Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menteri Kosovo mengatakan Serbia bertujuan untuk membuat negara tidak stabil

Mitrovica, Kosovo (Reuters) – Menteri Dalam Negeri Kosovo Djelal Svekla mengatakan pada Selasa bahwa Serbia, di bawah pengaruh Rusia, bertujuan untuk menggoyahkan Kosovo dengan mendukung minoritas Serbia di utara yang telah memblokir jalan dan melakukan protes selama hampir tiga minggu. .

Orang-orang Serbia di kota Mitrovica yang terbagi secara etnis di Kosovo utara mendirikan barikade baru pada Selasa, beberapa jam setelah Serbia mengatakan telah menempatkan tentaranya dalam siaga tinggi setelah berminggu-minggu meningkatnya ketegangan antara Beograd dan Pristina.

“Justru Serbia, yang telah dipengaruhi oleh Rusia, telah meningkatkan status kesiapan militer dan memerintahkan pembangunan penghalang baru, untuk membenarkan dan melindungi kelompok kriminal yang meneror… warga negara Serbia yang tinggal di Kosovo,” kata Svekla di sebuah pernyataan.

Serbia menyangkal sedang mencoba untuk membuat tidak stabil tetangganya dan mengatakan hanya ingin melindungi populasi minoritasnya. Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengatakan pada hari Selasa bahwa Serbia “akan terus memperjuangkan perdamaian dan mencari kompromi.”

Beograd mengatakan pada Senin malam bahwa sehubungan dengan peristiwa baru-baru ini di wilayah tersebut dan keyakinannya bahwa Kosovo bersiap untuk menyerang Serbia dan menghilangkan penghalang dengan paksa, pihaknya telah memerintahkan tentara dan polisinya untuk siaga tinggi.

Sejak 10 Desember, orang Serbia di Kosovo utara telah mendirikan beberapa penghalang jalan di dalam dan sekitar Mitrovica dan baku tembak dengan polisi setelah seorang mantan polisi Serbia ditangkap karena diduga menyerang petugas polisi yang bertugas.

Kosovo yang mayoritas penduduknya Albania mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008 dengan dukungan Barat, menyusul perang 1998-1999 di mana NATO campur tangan untuk melindungi warga Albania.

Kosovo bukan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa dan lima negara UE – Spanyol, Yunani, Rumania, Slovakia, dan Siprus – menolak mengakui Kosovo.

Rusia, sekutu bersejarah Serbia, melarang Kosovo menjadi anggota PBB.

Sekitar 50.000 orang Serbia tinggal di bagian utara Kosovo dan menolak mengakui pemerintahan atau negara bagian Pristina. Mereka melihat Beograd sebagai ibu kota mereka.

Pemerintah Kosovo mengatakan polisi memiliki kapasitas dan kemauan untuk bertindak tetapi sedang menunggu pasukan penjaga perdamaian NATO dari Kosovo Force (KFOR) untuk menanggapi permintaannya untuk menghapus penghalang jalan.

Vucic mengatakan pembicaraan dengan diplomat asing sedang berlangsung tentang bagaimana menyelesaikan situasi tersebut.

Dan di Mitrovica, truk dihentikan pada Selasa pagi untuk memblokir jalan yang menghubungkan bagian kota mayoritas Serbia dengan bagian mayoritas Albania.

Serbia menyerukan pembebasan petugas yang ditangkap dan mereka memiliki tuntutan lain sebelum mereka menghilangkan penghalang.

Walikota etnis Serbia di kota Kosovo utara, bersama dengan hakim lokal dan sekitar 600 petugas polisi, mengundurkan diri bulan lalu sebagai protes atas keputusan pemerintah Kosovo untuk mengganti pelat nomor kendaraan yang dikeluarkan oleh Serbia dengan yang dikeluarkan oleh Pristina.

Invasi Rusia ke Ukraina mendorong negara-negara UE mencurahkan lebih banyak energi untuk meningkatkan hubungan dengan enam negara Balkan yaitu Albania, Bosnia dan Herzegovina, Kosovo, Montenegro, Makedonia Utara, dan Serbia, meskipun mereka tetap enggan memperluas UE lebih jauh.

(Penutup) Oleh Fatos Paetsi dan Ivana Sekularac, Disunting oleh Alexandra Hudson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.