Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Pindanko berencana untuk mengikuti gelombang influencer Indonesia

Kreator Indonesia itu kuat, dan 62% konsumen di Tanah Air membeli produk karena diakui oleh influencer. Namun demikian, di pasar pemasaran berpengaruh senilai $ 104 miliar tahun ini saja, pencipta individu berjuang dan bertindak sebagai pekerja lepas dengan sedikit dukungan. Masukkan Mulai Teknis பிந்தன்கோUntuk mendukung situs pembuat konten dan influencer, hari ini diumumkan penyelesaian putaran pendanaan awal senilai $ 2,1 juta.

“Infrastruktur digital untuk kreator di Indonesia terbatas atau tidak,” jelas Jason Lee, salah satu pendiri dan CEO BintanGO. Menjadi wiraswasta, pencipta perlu menciptakan peluang pengembangan bisnis mereka sendiri sambil mengelola keuangan dan bisnis mereka sehari-hari. “Misi kami adalah membantu pembuat konten mengelola setiap aspek.”

Dalam praktiknya, situs BintanGO untuk pembuat konten menawarkan dukungan di dua bidang tertentu. Pertama, ini bertujuan untuk membantu pembuat konten mendapatkan peluang baru untuk memaksimalkan pendapatan mereka. Merek mengiklankan tugas tertentu di platform, sehingga memudahkan pembuat konten untuk mengidentifikasi dan mendapatkan pekerjaan yang relevan. Merek dapat bekerja secara langsung dengan BintanGO, yang mengharuskan situs menyaring basis datanya untuk menemukan pembuat konten dengan keterampilan, pengalaman, atau jangkauan pemirsa tertentu.

Kedua, BintanGO bertujuan untuk membantu tata cara menjalankan bisnis kreatif. Misalnya, ini memungkinkan pembuat konten untuk memberikan faktur untuk pekerjaan mereka dan dengan mudah mengumpulkan pembayaran. Ini telah menciptakan sumber daya seperti grup telegram dan sesi wawancara, yang memberikan kesempatan kepada pembuat konten untuk berbagi pengalaman dan belajar dari satu sama lain. “Kami ingin membuat komunitas pembuat konten,” tambah Lee.

Idenya terdengar seperti pemogokan akord. “Saat kami mengumumkan peluncuran platform, ribuan kreator yang ingin bergabung menghubungi kami,” kata Lee. Dalam waktu beberapa bulan, platform tersebut telah menandatangani 10.000 pembuat konten yang menghasilkan total $ 150.000 pada kuartal terakhir.

READ  Menpora siapkan Indonesia tuan rumah ASEAN Para Games 2022

Oktorika Mandasari, salah satu pendiri Lee dan SVP Commercial di BintanGO, sangat tertarik dengan profil para pendaftar. Dia menunjukkan bahwa sebagian besar pencipta di atas panggung adalah wanita dan 70% berusia di bawah 30 tahun. “Orang-orang ini mencari nafkah dengan melakukan apa yang mereka inginkan,” kata Mandasari. “Kami membantu mempromosikan generasi wirausahawan berikutnya.”

Dari perspektif merek, BintanGO adalah peluang berharga untuk memanfaatkan sumber daya yang vital. Indonesia memiliki lebih dari 190 juta pengguna media sosial, sehingga pencipta dan pemberi pengaruh adalah cara paling penting untuk memasarkan merek dari segala bentuk dan ukuran di negara ini – namun mengidentifikasi orang-orang terbaik untuk diajak bekerja sama adalah sebuah tantangan. BintanGO menyediakan sumber daya pusat untuk penyadapan.

Model bisnis situs mencerminkan hal ini. Pembuatnya sendiri tidak membayar apa pun untuk bergabung dengan platform, meskipun mereka membayar untuk menggunakan beberapa produk dan layanan bernilai tambah. Sebaliknya, sumber pendapatan utama BintanGO adalah merek, yaitu biaya yang mengidentifikasi pencipta di atas panggung.

Ini adalah proposisi nilai yang akan memotivasi investor. Lee dan Mandasari, yang mengumpulkan dana awal $ 500.000 Juni lalu, menargetkan putaran awal $ 1 juta dalam upaya untuk memperluas bisnis mereka dan memperluas jangkauan produk dan layanannya. Pada acara tersebut, putaran itu secara signifikan kelebihan permintaan dan BintanGo mengambil $ 2,1 juta.

Lee sangat senang dengan bakat dan pengalaman para pendukung perusahaan. Investive, investor co-leading, memiliki rekam jejak yang kuat dalam berkolaborasi dengan pembuat konten dan influencer di seluruh Asia Tenggara, termasuk alat desain dan penerbitan Canva, yang sangat populer di kalangan pembuat konten. Sementara co-lead kedua, eWTP Capital, adalah investor China yang memiliki pengalaman booming di negara itu, dan mengharapkan pasar Indonesia tumbuh dengan cara yang sama.

Kedua investor tersebut memiliki preferensi yang tinggi terhadap BintanGO. “Sektor ini menunjukkan potensi pertumbuhan yang besar yang didorong oleh peningkatan konsumsi konten di media sosial di kalangan anak muda, dan kami berharap kreator akan berkembang di Indonesia,” kata Mitra Modal eWTP Zheng Rongking. “Sebagai salah satu perusahaan kreator dengan pertumbuhan tercepat di tanah air, BintanGO dapat memberikan solusi dan akses terbaik bagi para kreator untuk belajar dan mengembangkan bisnisnya.”

Di Investible, Chief Kairu Rejal menambahkan: “Tim pendiri Pintango menghadirkan perpaduan unik antara kemampuan dan semangat untuk mengubah game menjadi produk revolusioner bagi para kreator di Asia Tenggara.”