di balik sebagian besar peningkatan penjualan dan keuntungan Nvidia.

Namun tidak semua orang yakin bahwa Nvidia sedang mengalami kemajuan. Selama kuartal yang berakhir pada bulan Desember, delapan investor miliarder terkemuka mengurangi kepemilikan mereka di raksasa dengan kinerja terbaik ini, termasuk (total saham yang terjual dalam tanda kurung):

  • Israel Englander dari Millennium Management (1.689.322 kali dibagikan)

  • Jeff Yass dari Susquehanna International (1.170.611 lembar saham)

  • Steven Cohen dari Point72 Asset Management (1.088.821 saham)

  • David Tepper dari Appaloosa Management (235.000 saham)

  • Philippe Lafont dari Coatue Management (218.839 saham)

  • Chase Coleman dari Tiger Global Management (142.900 dibagikan)

  • David Siegel dan John Overdike dari Two Sigma Investments (30,663 saham)

READ  Reddit mengungkapkan penyelidikan FTC terhadap lisensi data AI pra-IPO

Salah satu alasan utama untuk mempertanyakan kemajuan luar biasa Nvidia adalah karena hal itu didorong oleh kelangkaan GPU. Dengan Nvidia siap untuk meningkatkan produksinya secara signifikan pada tahun kalender saat ini, hal ini akan disukai oleh para pesaingnya Perangkat mikro tingkat lanjut Dan Perusahaan Intel Saat meluncurkan AI-GPU canggihnya, masuk akal jika kekuatan harganya diperkirakan akan menurun.

Yang lebih meresahkan adalah empat pelanggan terbesar Nvidia berdasarkan pendapatan (40% dari total penjualan) semuanya mengembangkan AI-GPU mereka sendiri. Hal ini akan mengurangi ketergantungan mereka pada Nvidia di masa depan karena chip pusat data internal mereka melengkapi apa yang diproduksi Nvidia, atau mereka dapat menghapuskan infrastruktur Nvidia secara bertahap. Bagaimanapun, ini adalah perkembangan yang mengkhawatirkan bagi saham yang kaya akan nilai.

Namun ketika para miliarder sibuk keluar dari Nvidia, mereka tidak segan-segan menekan tombol beli pada dua saham AI dengan pertumbuhan super lainnya selama kuartal keempat.

Seseorang menulis dan melingkari sebuah kata Seseorang menulis dan melingkari sebuah kata

Sumber gambar: Getty Images.

Kepemilikan CrowdStrike

Saham pertumbuhan AI beroktan tinggi pertama yang tampaknya telah membocorkan rahasia para miliarder pengelola keuangan selama kuartal Desember adalah perusahaan keamanan siber Kepemilikan CrowdStrike (NASDAQ:CRWD). Empat miliarder sukses telah menambah dana CrowdStrike mereka, termasuk (total saham yang dibeli dalam tanda kurung):

  • Jeff Yass dari Susquehanna International (400.988 saham)

  • Jim Simmons dari Renaissance Technologies (97.900 dibagikan)

  • David Siegel dan John Overdike dari Two Sigma Investments (91.091 saham)

Secara makro, industri keamanan siber tampaknya menunjukkan pertumbuhan yang pasti setidaknya selama sisa dekade ini. Ketika perusahaan terus memindahkan data mereka melalui Internet dan ke cloud, penyedia layanan pihak ketiga sering kali diandalkan untuk melindungi informasi ini dari peretas.

Selain itu, solusi keamanan siber dapat berkembang dalam iklim ekonomi apa pun. Hari yang buruk bagi Wall Street atau masa sulit bagi perekonomian AS tidak berarti apa-apa bagi peretas dan bot yang ingin mencuri informasi sensitif. Karena CrowdStrike adalah perusahaan berbasis langganan yang berupaya melindungi pengguna akhir, CrowdStrike memiliki posisi yang baik untuk menghasilkan arus kas yang dapat diprediksi, apa pun yang terjadi dalam perekonomian atau pasar saham.

READ  Saham berjangka datar karena investor mencerna risalah Fed Lihat data ketenagakerjaan

Pada basis yang lebih spesifik bagi perusahaan, CrowdStrike memberikan keunggulan kompetitif yang dapat diidentifikasi dengan jelas kepada klien dan investornya. Platform keamanan Falcon perusahaan didasarkan pada kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin. Falcon mengawasi triliunan peristiwa setiap minggunya, menjadikannya lebih cerdas dan efektif dalam mengidentifikasi dan merespons potensi ancaman.

Ada sejumlah KPI yang menunjukkan bagaimana CrowdStrike berdampak pada bisnis. Meskipun platformnya bukan yang termurah, tingkat retensi keseluruhannya diperkirakan sekitar 98% selama beberapa tahun. Selain itu, tingkat retensi bersih perusahaan tidak turun di bawah 119% selama lebih dari lima tahun. Ini berarti pelanggan lama perusahaan tersebut membelanjakan setidaknya 19% lebih banyak setiap tahunnya.

