Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mencoba membeli rumah adalah ‘permainan yang tidak bisa Anda menangkan’

Mencoba membeli rumah adalah ‘permainan yang tidak bisa Anda menangkan’

Sumber gambar, Nathan Wilkins

  • pengarang, Natalie Sherman
  • Peran, Koresponden bisnis, BBC News

Ketika Nathan Wilkins pindah kembali bersama ibu dan saudara perempuannya pada tahun 2019, dia berharap hal itu akan membantunya menghemat uang untuk membeli rumah.

Namun pada tahun-tahun berikutnya, pasar perumahan di AS mengalami transformasi akibat kenaikan harga sewa, kenaikan harga rumah, dan lonjakan besar suku bunga hipotek, yang membuat kepemilikan rumah tampak semakin mustahil.

Penilai asuransi berusia 32 tahun dari Utah mengatakan dia dan saudara perempuannya menghasilkan lebih banyak uang daripada sebelumnya. Namun membayar $2.500 (£1.960) sebulan untuk sewa tidak akan menghasilkan banyak uang.

“Ini seperti saya sedang memainkan permainan yang tidak bisa Anda menangkan,” katanya. “Fakta bahwa kami telah diberi harga membuatku ingin muntah.”

Rasa frustrasi seperti ini tersebar luas, memicu ketidakpuasan dan berkontribusi terhadap penyebaran pesimisme terhadap perekonomian Amerika yang mengaburkan pemilu mendatang di negara tersebut.

itu Harga jual rumah rata-rata Di Amerika Serikat meningkat hampir 30% sejak akhir tahun 2019, mencapai $420.000 pada musim semi ini.

Dan itu tidak memperhitungkan biaya tambahan dari suku bunga yang lebih tinggi, yang sekarang menjadi sekitar 7% untuk hipotek dengan suku bunga tetap selama 30 tahun yang biasa terjadi di AS, naik dari sekitar 3% pada tahun 2020.

Pembeli rumah saat ini membutuhkan pendapatan tahunan lebih dari $100.000 – jauh lebih tinggi dari rata-rata rumah tangga di AS yang berjumlah sekitar $75.000 – agar dapat membeli rumah dengan nyaman di sebagian besar wilayah di Amerika Serikat, kata perusahaan riset seperti Zillow Dan pankreas Katanya, dan hadapi pembayaran bulanan yang dimilikinya Hampir dua kali lipat Hanya dalam empat tahun.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Megan Holter (kanan) dan istrinya Sonya di luar rumah baru mereka di Columbus, Ohio

“Itu membuat saya sedikit menangis,” kata Megan Holter, yang mulai mencari pembelian di Austin, Texas, pada tahun 2019, ketika bank menawarinya suku bunga tetap 30 tahun sekitar 4,75%.

Dia dan istrinya akhirnya membeli rumah tahun ini, tetapi hanya setelah menerima tingkat bunga 6,625% — dan pindah 1.200 mil ke utara ke Columbus, Ohio, tempat yang dipilih dari spreadsheet yang dia buat tentang kota-kota dengan biaya lebih rendah.

“Keterjangkauan perumahan adalah hal nomor satu yang kami pikirkan selama lima tahun,” kata pria berusia 30 tahun ini, yang juga beralih pekerjaan dari sektor publik ke sektor swasta untuk mencapai pembelian rumah.

“Kami memindahkan gunung untuk mewujudkan hal ini.

“Saya selamanya bersyukur bahwa kami mampu membelinya. Saya tahu banyak orang lain yang tidak mampu,” tambahnya.

Hanya 40,1% penyewa yang berharap suatu hari nanti memiliki rumah, menurut sebuah laporan Federal Reserve New YorkIni merupakan bagian terkecil sejak bank mulai meminta penyewa pada tahun 2014.

Bahkan pemilik rumah, yang hipotek jangka panjangnya melindungi mereka dari dampak finansial langsung dan mendapat manfaat dari kenaikan nilai properti, Beritahu jajak pendapat Perubahan di pasar menjadi perhatian karena hal ini menyebabkan pajak properti dan biaya asuransi yang lebih tinggi, sekaligus membuat prospek pindah menjadi lebih murah.

A Jajak Pendapat Harris Terbaru Ditemukan bahwa lebih dari 70% orang Amerika percaya bahwa pasar akan menjadi lebih buruk.

Sumber gambar, Gambar Getty

Masalah ini menambah kekhawatiran yang lebih luas mengenai kenaikan biaya hidup, yang telah melonjak 20% sejak tahun 2021.

Hal ini merupakan salah satu tantangan terbesar yang dihadapi Presiden Joe Biden, yang masa jabatannya bertepatan dengan perubahan haluan pasar perumahan dan mendapat penilaian buruk atas penanganan perekonomiannya dalam jajak pendapat nasional.

Saingannya, Donald Trump, yang bernasib lebih baik, berusaha menyalahkan Biden atas inflasi, dan meskipun dia biasanya tidak merujuk pada perumahan secara khusus, dia secara teratur menyoroti kenaikan suku bunga untuk mengatakan bahwa perekonomian berada di jalur yang salah.

Dalam beberapa bulan terakhir, Gedung Putih telah mencoba mengatasi masalah keterjangkauan secara langsung, dengan memperkenalkan proposal seperti aturan untuk membatasi biaya penutupan dan kredit pajak sebesar $10,000 untuk pembeli rumah pertama kali.

