Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Indonesia Memindahkan Ibukotanya dari Jakarta ke Hutan Hujan Kalimantan – The New Indian Express

Oleh AFP

Indonesia memindahkan ibukotanya sejauh 1.000 kilometer (620 mil) dari Jakarta ke lokasi di hutan hujan di pulau Kalimantan.

Proyek ini akan diluncurkan pada akhir masa jabatan Presiden Joko Widodo pada tahun 2024.

Inilah mengapa ekonomi terbesar di Asia Tenggara memindahkan pusat administrasinya ke Nusantara, wilayah yang subur dengan keanekaragaman hayati dengan hutan hujan tertua di dunia.

Kota yang tenggelam

Jakarta tenggelam pada tingkat yang mengkhawatirkan karena penyerapan air tanah yang berlebihan.

Pada tahun 2021, sebuah studi oleh Badan Pengkajian dan Pemanfaatan Teknologi Indonesia menemukan bahwa megalopolis yang luas itu tenggelam rata-rata enam sentimeter setiap tahun, menjadikannya salah satu kota yang paling cepat tenggelam di Bumi.

“Membangun tanggul laut tidak bisa dihindari karena banjir sudah ada di sini, tetapi lama kelamaan bendungan akan tenggelam dan banjir akan terjadi lagi,” kata Heri Andreas, ilmuwan bumi di Institut Teknologi Bandung, kepada AFP.

Mengontrol eksploitasi air tanah adalah solusi terbaik untuk mengendalikan degradasi lahan.

Seperempat dari ibukota dapat sepenuhnya terendam air pada tahun 2050 jika tidak ada tindakan segera yang diambil, menurut Institut Riset dan Inovasi Nasional.

Beban berat

Jakarta adalah salah satu kota terpadat di dunia, dengan lebih dari 30 juta penduduk tinggal di wilayah metropolitan yang lebih besar.

Polusi dari jalan yang macet dan kurangnya sistem pengumpulan sampah – memaksa banyak orang untuk membakar sampah mereka – telah menciptakan kualitas udara yang terkadang menyaingi New Delhi dan Beijing.

Pemerintah memperkirakan bahwa kemacetan lalu lintas selama satu jam merugikan negara mayoritas Muslim terbesar di dunia itu kerugian ekonomi miliaran dolar setiap tahun.

“Beban Jakarta sangat tinggi,” kata Joko Cettijowarno, analis lalu lintas di Perusahaan Transportasi Indonesia, kepada AFP.

“Perjalanan sangat tidak efisien, lama dan melelahkan. Ini juga mengurangi produktivitas masyarakat.”

Widodo mengatakan dia membayangkan ibu kota baru sebagai kota modern di mana setiap orang dapat bersepeda dan berjalan di antara tempat-tempat yang dekat satu sama lain.

READ  Mapan Indonesia menerima suntikan modal $15 juta

Distribusi kekayaan

Dengan lebih dari 17.000 pulau, Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di Bumi.

Tetapi populasi dan ekonominya terkonsentrasi terutama di Jakarta dan pulau Jawa yang luas, rumah bagi lebih dari setengah dari 270 juta penduduk negara itu.

Pemerintah mengatakan ingin mendiversifikasi pusat-pusat kekuatan ekonomi dan politik Indonesia.

“Transfer (modal) itu untuk distribusi, untuk keadilan,” kata Widodo pada Maret lalu.

“Kita punya 17.000 pulau, tapi 56 persen penduduk ada di Jawa. Jawa punya 156 juta orang.”

Sebagai perbandingan, provinsi Kalimantan Timur — tempat ibu kota baru, Nusantara, akan dibangun — berpenduduk kurang dari empat juta jiwa.

Pemerintah memiliki 56.180 hektar (216 sq mi) di provinsi Kalimantan Timur di wilayah Kalimantan Indonesia, yang dibagi negara dengan Malaysia dan Brunei.

Kawasan bebas bencana

Alasan lain transfer modal yang dikutip oleh pemerintah adalah mitigasi bencana.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, Jakarta dikelilingi oleh jalur patahan aktif sehingga rawan gempa.

Kalimantan kurang rentan terhadap gempa bumi dibandingkan dengan pulau-pulau besar lainnya di Indonesia karena lebih jauh dari jalur patahan aktif, kata badan tersebut.

Jakarta juga sering mengalami banjir karena berada di lahan rawa.

Para peneliti percaya pasokan air bisa mengering bagi banyak orang di Jakarta dan Jawa yang lebih luas jika Indonesia tidak mengurangi tekanan pada megalopolis.

“Jakarta dan pulau-pulau di Jawa sedang menuju krisis air bersih, dan kami memperkirakan krisis pada tahun 2050,” kata ilmuwan Bumi Andreas, menyalahkan pertumbuhan populasi dan industri yang cepat.

“Saat populasi meledak, sanitasi yang buruk akan memburuk, dan polutan akan mencemari sungai dan air tanah dangkal, menjadikannya tidak dapat digunakan,” katanya.

READ  Nanas segar Indonesia diizinkan untuk diekspor ke China