Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jumlah Armada Mudik Melukiskan Dominasi Rusty Grana di Penerbangan Indonesia

Jakarta. Maskapai penerbangan yang dikendalikan oleh miliarder Indonesia Rusdi Kirana, tahun ini selama musim mudik Idul Fitri, telah membentuk angkatan laut gabungan dua kali lebih besar dari saingan terdekatnya, menggambarkan dominasi penuhnya di sektor penerbangan saat pulih dari epidemi Kovit-19.

Rusty’s Airlines menggunakan sedikitnya 184 penerbangan untuk melayani jutaan masyarakat Indonesia yang berangkat ke kampung halamannya di seluruh Indonesia pada pekan lalu untuk merayakan Idul Fitri.

Ini termasuk 110 jet yang dikendalikan oleh Lion Mentory Airlines, maskapai penerbangan anggaran terbesar di negara itu; 52 penerbangan oleh Body Air, divisi pesawat layanan penuh Lion Air Group; Dan 22 Super Air Jets, Rusties Maskapai penerbangan gratis terbaru Merek ini diluncurkan setahun yang lalu selama epidemi Pemerintah-19.

Sebagai perbandingan, Garuda Indonesia Group milik negara, maskapai terbesar kedua di negara itu, hanya mengoperasikan 70 penerbangan musim liburan ini.

Juru bicara Lion Air Danang Mandala Prihantoro mengatakan maskapai menggunakan pesawat terbaru yang terawat baik dari pabrikan untuk memastikan perjalanan mudik Lebaran tahun ini dimulai dengan gangguan minimal.

“Lion Air berkomitmen untuk operasi penerbangan yang tepat, memastikan bahwa setiap pesawat berada di posisi utama, aman dan layak untuk terbang, dan merencanakan produksi pesawat yang tepat,” kata Danang.

Danang mengatakan, armada liburan Lion Mentory Airlines terdiri dari enam Airbus A330-300, enam Airbus A330-900NEO, 35 Boeing 737-800NG dan 63 Boeing 737-900ER. Batik Air menggunakan Airbus 320-200 NEO, 29 Airbus 320-200 CEO Sharklets, Airbus 320-200 CEO IAE V2500 Turbofans dan 21 Boeing 737-800NG. Super Air Jet juga menggunakan 22 pesawat Airbus 320-200 untuk melayani penumpang selama liburan tahun ini.

READ  Wanita Indonesia Berusia 7.000 Tahun Ubah Pandangan Manusia Purba Berita Sains dan Teknologi

Saingan terdekat Lion Group, maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia dan anak perusahaannya Chittagong Indonesia hanya dapat mengoperasikan kurang dari setengah pesawat.

Menurut Irfan Chettiaputra, Managing Director Garuda Indonesia, sebanyak 35 pesawat jet yang dimiliki Garuda Indonesia melayani penumpang yang mudik musim ini. Cityling menyiapkan jumlah penerbangan yang sama untuk perjalanan liburan.

“Kami sekarang memiliki 33 pesawat operasional. Kita bisa menambah 35-37 pesawat yang bisa diservis. Kami akan tingkatkan untuk itu,” kata Thea Suryanti, Corporate Secretary Citting dan Vice President Corporate Social Responsibility (CSR).

Armada gabungan dari tiga maskapai telah menempatkan Rusty bermil-mil di depan para pesaingnya dan menghantam pasar penerbangan negara itu, yang siap untuk pulih setelah epidemi.

Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara Eric Tohir mengatakan dia mengharapkan sektor penerbangan negara itu untuk melihat lebih banyak penumpang pada kuartal keempat tahun ini daripada sebelum epidemi Pemerintah-19.

Eric berharap pemulihan ekonomi di banyak negara pasca wabah Kovit-19, termasuk di Indonesia.

“Sekarang sudah mulai normal di banyak negara, termasuk Indonesia. Karena perjalanan udara merupakan alternatif perjalanan bisnis dan liburan, maka diperlukan waktu enam hingga delapan bulan untuk kembali normal,” kata Eric.

Pada 2019, sesaat sebelum epidemi Pemerintah-19, maskapai penerbangan domestik dan asing melayani lebih dari 116 juta penumpang di rute domestik dan internasional. Pembatasan ketat untuk mencegah penyebaran penyakit Pemerintah-19 mengurangi jumlah penumpang pada tahun 2020 sebesar 63 persen menjadi 42,6 juta.

Tahun lalu, maskapai penerbangan domestik mengangkut sekitar 30,7 juta penumpang pada rute internasional dan domestik.