Namun kunci kesuksesan CrowdStrike adalah kemampuannya untuk meningkatkan penjualan kepada pelanggan yang sudah ada. Jika tujuh tahun lalu persentase pelanggannya membeli empat atau lebih langganan cloud, 64% pelanggannya kini memiliki lima atau lebih langganan cloud. Penjualan tambahan ini meningkatkan margin langganan kotor kami yang telah disesuaikan hingga mencapai 80%!

Kepingan salju

Saham AI dengan pertumbuhan pesat kedua yang dibeli oleh para miliarder saat mereka mengirim Nvidia ke blok pemotongan selama kuartal Desember adalah perusahaan penyimpanan data cloud. Kepingan salju (NYSE: SALJU). Mirip dengan CrowdStrike, empat investor miliarder meningkatkan dan menambah dana kepemilikan mereka, termasuk (total saham yang dibeli dalam tanda kurung):

  • Ken Griffin dari Citadel Advisors (1.985.426 kali dibagikan)

  • David Siegel dan John Overdike dari Two Sigma Investments (1.204.387 saham)

  • Israel Englander dari Millennium Management (888.047 kali dibagikan)

Tampaknya ada dua alasan mengapa manajer aset miliarder memilih berinvestasi di saham Snowflake: peluang dan keunggulan kompetitif.

Sehubungan dengan hal tersebut, belanja cloud perusahaan dan solusi/aplikasi AI dalam cloud masih dalam tahap awal ekspansi. Membeli saham Snowflake memberikan cara bagi investor untuk mempelajari tentang pertumbuhan pesat dalam cloud perusahaan dan kecerdasan buatan.

Alasan lain mengapa miliarder cenderung bergabung dengan Snowflake adalah keunggulan kompetitifnya yang jelas. Misalnya, infrastruktur Snowflake berada di atas platform layanan infrastruktur cloud terkemuka. Meskipun berbagi data dapat menjadi tantangan di seluruh platform cloud yang bersaing, hal ini mudah dilakukan bagi pelanggan Snowflake.

READ  Nomor hadiah Mega Jutaan untuk hari Jumat, 15 September

Demikian pula, Snowflake tidak bergantung pada langganan. Sebaliknya, mereka membebankan biaya kepada pelanggan berdasarkan data yang mereka simpan dan saldo akun Snowflake yang mereka gunakan. Kebijakan penetapan harga yang transparan ini tampaknya diterima oleh penggunanya.

Satu-satunya masalah dengan Snowflake adalah penilaian perusahaan. Jangan salah paham, CrowdStrike diperdagangkan dengan harga premium yang besar, tetapi penjualannya tetap kuat. Pertumbuhan pendapatan Snowflake telah melambat dari tiga digit tiga tahun lalu menjadi sekitar 22% pada tahun fiskal saat ini. Snowflake juga bernilai 115 kali lipat dari pendapatan yang disesuaikan tahun depan, yang merupakan tantangan berat bagi perusahaan yang pertumbuhan penjualannya melambat dari tiga digit.

Meskipun Snowflake tampaknya memiliki masa depan yang cerah, mungkin diperlukan beberapa waktu sebelum kinerja operasionalnya mencapai penilaian saat ini.

Haruskah Anda menginvestasikan $1.000 di CrowdStrike sekarang?

Sebelum Anda membeli saham di CrowdStrike, pertimbangkan hal berikut:

itu Penasihat saham Motley Fool Tim analis baru saja mendefinisikan apa yang mereka pikirkan 10 saham teratas Investor membelinya sekarang… dan CrowdStrike bukan salah satunya. 10 saham yang didiskon bisa memberikan keuntungan besar di tahun-tahun mendatang.

Penasihat saham Ini memberi investor cetak biru kesuksesan yang mudah diikuti, termasuk panduan dalam membangun portofolio, pembaruan rutin dari analis, dan dua pilihan saham baru setiap bulan. itu Penasihat saham Layanan ini telah meningkatkan return S&P 500 lebih dari tiga kali lipat sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham

*Stock Advisor kembali pada 25 Maret 2024

Sean Williams Dia memiliki posisi di Intel. The Motley Fool memiliki posisi dan merekomendasikan Perangkat Mikro Tingkat Lanjut, CrowdStrike, Nvidia, dan Snowflake. Motley Fool merekomendasikan Intel dan merekomendasikan opsi berikut: panggilan panjang $57,50 Januari 2023 di Intel, panggilan panjang $45 Januari 2025 di Intel, dan panggilan pendek $47 Mei 2024 di Intel. Si Bodoh Beraneka Ragam punya Kebijakan pengungkapan.

Lupakan Nvidia: Para Miliarder Menjualnya dan Membeli Dua Saham Kecerdasan Buatan (AI) dengan Pertumbuhan Tinggi Ini Awalnya diterbitkan oleh The Motley Fool