Hal ini mencerminkan perubahan pola pikir, setelah bertahun-tahun berfokus pada kekuatan perekonomian, termasuk rendahnya tingkat pengangguran. Namun dengan sedikitnya pengaruh langsung yang dapat dilakukan Biden, tidak jelas apakah upaya ini memberikan dampak.

Dukungan terhadapnya telah terkikis, terutama di kalangan generasi muda, yang jumlah pemilihnya pada tahun 2020 membantu mendorongnya menduduki jabatan presiden. Pemilih dalam kelompok demografi ini cenderung tidak memiliki rumah, dan lebih cenderung menganggap keterjangkauan perumahan sebagai masalah utama.

“Saya tidak melihat ada platform yang sengaja mencari orang-orang seperti pembeli rumah pertama yang ingin meringankan penderitaan mereka,” kata Brayden Dougherty, pria berusia 30 tahun dari Florida yang bekerja di bidang manufaktur dan memeriksa rumah setiap hari. Untuk tiga tahun.

Meskipun memiliki warisan sebesar $50.000, tidak ada utang, dan peluang kerja yang layak, dia dan istrinya tidak dapat menemukan apartemen dua kamar tidur yang terjangkau di dekat keluarga mereka di kawasan Orlando.

Dia mengatakan masalah biaya perumahan terlalu besar bagi politisi atau partai mana pun, namun kurangnya solusi telah berkontribusi pada kekecewaan politiknya yang lebih luas. Dia tidak yakin bagaimana dia akan memilih pada bulan November.

“Saya muak,” katanya. “Perumahan adalah bagian darinya.”

Meningkatnya protes telah meningkatkan tekanan pada bank sentral AS untuk memangkas suku bunga guna mendapatkan keringanan, sebuah langkah yang menurut Ketua Federal Reserve Jerome Powell mungkin terjadi pada suatu saat nanti.

Namun ekspektasi bahwa pemotongan akan dilakukan pada awal tahun ini dan membantu memperbaiki suasana negara, terus menurun. Hal ini mencerminkan kekhawatiran bahwa kemajuan dalam penurunan inflasi – yang berada di angka 3,4% pada bulan April, masih jauh di atas target bank sebesar 2% – gagal.

Sumber gambar, Julia Makhnatkina (JM Foto Inc)

Komentari foto tersebut, Mimi Than dan suaminya termasuk di antara mereka yang terkena dampak kenaikan suku bunga tahun ini

Mimi Than, 29, yang baru-baru ini membeli apartemen tiga kamar tidur di daerah Boston, Massachusetts, mengatakan dia menghadapi biaya bulanan sekitar $200 lebih mahal dibandingkan ketika dia dan suaminya mendapat persetujuan awal untuk pinjaman pada bulan Maret.

Jika mereka tidak menetapkan tingkat suku bunga pada saat itu, biaya pinjaman yang tidak mereka sadari dapat berubah secara dramatis. Ketika mereka kembali ke pemberi pinjaman pada bulan April setelah mengajukan penawaran, tingkat bunga yang ditawarkan kepada mereka adalah 6,9%, naik dari 6,5%.

Dia berharap mereka akan melunak pada akhir tahun ini, sehingga memungkinkan mereka untuk melakukan pembiayaan kembali.

“Saya secara obsesif memeriksa harga,” katanya.

Banyak analis percaya bahwa hanya masalah waktu sampai inflasi melambat, sehingga membuka jalan bagi penurunan inflasi.

Mereka merujuk pada laporan dari perusahaan swasta yang menunjukkan kenaikan harga sewa – yang berperan besar dalam perhitungan inflasi AS – mengurangi laju pandemi di tengah lonjakan pasokan apartemen.

Ketika upah meningkat, semakin banyak rumah baru yang sedang dibangun, dan harga sewa serta rumah naik lebih lambat, Urvi Devungi, kepala ekonom di situs perumahan Zillow, mengatakan ia melihat tantangan keterjangkauan juga menurun – meskipun belum waktunya untuk pemilu bulan November.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Pembangunan rumah baru telah meningkat secara signifikan dari tingkat sebelum pandemi, namun pasokan masih terbatas pada permintaan

“Ini bekerja dengan sendirinya,” katanya. “Perjalanan kami masih panjang, tentu saja, tetapi kami melihat beberapa peningkatan dan saya pikir kami akan melihat lebih banyak peningkatan.”

Namun ada sudut pandang yang lebih suram.

Ketika jumlah tunawisma meningkat, harga sewa mungkin terbukti lebih tangguh dari perkiraan, sehingga menjaga inflasi tetap tinggi.

Jika suku bunga hipotek tidak turun secara signifikan, perubahan bertahap dalam biaya pinjaman dapat menjadi kendala pasokan jangka panjang, karena pembangun menarik diri dan pemilik rumah yang mendapatkan pinjaman hipotek ketika suku bunga lebih rendah berhenti bergerak.

Brayden, dari Florida, tidak melihat solusi yang mudah dari The Fed, yang ia khawatirkan turut membentuk krisis saat ini dengan membiarkan suku bunga tetap sangat rendah dalam satu dekade setelah krisis keuangan tahun 2008.

“Tidak peduli apa yang terjadi – apakah mereka menaikkannya, menurunkannya, atau mempertahankannya – saya merasa dekade berikutnya mungkin akan sulit, apa pun yang terjadi pada kebanyakan orang,” katanya.