Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menteri Pertahanan Israel menyerukan penghentian reformasi peradilan

Menteri Pertahanan Israel menyerukan penghentian reformasi peradilan

JERUSALEM (Reuters) – Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant meminta pemerintah pada Sabtu untuk menghentikan undang-undang untuk merombak peradilan, dengan mengatakan perselisihan sengit mengenai prosedur tersebut menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional.

“Perpecahan yang dalam merembes ke dalam institusi militer dan pertahanan,” kata Gallant dalam pernyataan singkat di televisi.”Ini adalah bahaya yang jelas, segera dan nyata bagi keamanan Israel.”

Seruan Gallant didukung oleh setidaknya dua anggota parlemen Likud, Yuli Edelstein dan David Bitan, yang mengatakan reformasi harus dilakukan dengan kesepakatan luas.

Tidak jelas apakah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang baru saja menyelesaikan kunjungan ke London dan bertujuan untuk menyelesaikan undang-undang setidaknya satu RUU minggu depan, akan memperhatikan seruan mereka.

Netanyahu – yang diadili karena korupsi, yang dia bantah – berada di bawah tekanan dari orang lain dalam koalisi yang berkuasa yang ingin dia maju minggu ini dengan RUU yang akan memberi mereka lebih banyak pengaruh dalam memilih hakim.

Menteri Polisi sayap kanan Itamar Ben Gvir mendesak Netanyahu untuk memecat Galant, yang menurutnya tunduk pada tekanan oposisi.

Pemimpin oposisi Yair Lapid memuji “langkah berani” Gallant dan mengatakan dia siap mengadakan pembicaraan tentang reformasi begitu pemerintah menghentikan undang-undang tersebut.

Gallant mengatakan dia mendukung reformasi sistem peradilan, tetapi itu harus dilakukan dengan konsensus yang luas. Tetapi dengan mayoritas 64 kursi yang solid di parlemen, koalisi tersebut masih memiliki cukup suara tanpa dia.

Menteri pertahanan sebelumnya telah menyatakan keprihatinan tentang gelombang orang Israel yang berjanji untuk tidak menanggapi panggilan untuk dinas cadangan militer jika reformasi berlanjut, dengan mengatakan hal itu dapat melemahkan persiapan perang dan kohesi nasional.

READ  Taiwan bergegas membawa pesawat untuk memperingatkan pesawat China di zona pertahanan udaranya

Rencana reformasi peradilan, yang diumumkan pada 4 Januari, telah menjerumuskan Israel ke dalam krisis politik terburuk dalam beberapa tahun, ketika protes massa melanda negara itu.

Itu juga menimbulkan kekhawatiran di luar negeri dan peringatan akan reaksi ekonomi yang berbahaya.

Terlepas dari janji Netanyahu minggu ini untuk mengabadikan hak-hak sipil dalam undang-undang dan untuk menunda beberapa bab reformasi selama reses April parlemen, oposisi tampaknya tidak berkurang.

Media Israel mengatakan sekitar 200.000 orang Israel berunjuk rasa menentang rencana tersebut di Tel Aviv pada hari Sabtu, sementara puluhan ribu orang berunjuk rasa di seluruh negeri.

“Saya berjuang untuk masa depan negara saya seperti yang saya tahu. Saya dibesarkan di Uni Soviet, dan saya tahu persis bagaimana rasanya hidup di bawah rezim diktator. Saya akan melakukan segala daya saya, untuk mencegah negara saya dari menjadi sebuah negara,” kata pengunjuk rasa Tel Aviv Gana Gur, 64.

Pelaporan tambahan oleh Rami Amichai di Tel Aviv. Ditulis oleh Maayan Lubel. Diedit oleh Andrew Heavens dan Giles Elgood

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.