Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa perekonomian Amerika lebih unggul dibandingkan perekonomian Eropa?

Mengapa perekonomian Amerika lebih unggul dibandingkan perekonomian Eropa?

  • Ditulis oleh Erin Delmore
  • Reporter Bisnis New York

Sumber gambar, Gambar Getty

Ketika negara-negara di seluruh dunia berjuang untuk pulih dari kemunduran ekonomi yang disebabkan oleh pandemi ini, ada satu negara yang menjadi sangat kuat.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat, pasar tenaga kerja yang kuat, dan tingkat inflasi yang rendah, Amerika Serikat telah mengungguli negara-negara Eropa dan negara-negara lain di dunia.

Dalam hal PDB, negara ini mencatat kenaikan sebesar 3,3% pada kuartal keempat tahun 2023, jauh melebihi ekspektasi para ekonom sebesar 2%.

Hal ini menempatkan AS pada tingkat pertumbuhan sebesar 2,5% sepanjang tahun, melampaui negara-negara maju lainnya dan berada di jalur yang tepat untuk mencapai tingkat yang sama lagi pada tahun 2024.

“Amerika Serikat bertahan jauh lebih baik dibandingkan negara-negara lain,” kata Ryan Sweet, kepala ekonom AS di Oxford Economics. “Tampaknya mesin perekonomian Amerika terus bekerja sementara di negara-negara lain melemah.”

Para ahli mengatakan ada beberapa alasan mengapa Amerika Serikat mengungguli negara-negara lain.

1. Menyuntikkan triliunan dolar ke dalam perekonomian

Ketika pandemi COVID-19 memperlambat pekerjaan pribadi dan kehidupan sosial, banyak negara harus memikirkan cara untuk membantu warganya yang terjebak di rumah – termasuk banyak orang yang kehilangan pekerjaan atau tidak dapat bekerja.

Pada bulan Maret 2020, Kongres bergegas meloloskan rancangan undang-undang stimulus ekonomi senilai $2,2 triliun yang mengirimkan uang ke kantong pekerja, keluarga, dan bisnis Amerika. Dua undang-undang lainnya diterapkan untuk menjaga usaha kecil tetap bertahan dan mempekerjakan tenaga kerja.

“Saya pikir ada seluruh generasi pembuat kebijakan yang muncul pada tahun 2008 dan 2009 dengan pelajaran bahwa jika Anda tidak bertindak besar dan berani, masalah akan bertahan lama,” kata Aaron Terrazas, kepala ekonom di Glassdoor .

“Jika Anda ragu, Anda akan memperpanjang penderitaannya. Jadi menurut saya itulah salah satu alasan mengapa respons fiskal kali ini lebih kuat.”

Stimulus ini tetap dikreditkan dengan menjaga belanja konsumen yang mewakili 70% aktivitas perekonomian. Kemampuan untuk membelanjakan uang meskipun tingkat inflasi tinggi merupakan suatu hal yang positif.

Sumber gambar, Gambar Getty

Sebagian dari uang yang dimasukkan ke dalam kantong keluarga berakhir di tabungan berlebih, kata Ryan Sweet, sebuah peti perang yang dapat dimanfaatkan oleh orang Amerika ketika mereka membutuhkannya.

Besarnya kesepakatan penyelamatan yang dilakukan AS telah melampaui apa yang telah dilakukan negara-negara lain, meskipun beberapa negara seperti Jepang, Jerman dan Kanada juga telah mencapai keberhasilan yang signifikan.

Negara-negara Eropa mempunyai jaring pengaman sosial yang lebih kuat dibandingkan Amerika Serikat dan mampu mengadaptasi program-program yang ada tanpa meningkatkan pengeluaran. Namun keuntungan jangka pendek ini tidak dapat menutupi kesenjangan besar dalam jumlah stimulus.

