Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengatur Perdagangan Sirip Hiu Akhirnya Dalam Keputusan Bersejarah | Hiu

Negara-negara yang berpartisipasi dalam KTT satwa liar terbesar di dunia telah memilih untuk pertama kalinya untuk mengatur perdagangan yang membunuh jutaan hiu setiap tahun untuk memuaskan selera yang luas akan sup sirip hiu.

Dalam apa yang oleh para ahli konservasi laut disebut sebagai keputusan penting, para pihak pada Konvensi 186 negara tentang Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah, atau kutipan54 spesies hiu requiem dipilih untuk membatasi atau mengatur perdagangan komersial, termasuk hiu macan, banteng, dan sirip biru yang paling ditargetkan untuk perdagangan sirip. Enam spesies hiu martil kecil juga terdaftar untuk dilindungi bersama dengan 37 spesies hiu gitar, yang merupakan ikan mirip hiu.

Secara kolektif, ketiga proposal tersebut akan menempatkan hampir semua spesies hiu yang diperdagangkan secara internasional untuk diambil siripnya di bawah pengawasan dan kontrol CITES, naik dari hanya 25% sebelum CITES CoP19.

Proposal yang diajukan oleh Panama, negara tuan rumah, dan didukung oleh 40 negara lain termasuk negara-negara Uni Eropa dan Inggris, akan memberikan perlindungan bagi hiu, yang merupakan dua pertiga dari spesies yang ditargetkan oleh pasar sirip. Ini akan membutuhkan negara untuk memastikan legalitas dan keberlanjutan sebelum mengizinkan ekspor spesies ini.

Sebagian besar hiu keramat terancam punah, menurut International Union for Conservation of Nature daftar merah.

“Sekarang, akhirnya, perdagangan sirip hiu yang tidak berkelanjutan akan diatur sepenuhnya,” kata Luke Warwick, direktur konservasi satwa liar untuk hiu dan pari. menjaga Masyarakat.

“Kedua keluarga ini menghasilkan lebih dari setengah sirip hiu yang diperdagangkan setiap tahun dalam perdagangan bernilai setengah miliar dolar,” kata Warwick. Dia menambahkan bahwa perlindungan baru akan memberi mereka kesempatan untuk pulih dan akan “selamanya mengubah cara pengelolaan dan perlindungan predator laut dunia”.

READ  Miliarder Mesir Sawiris mengatakan Putin adalah 'Hitler lain yang sedang dibuat'

Studi menunjukkan 37% dari Jenis hiu dan pari Hiu yang hidup di lautan menghadapi kepunahan lebih dari 70% di dunia Hanya 50 tahun. Para ilmuwan mengatakan penurunan ini adalah akibat langsung dari penangkapan ikan yang berlebihan dan Perdagangan internasional yang tidak diaturdisebabkan oleh kurangnya manajemen nasional dan internasional.

Proposal itu tidak lolos tanpa tentangan. Jepang mengajukan amandemen untuk menghapus 35 spesies hiu yang tidak terancam atau terancam punah dari proposal awal, sementara Peru meminta agar hiu biru dihilangkan. Kedua amandemen tersebut gagal mendapatkan suara yang diperlukan dan setelah dua jam diskusi proposal awal diadopsi tanpa perubahan apapun. Semua keputusan Cites mengikat negara pihak yang kemudian akan memiliki waktu satu tahun untuk menyesuaikan peraturan mereka untuk menangkap hiu ini.

“Hiu keramat adalah salah satu spesies yang paling banyak diperdagangkan tetapi paling tidak dilindungi,” kata Diego Jimenez, direktur kebijakan konservasi untuk organisasi nirlaba SeaLegacy. Sekitar 70% dari keluarga hiu requiem sudah terancam punah.

Daftar tingkat rumah tangga akan membantu petugas bea cukai dan kontrol perbatasan dengan penegakan hukum, kata Jimenez, karena hampir setiap pengiriman sirip hiu memerlukan izin atau sertifikasi Cites yang benar. Ini bisa menjadi pengubah permainan, katanya, menggeser persentase perdagangan yang dikelola Cites dari 25% menjadi 70%.

Tetapi para kritikus, termasuk ahli biologi kelautan, mengatakan dimasukkannya Cites dapat memiliki efek sebaliknya, menaikkan harga pasar tersembunyi untuk sirip dan daging serta meningkatkan penangkapan ikan hiu secara ilegal.

Pada tahun 2021, impor sirip dari Ekuador ke Peru — sumber utama sirip di Amerika — akan mencapai tingkat pra-pandemi dua kali lipat, menurut penelitian oleh Ocean Peru. Dari 300 ton sirip kering yang berasal dari Ekuador, lebih dari 160 ton berasal dari spesies yang termasuk dalam Cites, hiu perontok laut yang terancam punah, yang mengincar siripnya yang sangat panjang.

“Tingkat perdagangan ini terjadi meskipun perdagangan internasional spesies ini diatur oleh CITES,” kata Alicia Kuroiwa, direktur habitat dan spesies terancam punah untuk Oceana Peru.

Kuroioa mengatakan kasus itu, bersama dengan penyimpangan lain dalam ekspor sirip hiu dari Peru ke Hong Kong, telah menjadi perhatian Komite Tetap CITES untuk “penyelidikan dan rekomendasi lebih lanjut ke kedua negara.”

Ia menambahkan bahwa melanggar peraturan Cites dapat dihukum dengan “penutupan sementara perdagangan semua spesies yang terdaftar di Cites yang akan sangat berbahaya bagi Peru.”