Januari 18, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa tidak ada inflasi yang tinggi di Indonesia sekarang? – Duta Besar

uang pasifik | Ekonomi | Asia Tenggara

Tidak seperti Amerika Serikat dan Eropa, negara ini kurang terintegrasi secara langsung ke dalam rantai pasokan global.

Inflasi adalah topik hangat akhir-akhir ini, terutama di Amerika Serikat Kenaikan harga yang tajam Dalam kebutuhan pokok seperti energi, perumahan dan makanan. Federal Reserve berada di bawah mikrokosmos indikasi bahwa ia akan merespons dengan menaikkan suku bunga, sementara pertempuran ideologis di lingkungan politik AS yang tinggi berada di belakang stimulus keuangan melawan penghematan. Yang sangat menarik adalah bahwa kita tahu ini bukan fenomena unik Amerika karena ada bukti jelas kenaikan harga di tempat-tempat seperti Eropa juga.

Jadi apa yang terjadi? Banyak yang akan mencoba melakukannya di tahun-tahun mendatang, tetapi apa yang secara luas dikatakan adalah bahwa ekonomi global telah dipaksa untuk tidur selama sekitar satu setengah tahun karena epidemi. Pada saat itu, pemerintah AS – serta pemerintah lain di seluruh dunia – kehabisan dana untuk meningkatkan ekonomi mereka.

Namun, selama penguncian, orang tidak bisa berbelanja sebebas biasanya. Banyak dari mereka, setelah menghitung kebutuhan dasar seperti makanan dan perumahan, hanya menyimpannya dan ketika pembatasan penguncian dilonggarkan, yang kita lihat adalah semua kebutuhan yang stagnan ini dikeluarkan kembali ke dalam perekonomian. Produsen dan rantai pasokan tempat mereka bergantung, banyak di antaranya telah tidak aktif selama satu tahun atau lebih, tidak benar-benar siap untuk memenuhi permintaan ini setelah dilepaskan. Dan ketika permintaan melebihi penawaran, harga naik. Jadi itulah yang kita lihat.

Ini adalah pertanyaan besar Inflasi bersifat sementara Atau akan bersama kita untuk waktu yang lama. Saya pikir ini hanya sementara, dan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan global akan segera berlaku. Kita juga harus ingat bahwa Amerika Serikat telah memasuki periode inflasi yang rendah secara historis. Mengingat beberapa inflasi, terutama dalam menghadapi kontraksi ekonomi yang disebabkan oleh epidemi, alternatif berbiaya rendah mungkin sebenarnya lebih baik, meskipun mereka yang terpengaruh oleh tarif gas dan listrik yang lebih tinggi tidak ingin mendengarnya sekarang.

READ  Gunung berapi Sinapung di Indonesia meletus dengan asap dan abu yang sangat besar

Yang paling menarik bagi saya adalah tempat-tempat yang juga memberikan dorongan bagi ekonomi mereka, tetapi mereka menghindari tekanan inflasi berikutnya. Contoh yang langsung saya lihat adalah Indonesia. Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara berkembang yang memiliki bank sentral mengikuti contoh Amerika Serikat dan Eropa selama epidemi. Memonetisasi sebagian dari utangnya Untuk mendanai promosi keuangan. Pemerintah menghabiskan banyak uang pada tahun 2020 untuk menangani dampak terburuk dari epidemi dan terus mengalirkan uang ke dalam perekonomian tahun ini. Namun kita Tidak melihat apa-apa Seperti inflasi yang sedang diperjuangkan AS dan Eropa.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Saya pikir ada beberapa alasan untuk itu. Pertama, inflasi inti di Indonesia secara umum lebih tinggi daripada di Amerika Serikat atau negara maju lainnya. Inflasi dua atau 3 persen normal untuk Indonesia, tetapi di Amerika Serikat agak tidak biasa dan inflasi adalah permainan antisipasi skala besar. Selain itu, karena sektor informal dan non-perbankan Indonesia yang besar, dorongan epidemiknya berupa bantuan sosial seperti paket sembako dan sembako. Artinya transfer uang tidak akan langsung masuk ke rekening bank tetapi akan disimpan sampai habis sekaligus untuk melebih-lebihkan perekonomian.

Poin penting lainnya adalah Indonesia tidak terikat dengan rantai pasokan internasional, sehingga pembatasan distribusi global tidak diperlihatkan secara kuat di sini, terutama dalam hal-hal seperti harga energi. Itu benar-benar fitur utamanya. Indonesia telah menyusun ekonomi politiknya, sampai batas tertentu, mengisolasi diri dari fluktuasi harga besar yang ditentukan oleh kekuatan eksternal, seperti pasokan dan permintaan global untuk batu bara dan minyak mentah.

READ  Indonesia hentikan ekspor batu bara karena listrik domestik

Hal ini dapat dilakukan karena memiliki sumber daya energi dalam negeri dan dimiliki oleh perusahaan energi besar milik negara seperti Pertamina dan PLN. Sangat tidak masuk akal Untuk meningkatkan keuntungan. Bahkan, jika mereka merugi, tidak masalah kecuali jika harga energi tinggi diteruskan ke konsumen Indonesia. Hal ini membuat mereka kurang efisien, kurang menguntungkan dan kurang kompetitif ketika pasar beroperasi secara normal, tetapi ketika sesuatu tergelincir dan menekan distribusi global, harga pompa Indonesia tidak banyak bergerak.