Desember 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menyingkirkan Kebiasaan China: Pencarian Harta Karun Tungsten Korea Selatan

Menyingkirkan Kebiasaan China: Pencarian Harta Karun Tungsten Korea Selatan

  • Tambang tungsten Korea Selatan mendapat renovasi $100 juta
  • Meluncurkan lusinan proyek metal baru di seluruh dunia
  • Ledakan hijau digital memicu permintaan akan tanah jarang
  • Cina menempati posisi penting dalam pasokan mineral penting
  • Ketergantungan Korea Selatan pada China:

SANG-DONG, Korea Selatan, 9 Mei (Reuters) – Kedipan tungsten biru dari dinding tambang yang ditinggalkan, di sebuah kota yang telah melihat hari yang lebih baik, mungkin menjadi katalis bagi upaya Korea Selatan untuk mematahkan dominasi China atas mineral penting dan klaim klaimnya. bahan masa depan.

Tambang di Sangdong, 180 kilometer tenggara Seoul, telah dihidupkan kembali dari kematian untuk mengekstrak mineral langka yang telah menemukan nilai baru di era digital dalam teknologi mulai dari telepon dan chip hingga mobil listrik dan rudal.

Lee Dong Seop, Wakil Presiden Almonty Korea Tungsten Corp.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Sumber daya telah menjadi senjata dan aset strategis.”

Sangdong adalah salah satu dari setidaknya 30 tambang atau pabrik mineral yang signifikan secara global yang telah diluncurkan atau dibuka kembali di luar China selama empat tahun terakhir, menurut tinjauan Reuters terhadap proyek yang diumumkan oleh pemerintah dan perusahaan. Proyek-proyek ini termasuk pengembangan lithium di Australia, tanah jarang di Amerika Serikat dan tungsten di Inggris.

Skala rencana menggambarkan tekanan yang dirasakan negara-negara di seluruh dunia untuk mengamankan pasokan mineral penting yang penting untuk transisi energi hijau, dari lithium dalam baterai kendaraan listrik hingga magnesium di komputer laptop dan neodymium dalam turbin angin.

Badan Energi Internasional mengatakan tahun lalu bahwa permintaan keseluruhan untuk tanah jarang ini diperkirakan empat kali lipat pada tahun 2040. Dia menambahkan bahwa untuk yang digunakan dalam kendaraan listrik dan penyimpanan baterai, permintaan diperkirakan akan tumbuh 30 kali lipat.

Banyak negara memandang penggerak mineral mereka sebagai masalah keamanan nasional karena China mengendalikan penambangan, pemrosesan, atau pemurnian banyak sumber daya ini.

Pembangkit tenaga listrik Asia adalah pemasok terbesar mineral vital ke Amerika Serikat dan Eropa, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Survei Geologi Cina pada tahun 2019. Dari 35 mineral yang diklasifikasikan Amerika Serikat sebagai penting, Cina adalah pemasok terbesar dari 13 spesies. , termasuk penelitian menemukan bahwa unsur tanah jarang penting untuk teknologi energi bersih. Ia menambahkan bahwa China adalah pengekspor terbesar 21 logam utama di Uni Eropa seperti antimon yang digunakan dalam baterai.

READ  $100 Minyak Khawatir Inflasi Harga Gas

“Di restoran bahan mentah yang penting, China sedang duduk makan makanan penutup, dan seluruh dunia berada di kabin membaca menu,” kata Julian Keitel, wakil presiden senior mineral dan pertambangan di konsultan Wood MacKenzie.

Taruhannya sangat tinggi untuk Korea Selatan, rumah bagi pembuat chip besar seperti Samsung Electronics. Negara ini adalah konsumen tungsten per kapita terbesar di dunia dan bergantung pada China untuk 95% impor logamnya, yang terkenal dengan kekuatan dan ketahanan panasnya yang tak tertandingi.

China mengendalikan lebih dari 80% pasokan tungsten global, menurut CRU Group, analis komoditas di London.

Tambang di Sangdong, kota yang dulunya berpenduduk 30.000 orang, sekarang hanya berpenduduk 1.000 orang, memiliki salah satu deposit tungsten terbesar di dunia dan dapat menghasilkan 10% dari pasokan dunia ketika dibuka tahun depan, menurut pemiliknya.

Louis Black, CEO Almonty Industries, perusahaan induk Almonty Korea yang berbasis di Kanada, mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya berencana untuk membawa sekitar setengah dari produksi proses yang diproses ke pasar dalam negeri di Korea Selatan sebagai alternatif untuk pasokan China.

“Sangat mudah untuk membeli dari China, dan China adalah mitra dagang terbesar Korea Selatan, tetapi mereka tahu bahwa mereka terlalu bergantung,” kata Black. “Kamu seharusnya sudah memiliki Rencana B sekarang.”

Ditemukan di Sangdong pada tahun 1916 selama era kolonial Jepang, tungsten pernah menjadi tulang punggung ekonomi Korea Selatan, menyumbang 70% dari pendapatan ekspor negara itu pada 1960-an ketika sebagian besar digunakan dalam alat pemotong logam.

Tambang ditutup pada tahun 1994 karena rendahnya pasokan logam dari China, yang membuatnya tidak layak secara komersial, tetapi sekarang Elmonte bertaruh pada permintaan ini, dan harga akan terus naik didorong oleh revolusi digital dan hijau serta meningkatnya keinginan. oleh negara-negara untuk mendiversifikasi sumber pasokan mereka.

