Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Gejolak Global dan Undang-Undang Deflasi Joe Biden Menggembirakan Ketua Otoritas Investasi Indonesia Rita Wiragusuma

Mengapa Gejolak Global dan Undang-Undang Deflasi Joe Biden Menggembirakan Ketua Otoritas Investasi Indonesia Rita Wiragusuma

“Apakah itu perang Rusia-Ukraina, ketegangan antara AS dan China, agenda perubahan iklim atau seluruh ESG, itu mengerem atau sedikit mengganggu dunia investasi.

“Tapi ini menjadi sangat menarik. Saya sangat optimis karena beberapa alasan.

“Ambil satu contoh saja. Suka atau tidak suka, perubahan iklim ada di sini – kita tidak bisa menghindarinya. Untuk Indonesia, hanya setengah dari populasi yang memiliki listrik, jadi kita perlu menghasilkan lebih banyak listrik. Tetapi haruskah kita menggunakan batu bara setiap saat, atau haruskah kita mulai merancang energi terbarukan?

“Itulah mengapa ini mengasyikkan, karena Anda sebenarnya bisa mendesain lebih baik daripada menggunakan kesalahan lama dan memperbaiki kesalahan lama.”

Manajer dana memiliki tanggung jawab untuk berpikir secara berbeda alih-alih berasumsi bahwa cara lama tidak akan berubah.

“Bagi saya, itu benar-benar memaksa kami untuk memperbaiki dan memikirkan alternatif selain Rusia. Ada alternatif untuk mengandalkan rantai pasokan dari satu negara.

“Indonesia mengambil pendekatan pragmatis yang lebih positif, setengah gelas, untuk mengatakan, ‘Hei, mungkin kami bisa memberikan alternatif untuk itu.'”

Salah satu sumber gangguan terbesar adalah undang-undang deflasi pemerintahan Biden yang memberikan insentif pajak untuk investasi energi terbarukan. Kritikus, termasuk para pemimpin Eropa, mengatakan sifat dermawan dari keringanan pajak mengalihkan investasi karena menguntungkan perusahaan AS dan merencanakan subsidi mereka sendiri.

Penampilan baru

Tetapi sementara kebijakan AS sering memiliki konsekuensi global, Dr Virakusuma mengatakan IRA menawarkan peluang kepada negara-negara yang tidak dimiliki AS.

“Pikirkan hal-hal yang diproduksi Australia seperti lithium,” katanya.

“Jika undang-undang deflasi AS mencakup penciptaan kemampuan di lapangan untuk menghasilkan rantai nilai EV seperti baterai lithium Australia, undang-undang tersebut memberikan peluang bagi negara lain, termasuk Indonesia, yang memproduksi nikel, dan kemudian memiliki cara yang lebih menguntungkan untuk mendapatkan produk ke AS.”

READ  Indonesia akan mengimpor 250.000 ton beras dari Kamboja

Dr Wiragusuma mengatakan perjalanannya ke Australia bukan untuk “menjual keras” tetapi untuk mengenal para manajer dana super dan mendorong mereka untuk melihat Indonesia dengan segar.

“Indonesia sebagai pasar belum super Australia, mungkin karena kurangnya pengetahuan dan mungkin masalah persepsi,” ujarnya.

“Tapi saya pikir sekarang mereka mulai melihat pasar negara berkembang, Indonesia memiliki rekam jejak yang sangat baik dalam hal stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi, prospek bonus demografi dan fakta bahwa Indonesia adalah tetangga dekat.”

“Melalui INA, banyak investor global dan rekan-rekan dari Kanada atau Eropa, seperti dana pensiun atau dana kekayaan negara lainnya, berinvestasi di super Australia.”

INA, yang didirikan pada tahun 2021, memiliki beberapa perbedaan utama dengan sovereign wealth fund lainnya seperti Temasek Singapura, termasuk fokus pada pasar dalam negeri, meskipun telah mulai melakukan beberapa investasi di Asia Tenggara, kata Dr Wiragusuma.

INA memiliki pendekatan investasi bersama untuk proyek, jadi INA juga memiliki “kulit dalam permainan”.

“Kita diminta untuk menarik modal tidak hanya dari luar negeri tetapi juga dari dalam negeri, sehingga kita dapat memiliki daya tembak yang lebih besar dalam hal target investasi dan penyebaran investasi,” katanya.

“Kami diberi modal awal $5 miliar [$7.4 billion]. Kami sekarang telah menandatangani komitmen investasi bersama senilai USD 28 miliar dari berbagai pemangku kepentingan dari berbagai belahan dunia.

“Aset kami yang dikelola sekarang telah tumbuh dari $5 miliar menjadi $8 miliar – lebih dari $3 triliun dibandingkan dengan tolok ukur dana pensiun Australia, tetapi kami tumbuh sangat cepat.

“Salah satu hal yang perlu digarisbawahi adalah bahwa kami berinvestasi bersama dengan orang lain dan kami mengambil tanggung jawab fidusia inti kami. Kami tidak ingin masuk dan meresepkan sesuatu. [to a co-investor] Dan semakin parah karena kita tidak punya masa depan.

READ  Indonesia, M'sia menjanjikan pesanan biodiesel meski harga tinggi

INA memfokuskan investasinya pada empat industri strategis: infrastruktur, digital, kesehatan, dan energi bersih.