Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

With more demand for virtual properties, 'meta architects' are stepping forward to help design interactive digital spaces. Pic: Stavros Zachariades

Metaverse: Anda tidak bisa berjalan di tanah ini atau membangun rumah, tapi sebidang tanah masih bisa dijual seharga ribuan pound | berita sains dan teknologi

Johnny McMameli telah menghabiskan hampir £5,000 untuk sebidang tanah.

Tapi dia tidak bisa secara fisik berjalan di tanah ini – dia juga tidak bisa tinggal di atasnya atau membangun rumah di atasnya.

Ini karena pria berusia 23 tahun itu telah berinvestasi di metaverse, yang berarti tanahnya benar-benar virtual dan hanya ada di dunia digital.

McMulley, dari Belfast, adalah salah satu dari banyak orang yang telah memutuskan untuk membeli properti virtual di area Metaverse.

Tahun lalu, kesepakatan lahan virtual mencapai $350 juta (£267 juta) di The Sandbox, platform properti digital terbesar, menurut laporan dari Pusat Keuangan, Teknologi, dan Kewirausahaan.

Transaksi senilai $110 juta (£84,2 juta) lainnya dilakukan di Decentraland, platform Metaverse terbesar kedua.

gambar:
Metaverse memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan orang lain, bermain game, dan membangun galeri seni dan toko. foto: Johnny McMameli

Apa itu metaverse?

Metaverse bukanlah ruang digital tunggal. Ini adalah jaringan dunia realitas virtual, yang dibuat oleh perusahaan dan platform, di mana pengguna dapat berinteraksi, bermain game, menghadiri acara, dan membeli tanah.

Horizon Worlds adalah salah satu metaverse paling terkenal. Itu dibuat oleh Facebook, yang kini telah mengubah namanya menjadi Meta karena raksasa teknologi itu telah mengalihkan fokusnya ke ruang virtual.

Merek lain juga telah mengumumkan dunia digital mereka sendiri.

Manchester City berencana membangun stadion sepak bola Metaverse pertamanya dalam kemitraan dengan Sony.

McCamli, CEO CryptoClear, membeli sebidang tanahnya di The Sandbox Oktober lalu. Dia berkata, “Ada kasino di metaverse, dan ada juga museum, tetapi ada juga acara seperti podcast dan konferensi yang telah saya hadiri. Jadi cara terbaik untuk melihatnya adalah dengan mengambil dunia nyata dan mengubahnya. menjadi digital di luar orang-orang seperti Zoom.”

Facebook telah mengubah namanya menjadi Meta
gambar:
Facebook berganti nama menjadi Meta pada Oktober 2021

Mengapa orang membeli real estat virtual?

READ  Elon Musk, Tesla menyerang SEC karena pelecehan 'tanpa henti'

Bagi McMulley, kesempatan untuk mendapatkan klaim di dunia fiksi ini adalah kesempatan yang tidak boleh dilewatkan, meskipun ketidakpastian di pasar dan volatilitas harga menjadikannya investasi yang sangat berisiko.

“Ini seperti investasi baru, setiap kelas aset baru. Ketika saya masuk ke Bitcoin saat itu $300, saya diberitahu itu terlalu berisiko, sama dengan Ether di $4. Saya pikir mendapatkan sebidang tanah di Decentraland seharga $4,000 adalah mutlak. .kesepakatan,” katanya.

Dia berencana untuk menunda pembelian 10 tahunnya: “Saya pikir metaverse akan matang dalam waktu sekitar satu dekade dan saya akan mempertimbangkan untuk menjual tanah itu ketika saatnya tiba.”

Pemilik tanah juga dapat menggunakan ruang virtual mereka untuk merancang pengalaman untuk dinikmati orang lain.

“Plot komunitas, adalah favorit saya. Contoh yang sangat bagus adalah, saya pikir itu ‘pantai tokek’ yang dilakukan oleh seseorang, seperti yang dapat Anda bayangkan, ini adalah pantai yang dipenuhi tokek,” kata Mr. McAmely.

Johnny McCamley, dari Belfast, memiliki tiga bidang tanah virtual di area Metaverse
gambar:
Johnny McCamley, dari Belfast, memiliki tiga bidang tanah virtual di area Metaverse

Temukan rumah di dunia maya

Menemukan rumah yang sempurna di daerah Metaverse seperti kehidupan nyata.

Tanah yang berdekatan dengan jalan raya dan dekat dengan area yang diinginkan seperti area “fashion” atau “museum” akan mengenakan harga yang lebih tinggi dan akan menjadi peluang investasi yang lebih menarik.

Di The Sandbox, area pusat yang lebih ramai di dekat atraksi lain jauh lebih mahal daripada lingkungan pinggiran kota yang lebih baru.

