April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Memetakan masa depan kelapa sawit yang lebih berkelanjutan di Indonesia

Memetakan masa depan kelapa sawit yang lebih berkelanjutan di Indonesia

Kelapa sawit dipanen dari perkebunan kelapa sawit Koperasi Bina Thani Mura Gaman Ulu di Kutati Kartanegara, Kalimantan Timur. Foto oleh Ricky Martin/CIFOR-ICRAF

Serbaguna dan dapat dimakan, minyak sawit dapat ditemukan dalam segala hal mulai dari adonan pizza hingga mi instan dan roti. Dan Indonesia, produsen minyak terbesar dunia, meningkatkan produksinya untuk memenuhi permintaan global.

Sektor kelapa sawit telah menjadi vital bagi perekonomian negara. Namun, beberapa produksi minyak sawit diasosiasikan dengan deforestasi dan hilangnya keanekaragaman hayati hutan, yang menyebabkan emisi gas rumah kaca yang mendorong perubahan iklim global.

Pada Mei 2023, CIFOR-ICRAF mengadakan diskusi meja bundar nasional untuk memetakan rencana kelapa sawit berkelanjutan guna membangun rantai nilai kelapa sawit berkelanjutan di Indonesia dan memastikan bahwa perdagangan bermanfaat bagi lingkungan sekaligus menghasilkan manfaat ekonomi bagi masyarakat.

Tantangannya adalah memaksimalkan pertumbuhan dan manfaat ekonomi dari sektor komoditas utama nasional ini, sambil meminimalkan dampak sosial dan lingkungan yang merugikan. Para ahli membahas prospek dan tantangan penerapan peraturan baru yang diberlakukan oleh UE untuk mencegah produk termasuk minyak sawit yang diproduksi di lahan gundul memasuki pasar UE setelah tahun 2020.

Perencanaan yang lebih baik

Berbicara di lokakarya GCRF Trade, Development and Environment Center (Trade Hub) tentang mempromosikan perdagangan hijau dan mengatasi krisis iklim, para ahli membahas masalah deforestasi dan peluang untuk mengurangi emisi karbon di sektor ini. Mereka mencatat bahwa pemerintah, sektor swasta, peneliti, media, dan publik harus bekerja sama untuk memastikan bahwa perdagangan itu adil, berkelanjutan, dan layak secara ekonomi bagi masyarakat dalam jangka panjang.

READ  Gempa berkekuatan 6,2 SR melanda Indonesia bagian timur, tidak ada peringatan tsunami

Suriya Tarigan, dari Universitas IPP, Pada tahun 2035, ia mencatat, peningkatan 12 juta ton dari tingkat produksi saat ini Perlu dipenuhi. “Di masa depan, kita perlu lebih meningkatkan produksi kelapa sawit,” katanya, seraya menambahkan bahwa setiap orang dalam rantai nilai perlu mengambil tanggung jawab dan peningkatan kapasitas di antara petani kecil.

Untuk membuat peta jalan produksi kelapa sawit berkelanjutan, perencanaan adalah kunci – dari perencanaan khusus tingkat kabupaten hingga nasional. Kebijakan harus diselaraskan di semua tingkatan di seluruh negeri, dan semua komunitas – masyarakat adat pedesaan dan perkotaan – harus menyadari hak tanah dan batas mereka untuk mengurangi konflik dan deforestasi serta memberdayakan petani. “Menurut saya legitimasi adalah hal terpenting dalam penilaian keberlanjutan,” tambahnya.

Visi kolektif

Petugas program UNEP-WCMC Tanya Payne, yang mendukung pusat perdagangan, mengatakan: “Konsumsi, pola produksi, pasar lokal-global, distribusi manfaat dan kebutuhan petani kecil dan konsumen, sektor swasta, sektor publik, petani, pengguna pedesaan, masyarakat sipil, pengguna hutan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, warga negara, pengguna pedesaan, warga negara, pengguna pedesaan, pengguna hutan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna hutan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pengguna pedesaan, pedesaan pengguna, pengguna hutan, pengguna pedesaan, pengguna hutan, pengguna pedesaan, pengguna hutan, komunitas pedesaan. “Setiap tindakan harus mempertimbangkan peran dan dampak dari masing-masing pemangku kepentingan,” katanya, seraya menambahkan bahwa visi bersama di antara semua pelaku sangat penting untuk perdagangan yang adil dan berkelanjutan.

Deputi Direktur CIFOR-ICRAF untuk Indonesia, Herry Purnomo, mengatakan membahas perbedaan pandangan adalah bagian penting dalam membangun visi bersama. “Ini bukan peta mengikat yang dibuat oleh pemerintah dan kita semua bisa berkontribusi,” ujarnya. “Ini adalah penelitian, kami memiliki fleksibilitas dan dialog. Anda semua yang berpartisipasi dalam lokakarya ini akan memilikinya. Ini adalah produk intelektual yang kita semua kontribusikan dan miliki. Dan peta ini dapat kita sumbangkan untuk proses yang mengikat dan sistematis, yang berasal dari penelitian dan semoga kontribusi intelektual kita,” tambahnya.

READ  Indonesia akan memungut PPN dan pajak penghasilan atas aset kripto mulai Mei

Mengatasi kesenjangan

Herry Purnomo juga berpendapat bahwa roadmap harus memastikan bagaimana kelapa sawit dapat berkontribusi dalam pengurangan emisi melalui insentif seperti kredit karbon, yang tidak jelas dalam industri kelapa sawit untuk menghindari deforestasi. “Penting untuk memastikan bahwa kelapa sawit berkontribusi dalam pengurangan emisi. Insentif dalam kredit karbon tidak terlalu jelas untuk kelapa sawit – kami memahami bahwa sebagian kelapa sawit masih berasal langsung atau tidak langsung dari area yang digunduli,” katanya.

Mifta Rahman dari IPB University menjadi moderator diskusi untuk menggarisbawahi pentingnya memastikan bahwa pandangan petani kecil tercermin dalam peta jalan tersebut, selain prioritas dan kebijakan mitra pemerintah dan sektor swasta. Peningkatan produksi tanpa memperluas area di bawah produksi minyak sawit akan mempengaruhi petani kecil, dan setiap komunitas harus dilibatkan untuk memastikan keberlanjutan sektor tersebut.

“Seharusnya juga ada tanggung jawab bersama. Kita perlu mempertimbangkan konsumen dan sektor swasta juga,” dia meringkas diskusi tersebut, mencatat visi di antara para peserta: “Minyak sawit yang legal dan berkelanjutan yang memberikan kesejahteraan bagi petani kecil dan menghormati hak-hak masyarakat adat dan lokal.”

Untuk informasi lebih lanjut mengenai topik ini, hubungi Harry Purnomo [email protected]


Peta jalan sedang dikembangkan di bawah Trade, Development and Environment Center (Trade Hub), sebuah konsorsium penelitian global yang didukung oleh UN Environment Programme World Security Monitoring Center (UNEP WCMC) dan UK Research and Innovation Global Challenges Research Fund (UKRI GCRF).

(mengunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten Forest News yang dilisensikan di bawah Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Ini berarti Anda bebas untuk mendistribusikan ulang materi kami untuk tujuan komersial. Yang kami minta adalah Anda memberikan Berita Hutan dengan kredit yang sesuai dan tautan ke konten Berita Hutan asli, menunjukkan jika ada perubahan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus menghubungi [email protected] untuk menginformasikan Forest News jika Anda memposting, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami.

READ  Indonesia, China $2,6 miliar dalam minyak kelapa sawit, kesepakatan perdagangan perikanan