Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Indonesia melarang ekspor minyak sawit?

Jakarta: Indonesia yang mengirimkan sepertiga dari pengiriman minyak goreng dunia, telah memberlakukan aturan Penghalang besar Ekspor minyak sawit untuk melindungi pasar domestiknya selama inflasi global – salah satu contoh ketahanan pangan paling dramatis dalam sejarah baru-baru ini.

Minyak nabati, yang digunakan dalam segala hal mulai dari memasak hingga gula-gula, lipstik dan bahan bakar, dihentikan setelah invasi Rusia ke Ukraina, memperburuk kekurangan minyak saat ini dengan kekeringan dan kesengsaraan tenaga kerja. Kurangnya pasokan mendorong permintaan minyak sawit Indonesia – minyak goreng yang paling banyak dikonsumsi di dunia – dan mendorong penghentian penjualan.

Tapi ada teka-teki. Mengapa sebuah negara yang hanya mengkonsumsi sepertiga dari PDB-nya harus menggunakan embargo ekspor lengkap untuk memenuhi kebutuhannya? Jawabannya mungkin terletak pada sifat industri lokal yang kacau dan terfragmentasi di negara dengan lebih dari 17.000 pulau.

Menurut Sahat Sinaka, Direktur Utama Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia, pajak pasokan dari produsen ke pengecer membingungkan.

“Ada banyak bisnis yang tidak terdaftar dalam rantai pasok, dan ada juga yang tidak memiliki NPWP,” kata Sinaga. Ada sekitar 75 kilang minyak goreng di dalam negeri, di mana hanya 37 yang menjadi anggota asosiasinya dan enam berada di kelompok industri lain, katanya. Sisanya tidak diketahui.

Indonesia memproduksi lebih dari 45 juta ton minyak sawit per tahun, dan konsumsi domestik sekitar 16,5 juta ton, menurut Departemen Pertanian AS. Kementerian Perdagangan negara itu memperkirakan 5 juta ton minyak sawit akan digunakan untuk memasak, yang seharusnya tidak menjadi target yang sulit untuk dihadapi.

Namun, secara umum, sebagian besar industri minyak goreng siap untuk ekspor dan tidak terstruktur secara efisien untuk menangani konsumsi lokal. Banyak pabrik berlokasi di kawasan berikat di Jawa dan Kalimantan dan tidak memiliki koneksi ke pasar domestik dan rantai pasokan, kata Sinaka. Segmen industri fokus pasar lokal tersebar di Jawa dan Sumatera, sedangkan 50% konsumsi dalam negeri ada di Jawa dan Bali, katanya.

READ  Pasangan panahan-Amerika kalah mengejutkan dari Indonesia

Kegagalan kebijakan

Pemerintah berjuang untuk mengendalikan harga dan melindungi barang-barang lokal Desember, Dengan berbagai tindakan mulai dari batasan harga, pembatasan ekspor dan manual tunai untuk rumah dan pedagang. Namun semua itu gagal menurunkan target pemerintah sebesar 14.000 rupee (97 sen AS) per galon minyak total. Pengeluaran yang meningkat membantu menjaga inflasi pada level terendah dalam dua tahun di bulan Maret.

Masalah distribusi dan penyalahgunaan minyak curah dengan harga bersubsidi, dikemas ulang dan dijual sebagai produk premium dan dijual ke industri makanan, menyebabkan kekurangan pasokan dan harga tinggi, kata Sinaka. Batas harga menciptakan “pasar gelap” dan harga akan menggandakan target pemerintah, katanya.

Dengan harga di atas Rs 17.000 per liter bulan ini, pemerintah telah mengupayakan larangan yang lebih luas atas ekspor segala sesuatu mulai dari minyak sawit mentah hingga minyak sawit yang dimurnikan, diputihkan dan dihilangkan baunya, serta minyak goreng bekas. Sinaka mengatakan pada hari Kamis bahwa dia mengharapkan larangan itu akan dicabut pada bulan Mei, tetapi itu masih harus dilihat.

Presiden Joko Widodo telah mendesak industri untuk memprioritaskan pasokan dalam negeri karena berusaha menjelaskan mengapa tindakan drastis seperti itu diambil. “Sebagai produsen minyak sawit terbesar di dunia, sungguh paradoks kita kesulitan mendapatkan minyak goreng,” kata Djokovic yang juga dikenal sebagai Presiden. Bloomberg


Baca selengkapnya: Indonesia tunda ekspor, harga minyak sawit naik, ancam inflasi pangan global