Siapa tetangga Anda juga akan mempengaruhi nilai properti Anda.

Pada September 2021, rapper Snoop Dogg mengumumkan digitalnya “Snoopverse” di The Sandbox.

Dua bulan kemudian, sebuah properti di sebelah sebidang tanahnya terjual lebih dari $ 450.000 (£ 350.000).

READ  Do Kwon belum selesai

Namun, tidak seperti pembelian properti tradisional, tidak ada pihak ketiga atau kehadiran hukum yang dapat menjamin keabsahan kesepakatan.

Ini bisa berisiko ketika membeli dari pasar sekunder seperti OpenSea, di mana pembelian dilakukan dengan cryptocurrency.

& # 39;  Meta Arsitek & # 39;  Membantu merancang ruang virtual interaktif untuk individu dan perusahaan
gambar:
Arsitek meta membantu merancang ruang virtual interaktif untuk individu dan bisnis

Mengapa orang membangun properti virtual?

Selain pemilik tanah, ada generasi baru “arsitek meta” yang mendesain ruang virtual.

Stavros Zachariades adalah seorang arsitek tradisional yang bekerja di London selatan, tetapi ia mulai merancang dunia digital untuk mengatasi pandemi setelah saudaranya Adonis Renovi mendirikan NFT Market.

Wanita berusia 37 tahun ini baru-baru ini mendesain toko pop-up untuk Fashion Week.

“Seret ke metaverse dan bangun ke metaverse adalah [people and businesses] Mereka bisa menunjukkan apa adanya,” kata Mr. Zacharias.

“Mereka bisa memamerkan produknya. Kita bisa menyediakan ruang pertemuan untuk orang yang berbeda, apalagi sekarang dengan COVID dan dua tahun terakhir orang menjadi lebih jauh.

“Anda bisa mendapatkan, dari alam fiksi ilmiah super, bangunan terapung yang berputar dan berubah – dan sisi lain dari gaya arsitektur klasik dan bersejarah.”

Dia percaya metaverse dapat membuka pintu bagi mereka yang tidak memiliki konektivitas dalam kehidupan nyata: “Saya sedang berpikir tentang bagaimana mengubah aksesibilitas, misalnya, seseorang yang tidak memiliki mobilitas yang sama bisa setara di metaverse. Mengapa tidak?”

Dengan meningkatnya permintaan untuk properti virtual, & # 39;  arsitek meta  Mereka maju untuk membantu merancang ruang digital interaktif.  foto: Stavros Zakariadis
gambar:
Dengan meningkatnya permintaan untuk properti virtual, “arsitek meta” melangkah untuk membantu merancang ruang digital interaktif. foto: Stavros Zakariadis

“Tidak mungkin untuk mengetahui seperti apa permainan akhirnya.”

Tetapi banyak yang memperingatkan bahwa investasi ini mungkin goyah.

YouTuber “Mitch Investing”, dari Birmingham, secara teratur mempelajari topik-topik seperti keuangan pribadi dan teknologi baru di salurannya.

READ  Cryptoverse: Pasar Booming Bitcoin Membantu Melewati $2 Triliun

Dia percaya bahwa janji metaverse menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari mungkin dilebih-lebihkan.

“Ini sangat awal dalam perkembangannya seperti berinvestasi di perusahaan yang baru berjalan selama satu tahun. Saya tidak yakin apakah itu akan lepas landas atau tidak, dan saya tidak begitu yakin ke arah mana arahnya. perusahaan berjalan, dan juga tidak yakin bagaimana model bisnis dapat berkembang… Menurut saya, ini sangat spekulatif.”

Ada kekhawatiran bahwa tidak semua dunia maya akan berhasil menarik jumlah pengguna yang cukup besar.

Dia memperingatkan bahwa “mungkin ada ribuan metaverse seperti situs web hari ini. Tidak mungkin untuk mengetahui apa akhir permainan itu.”

Youtuber Mitch Investing percaya bahwa membeli properti virtual adalah strategi investasi yang berisiko
gambar:
YouTuber Mitch Investing percaya bahwa membeli properti virtual adalah strategi investasi yang berisiko

Risiko dan Volatilitas

Otoritas Perilaku Keuangan telah menggambarkan aset kripto sebagai “investasi spekulatif yang sangat berisiko tinggi” dan memperingatkan bahwa orang yang memperdagangkan ini harus siap kehilangan semua uang mereka.

Ada juga kekhawatiran yang lebih luas tentang keamanan pengguna dalam hal bahaya online.

RUU keamanan online yang baru diperkenalkan akan memperhitungkan aktivitas di metaverse, di mana perusahaan diharuskan mengambil tindakan jika penggunanya melakukan penipuan, termasuk yang berada di ruang realitas virtual.