Desember 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menggalang dana untuk memenuhi ambisi energi terbarukan Indonesia – sulit tetapi bukan tidak mungkin

SEforALL

Penelitian baru meneliti pendanaan saat ini untuk sektor listrik, mengidentifikasi kekurangan $ 13,4 miliar dalam investasi tahunan dalam listrik yang dihasilkan dari energi terbarukan

Pembiayaan sektor ketenagalistrikan di Indonesia

Investasi batu bara, solar, energi terbarukan, dan gas

Investasi batu bara, solar, energi terbarukan, dan gas

Wina, Austria, 04 Maret 2022 (GLOBE NEWSWIRE) – Sebuah laporan baru dari SEforALL and Climate Policy Initiative, yang didukung oleh HSBC, mengkaji sektor kelistrikan Indonesia dan menentukan pendanaan untuk negara tersebut. Komitmennya berdasarkan Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim.

Paris Restrukturisasi Arus Keuangan Sektor Ketenagalistrikan di Indonesia: Tantangan, Peluang dan Solusi Inovatif Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia telah mengidentifikasi target investasi hingga $ 16,1 miliar per tahun untuk listrik yang dihasilkan dari sumber terbarukan di Indonesia untuk mencapai target nol nol emisi pada tahun 2060 – 87 persen energi terbarukan pada tahun 2060. Energi terbarukan dalam bauran energi pada tahun 2020 hanya 14 persen.

Investasi tahunan yang dipantau saat ini dalam energi terbarukan pada 2015-2020 rata-rata hanya $2,7 miliar, jauh di bawah perkiraan kebutuhan pendanaan untuk mencapai 87 persen energi terbarukan pada tahun 2060.

Sementara itu, investasi yang signifikan dalam bahan bakar fosil terus berlanjut di Indonesia, yang kontra-produksi untuk memenuhi target pengurangan emisi negara dan pengembangan energi terbarukan. Antara 2015 dan 2020, Indonesia menyediakan $ 4,26 miliar per tahun untuk pembangkit listrik tenaga batu bara, gas dan diesel, dan hanya $ 1,73 miliar per tahun untuk proyek energi terbarukan.

“Penting untuk menggunakan tingkat energi terbarukan untuk mematuhi Perjanjian Paris dan untuk menghindari biaya manusia dan ekonomi dari perubahan iklim,” katanya. Barbara Buchner, Direktur Pelaksana Global Inisiatif Kebijakan Iklim. “Baik sektor publik maupun swasta perlu menunjukkan komitmen yang lebih besar dengan berinvestasi dalam perubahan energi bersih.”

READ  Keraguan atas Proyek Pemerintah Indonesia-19 Fase Lokal, SE Asia News and Top Stories

Meskipun Indonesia baru-baru ini mengumumkan rencana untuk menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru setelah tahun 2023, pembangkit ini masih memasok 50 persen dari kapasitas listrik terpasang negara tersebut (per 2020), yang berarti akan memakan waktu lama untuk dibangun. Bertujuan untuk meningkatkan kapasitas terbarukan bahkan dengan aplikasi nasional (PT PLN).

“Lebih banyak investasi dalam solusi energi terbarukan penting bagi Indonesia untuk memenuhi tujuan energi terbarukan yang ambisius dan memastikan transisi energi yang adil untuk semua,” katanya. Tamojit Chatterjee, Spesialis Energi di SEforALL. “Ke depan, solusi inovatif akan diperlukan untuk membuka dana untuk bahan terbarukan yang akan memberi orang akses energi baru dan mendukung rencana negara untuk konversi energi rendah karbon.”

Menyadari perlunya mendorong investasi dalam energi terbarukan, laporan ini menguraikan serangkaian rekomendasi bagi lembaga keuangan untuk mendukung perubahan energi Indonesia:

  • Secara bertahap mengurangi pendanaan batu bara untuk pembangkit listrik berbahan bakar fosil untuk menghindari risiko properti terjerat, mengingat batas waktu pembangkit listrik tenaga batu bara baru di Indonesia pada tahun 2023.

  • Mendukung upaya percepatan penonaktifan PLTU batubara.

  • Terus berinvestasi dalam energi terbarukan sambil meminjamkan infrastruktur energi terbarukan, seperti fase cerdas, sistem manajemen energi, dan infrastruktur transmisi.

  • Mengalokasikan porsi tertentu dari teknologi rendah karbon dan model bisnis baru (seperti EV, infrastruktur pengisian daya, dan stasiun transfer baterai) ke portofolio investasi melalui mekanisme pembiayaan inovatif, pembiayaan campuran, penjaminan, dan pengembangan kredit.

  • Mempercepat investasi di berbagai segmen pelanggan untuk membiayai teknologi hemat energi seperti gedung baru dan renovasi.

  • Mengintegrasikan risiko iklim ke dalam perkiraan kredit; Uji stres iklim dari portofolio kredit sendiri; Tujuan dekarbonisasi yang terukur dan eksplisit; Dan melaporkan kemajuan kepada regulator dan investor.

  • Beri nasihat kepada klien tentang strategi untuk menciptakan portofolio tahan iklim dan memfasilitasi transisi ke proses rendah karbon.

READ  Presiden RI meninjau proyek kereta cepat Jakarta-Bandung

Laporan tersedia untuk diunduh Di Sini.

Tips untuk guru

kontak

Untuk informasi lebih lanjut tentang pernyataan atau permintaan wawancara, silakan hubungi: Sherry Kennedy, Energi Berkelanjutan untuk Semua: [email protected] / [email protected] Atau +43 676 846 727 237

Ini semua tentang energi berkelanjutan

SEforALL adalah organisasi internasional yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan para pemimpin pemerintahan, sektor swasta, lembaga keuangan, masyarakat sipil, dan badan amal. – Akses ke energi yang terjangkau, andal, berkelanjutan, dan modern untuk semua pada tahun 2030 – Sesuai dengan Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim. SEforALL bekerja untuk memastikan transisi energi bersih yang tidak meninggalkan siapa pun dan menghadirkan peluang baru bagi semua orang untuk memenuhi potensi mereka.

SEforALL diketuai oleh Chief Executive dan Wakil Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Energi Berkelanjutan untuk Semua dan Co-Chair UN-Energy. Ikuti dia di Twitter DamilolaSDG7. Untuk informasi lebih lanjut, ikuti @SEforALLorg.

Bagan tersedia dengan pengumuman ini https://www.globenewswire.com/NewsRoom/AttachmentNg/6d59eb1e-1613-4ffb-996b-c743c4b43072