Harga Eropa minimal 88,5% paratungstate – bahan baku utama dalam produk tungsten – diperdagangkan sekitar $346 per ton, naik lebih dari 25% dari tahun lalu dan mendekati level tertinggi lima tahun, menurut agen harga Asian Metal.

READ  Harga gas di Amerika Serikat naik di atas $4 per galon

Tambang Sangdong sedang dimodernisasi, dengan terowongan bawah tanah yang luas sedang digali, sementara pekerjaan juga telah dimulai pada pabrik penghancur dan penggilingan tungsten.

Kang Dong-hoon, seorang manajer di Sang-dong, mengatakan spanduk “Kebanggaan Korea” dipajang di dinding kantor tambang. markas besar. tengah.

“Kami telah tersesat di industri pertambangan selama 30 tahun. Jika kami kehilangan kesempatan ini, tidak akan ada lagi.”

Almonty Industries telah menandatangani kesepakatan 15 tahun untuk menjual tungsten ke Global Tungsten & Powders yang berbasis di Pennsylvania, pemasok untuk Angkatan Darat AS, yang menggunakan logam itu secara berbeda di kepala peluru artileri, roket, dan antena satelit.

Namun, tidak ada jaminan keberhasilan jangka panjang dari grup pertambangan yang menginvestasikan sekitar $100 juta di proyek Sangdong. Proyek-proyek semacam itu mungkin masih berjuang untuk bersaing dengan China dan ada kekhawatiran di antara beberapa pakar industri bahwa negara-negara maju tidak akan memenuhi komitmen mereka untuk mendiversifikasi rantai pasokan mineral penting.

Seoul membentuk satuan tugas pada elemen kunci keamanan ekonomi setelah krisis pasokan November lalu ketika Beijing memperketat ekspor solusi urea, yang banyak kendaraan diesel Korea Selatan diwajibkan oleh hukum untuk digunakan untuk mengurangi emisi. Hampir 97% urea Korea Selatan berasal dari China pada saat itu, dan kekurangan tersebut menyebabkan panic buying di SPBU di seluruh negeri.

Korporasi Rehabilitasi Tambang dan Sumber Daya Korea (KOMIR), sebuah badan pemerintah yang bertanggung jawab atas keamanan sumber daya nasional, mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya telah berkomitmen untuk mensubsidi sekitar 37% dari biaya pembuatan terowongan di Sangdong dan akan mempertimbangkan untuk memberikan lebih banyak dukungan untuk mengurangi potensi kerusakan lingkungan.

Presiden baru Yoon Seok Yeol berjanji pada bulan Januari untuk mengurangi ketergantungan pada mineral di “negara tertentu,” dan bulan lalu mengumumkan strategi sumber daya baru yang akan memungkinkan pemerintah untuk berbagi informasi penyimpanan dengan sektor swasta.

Korea Selatan tidak sendirian.

Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Jepang telah meluncurkan atau meningkatkan strategi pasokan mineral kritis nasional selama dua tahun terakhir, dengan rencana ekstensif untuk berinvestasi di jalur pasokan yang lebih beragam untuk mengurangi ketergantungan mereka pada China.

READ  Wells Fargo dituduh melakukan wawancara kerja palsu dengan kandidat minoritas: lapor

Rantai pasokan mineral juga telah menjadi fitur misi diplomatik.

Tahun lalu, Kanada dan Uni Eropa meluncurkan kemitraan strategis pada bahan baku untuk mengurangi ketergantungan pada China, sementara Korea Selatan baru-baru ini menandatangani perjanjian kerjasama dengan Australia dan Indonesia pada rantai pasokan mineral.

“Diplomasi rantai pasokan akan diprioritaskan oleh banyak pemerintah di tahun-tahun mendatang karena akses ke bahan mentah penting untuk transformasi hijau dan digital menjadi prioritas utama,” kata Henning Gloesten, Direktur Sumber Daya Energi dan Iklim di Eurasia Consulting Group.

Pada bulan November, kepala perencana ekonomi China mengatakan akan meningkatkan eksplorasi sumber daya mineral strategis termasuk tanah jarang, tungsten dan tembaga.

Investasi global sebesar $200 miliar dalam kapasitas penambangan dan peleburan tambahan diperlukan untuk memenuhi permintaan pasokan penting untuk mineral pada tahun 2030, kata Keitel, sepuluh kali lipat dari apa yang saat ini sedang dilakukan.

Namun, proyek tersebut mendapat perlawanan dari masyarakat yang tidak menginginkan tambang atau peleburan di dekat rumah mereka.

Pada bulan Januari, misalnya, tekanan dari pemerhati lingkungan mendorong Serbia untuk mencabut izin Rio Tinto untuk mengeksplorasi lithium sementara pemerintahan Presiden AS Joe Biden membatalkan dua sewa untuk tambang tembaga dan nikel di Antofagasta, Minnesota. Baca lebih banyak

Di Sangdong, sebagian warga meragukan tambang itu akan memperbaiki kehidupan mereka.

“Banyak dari kita di kota ini tidak benar-benar berpikir tambang akan kembali lagi,” kata Kim Kwang Gil, 75, yang hidup dari puluhan tahun tungsten yang mengalir dari sungai yang memancar keluar dari tambang saat tambang itu bekerja.

“Tambang tidak membutuhkan orang sebanyak sebelumnya, karena semuanya dilakukan oleh mesin.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Joe Min Park dan Joo Brook melaporkan) The Beijing Newsroom dan Gavin Maguire berkontribusi melaporkan. Diedit oleh Kevin Kroliky dan Praveen Shar

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.