Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Indonesia melarang ekspor minyak sawit – Dubes

Kehebohan sektor kelapa sawit Indonesia yang berlangsung beberapa bulan terakhir mencapai puncaknya pada pekan lalu. Larangan selimut pada pengiriman Bahan-bahan olahannya seperti minyak sawit mentah dan minyak goreng. Pemerintah mengirim pesan yang beragam hingga menit terakhir, mundur dari rencana awalnya, dengan mengatakan akan mengizinkan ekspor minyak sawit mentah lagi pada menit terakhir.

Indonesia adalah pemasok minyak sawit terbesar di dunia, jadi memetik barang di pasar global adalah masalah besar. Hal ini antara lain akan mempengaruhi harga bahan pokok seperti minyak goreng di saat harga pangan sudah mulai tertekan. Mitra bisnis tidak akan senang. Mengapa Indonesia mengambil langkah luar biasa ini?

Jawaban sederhananya adalah tentang harga. Seperti yang dinyatakan di dalamnya Persatuan Palmyra Indonesia, Produksi minyak sawit mentah domestik turun pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020, meskipun permintaan global meningkat. Ketika permintaan meningkat dan penawaran berkurang atau tetap tidak berubah, jika semuanya sama, harga naik. Itulah yang telah terjadi. Pada April 2020, satu ton minyak sawit mentah Indonesia dijual sekitar $545 di pasar Eropa. Dua tahun kemudian, itu meningkat menjadi $ 1.700.

Ini bagus untuk eksportir dan untuk neraca berjalan Indonesia. seperti saya Tulis minggu lalu, Permintaan global untuk komoditas seperti batu bara dan minyak sawit di Indonesia telah meningkat, mengubah defisit transaksi berjalan dan nilai tukar rupiah relatif stabil karena Federal Reserve AS mulai menaikkan suku bunga tahun ini. Hal ini mendongkrak pendapatan Kementerian Keuangan.

READ  Visa pengembara digital Indonesia yang baru sekarang memungkinkan para pelancong untuk hidup bebas pajak

Tetapi pasar angkutan yang menderu menghadirkan semacam kontradiksi karena meskipun menguntungkan eksportir dan neraca berjalan, pemerintah Indonesia tidak ingin konsumen domestik membayar harga pasar global untuk barang-barang ini. Prioritas utama pemerintah adalah memastikan harga komoditas utama seperti bensin, listrik, beras, dan minyak goreng tetap stabil dan terjangkau. Beberapa jenis bensin telah mengalami kenaikan harga (sangat moderat), dan pemerintah sekarang sangat sensitif terhadap tekanan inflasi.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Masalahnya, hal itu menciptakan motivasi juang bagi para aktor utama. Kepentingan politik negara dalam menjaga harga domestik tetap rendah bertentangan dengan kepentingan bisnis produsen dan eksportir minyak sawit yang ingin menjual minyak sawit sebanyak mungkin dengan harga maksimal yang didukung pasar. Pemerintah berharap dapat memberikan sesuatu dan mengalihkan pasokan dari pasar domestik di mana perusahaan kelapa sawit memiliki margin keuntungan yang lebih rendah, mengejar keuntungan ekspor. Hal ini menyebabkan kenaikan harga minyak goreng dan kelangkaan serta penimbunan yang banyak diberitakan awal tahun ini.

Untuk menurunkan harga, pemerintah awalnya mengupayakan beberapa perubahan regulasi, seperti kuota ekspor, kewajiban pasar domestik, dan pagu harga minyak goreng. Investigasi telah diluncurkan dengan para eksekutif dan pejabat bisnis di Palmyra. Tapi ini mendesak dan membingungkan. Mereka tidak memotong harga dengan cepat dan saat liburan Lebanon mendekat, ketika jutaan orang berkumpul untuk merayakan akhir Ramadhan, menyadari bahwa pemerintah masih perlu melihat tindakan tegas, akhirnya mengumumkan larangan ekspor total.

Saya ragu apakah ini benar-benar efek yang diinginkan (atau ada), karena harga minyak goreng di Indonesia hampir tidak relevan karena larangan itu akan berlaku untuk waktu yang lama. Lebih mendasar lagi, itu adalah untuk mengirim pesan tentang kekuatan negara untuk mengatur pasar ketika itu untuk kepentingan nasional. Ini menggemakan langkah untuk memastikan bahwa pembangkit listrik domestik memiliki pasokan yang memadai di bawah harga pasar ketika ekspor batu bara dilarang awal tahun ini.

READ  Regulator Indonesia melarang lembaga keuangan memfasilitasi penjualan kripto

Seperti yang saya tulis saat itu, itu juga yang utama Mengirim pesan, Artinya, ekonomi Indonesia berorientasi pasar – tetapi hanya pada titik tertentu. Ketika kepentingan bisnis bertentangan dengan kepentingan politik dan nasional negara, pemerintah akan turun tangan untuk melindungi kepentingan tersebut. Setiap kali mereka melakukan ini, mitra bisnis dan investor tidak akan senang dengan tindakan ini, terutama ketika permintaan untuk produk ini tidak terlalu panas dan ada risiko bermain dengan tangan mereka terlalu banyak.

Namun untuk saat ini Indonesia membatasi pasokan mentah untuk komoditas yang memiliki permintaan tinggi seperti batu bara dan kelapa sawit, sehingga akses mereka akan sangat tinggi ketika ingin berkirim pesan. Dan pesan itu – sambil memaksa eksportir untuk menempatkan keuntungan di atas meja – semakin keras pesan bahwa itu harus terlebih dahulu dikirim ke pasar domestik dengan harga yang terjangkau.