Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Satu orang tewas setelah penerbangan Singapore Airlines yang datang dari London dilanda turbulensi parah  Berita penerbangan

Satu orang tewas setelah penerbangan Singapore Airlines yang datang dari London dilanda turbulensi parah Berita penerbangan

Ada 211 penumpang dan 18 awak pesawat Boeing 777-300ER yang melakukan pendaratan darurat di Bangkok.

Satu orang tewas dan beberapa lainnya terluka ketika sebuah pesawat Singapore Airlines yang berangkat dari London ke Singapura mengalami turbulensi parah, kata maskapai itu.

Boeing 777-300ER dialihkan ke Bangkok, Thailand, dan melakukan pendaratan darurat pada pukul 15:45 (08:45 GMT) pada hari Selasa.

Singapore Airlines mengatakan dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya bahwa penerbangan SQ321 “mengalami turbulensi parah dalam perjalanannya.”

“Kami dapat memastikan bahwa ada korban luka dan satu korban jiwa di dalam pesawat Boeing 777-300ER tersebut.”

Ada 211 penumpang dan 18 awak di dalamnya.

Setelah sekitar 11 jam terbang, pesawat turun tajam dari ketinggian sekitar 37.000 kaki (11.278 meter) menjadi 31.000 kaki (9.449 meter) dalam waktu lima menit saat melintasi Laut Andaman dan mendekati Thailand, menurut data FlightRadar 24.

Dezvran Izmir, 28, berkata: “Tiba-tiba pesawat mulai miring ke atas dan terjadi guncangan, jadi saya mulai bersiap menghadapi apa yang terjadi, dan tiba-tiba terjadi penurunan yang sangat besar, sehingga semua orang yang duduk dan tidak mengenakan sabuk pengaman langsung terjatuh. diluncurkan ke langit-langit.” Seorang penumpang pelajar berusia satu tahun mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Beberapa orang kepalanya terbentur kompartemen bagasi di bagian atas dan membuat penyok, dan mereka membentur tempat lampu dan masker berada dan langsung menabraknya,” kata Izmir.

Kematian yang terkait dengan kelainan ‘jarang’

Kematian akibat turbulensi “sangat jarang terjadi,” kata Andrew Charlton, direktur Aviation Advocacy, sebuah konsultan, kepada Al Jazeera.

Ia menambahkan, pesawat tersebut terbang di atas wilayah tropis yang sering terjadi badai petir sehingga dapat menimbulkan gangguan.

READ  Ayah Belanda dari lebih dari 500 bayi di seluruh dunia diperintahkan untuk berhenti menyumbangkan sperma di tengah ketakutan inses

Perubahan suhu udara, yang disebabkan oleh turunnya lapisan udara dingin saat siang berakhir dan malam dimulai, juga dapat menyebabkan turbulensi parah, kata Charlton.

Dia menekankan bahwa pesawat Singapore Airlines dirancang untuk “menahan turbulensi yang ekstrim.” Namun, ia juga mengingatkan turbulensi dapat menyebabkan cedera pada penumpang yang tidak mengenakan sabuk pengaman.

Maskapai ini tidak menyebutkan jumlah korban luka, namun beberapa laporan media Thailand menyebutkan ada 30 orang yang terluka.

Dikatakan bahwa “prioritasnya adalah memberikan semua bantuan yang mungkin kepada semua penumpang dan awak kapal” dan bahwa pihaknya bekerja sama dengan pihak berwenang Thailand “untuk memberikan bantuan medis yang diperlukan.”

Polisi Imigrasi Thailand mengatakan personel medis naik ke pesawat untuk menilai korban, tetapi tidak mengkonfirmasi jumlahnya. Dia menambahkan bahwa penumpang yang tidak terluka turun dari pesawat.

Menteri Transportasi Singapura Chee Hong Tat mengatakan pemerintah akan memberikan bantuan kepada penumpang dan keluarganya.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan di Facebook: “Saya sangat sedih mengetahui kecelakaan yang terjadi di pesawat Singapore Airlines penerbangan SQ321 dari London Heathrow ke Singapura.” “Saya turut berbela sungkawa sedalam-dalamnya kepada keluarga almarhum.”