2. Pasar tenaga kerja yang fleksibel

Inflasi yang tinggi telah menjadi pengalaman traumatis bagi banyak orang Amerika, dan hal ini telah membentuk pandangan mereka mengenai kinerja perekonomian. Namun pasar kerja yang kuat telah membantu meningkatkan pendapatan yang dapat dibelanjakan, yang merupakan pendorong belanja konsumen.

Amerika Serikat juga menikmati produktivitas yang lebih tinggi pada tahun 2023, dengan pertumbuhan tercepat dalam beberapa tahun terakhir.

Julia Pollack, kepala ekonom di ZipRecruiter, menunjuk pada undang-undang ketenagakerjaan yang fleksibel yang memungkinkan perusahaan mengurangi tenaga kerja pada awal pandemi. Hal ini menyebabkan pekerja menderita dalam jangka pendek, namun memungkinkan perusahaan untuk beradaptasi dengan situasi saat ini dan berinvestasi pada teknologi baru.

Dia mencontohkan hotel yang memberhentikan pekerjanya dan tidak mempekerjakan mereka kembali ke tingkat sebelum pandemi.

“Mereka telah banyak berubah. Mereka telah memperkenalkan self-checkout dan mobile check-in. Mereka telah mengurangi frekuensi pembersihan kamar, dan menghilangkan layanan kamar, karena pelanggan kini cenderung lebih memilih menggunakan Uber Eats, memilih meningkatkan pesanan dan pengiriman.”

Dia mengatakan hotel-hotel kini menjadi lebih ringan, lebih ramping, dan tidak terlalu padat staf, sebuah perubahan yang berarti hotel-hotel tersebut layak untuk dijalankan, sehingga menguntungkan para pekerja dalam jangka panjang.

Sumber gambar, Gambar Getty

Amerika Serikat mempunyai keuntungan lain – kemampuan untuk memasok kembali pasar tenaga kerjanya, terutama melalui imigrasi pada saat pensiunnya generasi baby boom telah memperlambat pertumbuhan populasi.

Pendekatan Eropa lebih memilih perusahaan yang membayar untuk tetap mempertahankan pekerjanya dalam daftar gaji mereka ketika lockdown melumpuhkan bisnis. Skema cuti di Inggris membayar karyawan sebesar 80% dari gaji mereka dan berlangsung selama lebih dari 18 bulan.

Akibatnya, tingkat pengangguran di Amerika Serikat menjadi lebih tinggi, namun para pekerja Amerika yang di-PHK berhak menerima tunjangan pengangguran baru yang diperluas, sehingga uang mereka langsung masuk ke kantong mereka.

3. Ketergantungan energi

Ketika Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022 dan harga energi melonjak, Eropa lebih banyak menerima dampaknya dibandingkan Amerika Serikat. Jerman, yang merupakan pusat manufaktur utama Eropa, bergantung pada gas alam Rusia melalui pipa Nord Stream 2. Produktivitasnya terkena dampaknya.

Harga energi yang tinggi menyebabkan tingkat inflasi yang lebih tinggi di Eropa, yang oleh para ahli digambarkan sebagai “kejutan ganda” – pandemi dan kemudian Ukraina.

Ben Westmore, yang memantau perekonomian AS untuk Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi, mengatakan dampak perang Ukraina terhadap harga energi jauh lebih buruk di Eropa dibandingkan di Amerika Serikat.

Ia mengatakan harga gas di Eropa antara awal tahun 2021 dan 2022 naik hampir 20%, sedangkan di Amerika hanya 3-4%.

Ia mencatat bahwa negara-negara Eropa tidak hanya mengalami kenaikan harga yang lebih besar, namun juga kecenderungan yang lebih besar bagi perusahaan untuk meneruskannya kepada konsumen.

“Kedua faktor ini membantu inflasi di Amerika Serikat menjadi moderat hingga lebih cepat dibandingkan di banyak negara, terutama Eropa,” ujarnya.

Lebih lanjut mengenai perekonomian global